Connect with us

Politik

DPR: Target Dibuat Sangat Kecil, Audit PNBP Kejaksaan

Avatar

Diterbitkan

pada

Anggota Komisi III DPR RI Benny K Harman. (Ist).

Anggota Komisi III DPR RI Benny K Harman. (Ist).

FAKTUAL-INDONESIA: Anggota Komisi III DPR RI Benny K Harman meminta hasil penerimaan negara bukan pajak (PNBP) tahun 2021 dari Kejaksaan RI untuk diaudit kebenarannya.

Pasalnya, menurut dia, seharusnya penerimaan PNBP di kejaksaan 20 kali lipat dari yang diperoleh pada tahun 2021.

Benny menyoroti rendahnya target PNBP tahun 2021 khususnya bidang pidana khusus sebesar Rp362 miliar. Walaupun kata dia, realisasi di tahun sama melebihi target sebesar Rp714 miliar.

“Saya mengusulkan supaya dilakukan audit secara objektif dari sumber-sumber PNBP,” kata Benny dalam rapat kerja bersama Jaksa Agung Muda tindak pidana khusus (Jampidsus) dan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (23/3/2022).

Benny mengungkapkan berdasarkan hitungan di tahun 2017 lalu, potensi PNBP kejaksaan dapat mencapai Rp20 triliun. Namun dirinya kaget, tiba-tiba target PNBP dipotong begitu jauh.
“Siapa yang menentukan target. Dan realisasi, kita tidak tahu benar atau tidak, saya mohon dilakukan audit,” katanya menegaskan.

Advertisement

“Mestinya jauh lebih banyak dari yang telah disampaikan, mungkin 20 kali lipat dari yang ditargetkan,” harap Benny.

Jampidsus Kejaksaan Agung Febrie Adriansyah menjelaskan secara PNBP bidang pidana khusus berdasarkan 12 sumber, di antaranya pendapatan uang sitaan korupsi hasil sitaan pengadilan.

Pendapatan sitaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) yang diputuskan pengadilan. Pendapatan uang pengganti yang telah diputuskan pengadilan dan pendapatan penjualan hasil lelang dan tindak pidana korupsi.

“PNBP tahun 2021 secara akumulasi telah melampaui target yang ditetapkan,” katanya menegaskan. ***

 

Advertisement

Lanjutkan Membaca