Connect with us

Internasional

Gempa Hari Ini Berkekuatan 6,8 Guncang Kota Terkunci China, 65 Tewas

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Gempa kuat yang memicu tanah longsor dan mengguncang bangunan di barat daya China menewaskan sedikitnya 65 orang dan melukai ratusan lainnya

Gempa kuat yang memicu tanah longsor dan mengguncang bangunan di barat daya China menewaskan sedikitnya 65 orang dan melukai ratusan lainnya

FAKTUAL-INDONESIA: Ibu kota Sichuan, Chengdu, China yang pekan lalu terkunci oleh aturan lockdown Covid-19 diguncang gempa berkekuatan magnitude 6,6 hari ini Senin (6/9/2022).

Media pemerintah melaporkan, sedikitnya 65 orang tewas setelah gempa berkekuatan 6,6 melanda China barat daya.

Gempa terjadi pada pukul 13:00 waktu setempat (05:00 GMT) pada hari Senin di provinsi Sichuan pada kedalaman 10 km (6 mil).

Dampaknya memutus jalur telekomunikasi dan memicu tanah longsor gunung yang menyebabkan “kerusakan serius”, kata laporan media setempat.

Sekitar 21 juta orang di ibu kota Sichuan, Chengdu, pekan lalu diperintahkan untuk tinggal di rumah karena aturan Covid.

Advertisement

Pusat gempa berada di Luding, sebuah kota di daerah pegunungan terpencil yang terletak sekitar 226 km barat daya Chengdu, menurut Pusat Jaringan Gempa China.

Penyiar CCTV negara mengatakan 17 orang tewas di kota Ya’an, sementara 29 kematian dilaporkan di prefektur tetangga Ganzi.

“16 orang lainnya hilang dan 50 lainnya luka-luka,” kata CCTV, Senin malam.

Getaran mengguncang gedung-gedung di Chengdu dan kota besar tetangga Chongqing, membuat jalan-jalan terhalang dan memutus jalur komunikasi di daerah-daerah yang dihuni lebih dari 10.000 penduduk.

Guncangan juga memaksa beberapa pembangkit listrik ditutup di area Garze dan Ya’an, kata CCTV.

Advertisement

Lebih dari 500 personel penyelamat telah dikirim ke pusat gempa, sementara para pekerja bekerja untuk membersihkan penghalang jalan yang disebabkan oleh tanah longsor, menurut penyiar negara CGTN.

Penduduk Chengdu melaporkan melihat orang-orang berlarian keluar dari apartemen bertingkat tinggi mereka dengan panik setelah menerima peringatan gempa di ponsel mereka.

“Ada banyak orang yang sangat ketakutan hingga mulai menangis,” Laura Luo, seorang konsultan PR internasional, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Ketika goncangan dimulai, “semua anjing mulai menggonggong. Itu benar-benar sangat menakutkan”.

“Beberapa tetangga saya di lantai dasar mengatakan mereka merasakannya dengan sangat jelas,” kata Chen, seorang warga Chengdu, kepada kantor berita AFP.

Advertisement

“Tetapi karena Chengdu saat ini berada di bawah manajemen epidemi, orang-orang tidak diizinkan meninggalkan kompleks perumahan mereka, sehingga banyak dari mereka bergegas keluar ke halaman mereka.”

Pada hari Jumat, Chengdu menjadi kota terbaru yang dikunci oleh otoritas China, dalam upaya untuk membendung peningkatan kasus Covid.

Bencana terbaru terjadi beberapa bulan setelah gempa berkekuatan 6,1 SR mengguncang Sichuan pada Juni. Sichuan adalah daerah rawan gempa, karena terletak di sepanjang batas timur dataran tinggi Qinghai-Tibet.

Gempa tersebut juga mengingatkan kita akan gempa berkekuatan 8,0 yang melanda daerah Wenchuan di barat laut Sichuan pada 2008, yang menewaskan 70.000 orang dan menyebabkan kerusakan yang meluas. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement