Connect with us

Internasional

Diolok-olok Presiden Ukraina soal Pertempurang di Soledar, Rusia Rombak Besar-besaran Komando Militernya

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy olok-olok klaim Rusia atas Soledar, Jenderal Valery Gerasimov kini ditunjuk sebagai komandan langsung operasi militer

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy olok-olok klaim Rusia atas Soledar, Jenderal Valery Gerasimov kini ditunjuk sebagai komandan langsung operasi militer

FAKTUAL-INDONESIA: Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada Rabu mengolok-olok klaim Rusia yang telah mengambil alih bagian timur kota Soledar dengan mengatakan bahwa pertempuran masih berlangsung.

Kelompok tentara bayaran Rusia Wagner pada hari Selasa mengklaim telah mengambil kendali penuh atas Soledar tetapi pertempuran berlanjut di pusat kota. Soledar adalah kota tambang garam di dekat kota Bakhmut, yang menjadi fokus serangan Rusia yang bertujuan merebut seluruh wilayah Donbas di Ukraina timur.

“Negara teroris dan para propagandisnya berusaha berpura-pura bahwa bagian dari kota Soledar kami… adalah semacam milik Rusia,” kata Zelenskiy dalam sebuah pidato video.

“Tapi pertempuran berlanjut. Teater operasi Donetsk sedang berlangsung.”

Dalam pernyataan terpisah di Facebook, staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan Rusia menderita kerugian besar saat mereka mencoba merebut Soledar dan memutus jalur pasokan untuk unit pro-Kiev.

Advertisement

Perombakan Besar-besaran

Rusia memerintahkan jenderal utamanya pada hari Rabu untuk mengambil alih invasinya yang goyah ke Ukraina dalam perombakan terbesar dari struktur komando militernya yang tidak berfungsi.

Itu terjadi ketika pasukan Rusia berjuang untuk memperkuat kendali mereka atas kota kecil tambang garam Ukraina timur Soledar setelah memakan banyak korban, sehari setelah pemimpin milisi kontrak Wagner mengatakan kota itu berada di bawah kendali Rusia.

Wagner adalah salah satu dari sejumlah pasukan Rusia semi-otonom yang terkenal di medan perang setelah lebih dari 10 bulan perang telah menggarisbawahi ketidakefektifan militer inti Rusia dalam kampanye yang diharapkan Kremlin selesai dalam beberapa hari.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu telah menunjuk Kepala Staf Umum Valery Gerasimov sebagai komandan keseluruhan pasukan untuk apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina.

Advertisement

Langkah tersebut tidak hanya membuat Jenderal Gerasimov secara langsung bertanggung jawab atas nasib kampanye tersebut, tetapi juga pada dasarnya menurunkan pangkat Jenderal Sergei Surovikin, yang dijuluki “Jenderal Armageddon” oleh media Rusia karena kekejamannya yang terkenal.

Jenderal Surovikin diangkat sebagai komandan medan perang tertinggi Rusia di Ukraina pada Oktober lalu menyusul serangkaian serangan balik Ukraina yang mulai mengubah gelombang konflik.

Salah satu tindakan pertamanya adalah menarik pasukan Rusia dari tepi kanan Sungai Dnipro dan ibu kota provinsi Kherson, satu-satunya yang berhasil mereka rebut di Ukraina sejak melancarkan invasi pada Februari.

Pernyataan kementerian mengatakan perubahan itu dirancang untuk meningkatkan efektivitas operasi, dan Jenderal Surovikin akan menjadi wakil Jenderal Gerasimov.

Pasukan Rusia dan Ukraina terlibat dalam pertempuran sengit pada hari Rabu atas Soledar – batu loncatan dalam dorongan Moskow untuk merebut seluruh wilayah Donbas Ukraina – meskipun Rusia tampaknya lebih unggul.

Advertisement

Wagner, yang memelopori serangan itu, pada hari Selasa mengklaim telah menguasai kota itu meskipun kantong-kantong perlawanan Ukraina bertahan di tengah.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada hari Rabu bahwa unit lintas udara telah memotong Soledar dari utara dan selatan.

Tetapi Ukraina menyangkal bahwa kota itu, yang berpenduduk sekitar 10.000 sebelum perang, telah jatuh.

“Pertempuran sengit berlanjut di Soledar,” tulis Wakil Menteri Pertahanan Hanna Maliar di Telegram.

“Musuh telah kembali mengganti unitnya setelah mengalami kekalahan, telah meningkatkan jumlah pejuang Wagner dan mencoba menerobos pertahanan pasukan kita dan merebut kota sepenuhnya, tetapi tidak berhasil.”

Advertisement

Kremlin juga berhenti mengklaim kemenangan dan mengakui banyak korban.

“Jangan terburu-buru, mari kita tunggu pernyataan resmi. Ada dinamika positif yang sedang berlangsung,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. “Meskipun keberhasilan taktis juga sangat penting, mereka datang dengan harga tinggi, dengan mengorbankan kepahlawanan yang luar biasa dari para petarung kita.”

Reuters tidak dapat memverifikasi situasi di Soledar secara independen. Tetapi seorang fotografer Reuters yang mencapai pinggiran dalam beberapa hari terakhir mengatakan banyak penduduk telah melarikan diri di sepanjang jalan ke luar kota dalam cuaca yang sangat dingin.

Dia mengatakan kepulan asap terlihat membubung di atas kota dan tembakan artileri yang masuk tanpa henti.

Dengan perang sekarang memasuki bulan ke-11, komandan Rusia telah menargetkan Soledar sebagai platform untuk menyerang kota terdekat Bakhmut, yang telah bertahan selama berbulan-bulan melawan serangan Rusia dan merupakan pusat jalur pasokan di Ukraina timur. ***

Advertisement

Lanjutkan Membaca
Advertisement