Connect with us

Internasional

Jimmy Carter, Mantan Presiden Amerika, Memilih Perawatan Rumah dalam Usia 98 Tahun

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Presiden ke-39 Amerika Serikat, Jimmy Carter dan istrinya, Rosalynn Carter, duduk bersama selama resepsi untuk merayakan ulang tahun pernikahan ke-75 mereka pada hari Sabtu, 10 Juli 2021

Presiden ke-39 Amerika Serikat, Jimmy Carter dan istrinya, Rosalynn Carter, duduk bersama selama resepsi untuk merayakan ulang tahun pernikahan ke-75 mereka pada hari Sabtu, 10 Juli 2021

FAKTUAL-INDONESIA: Mantan Presiden Jimmy Carter, pada usia 98 tahun adalah presiden yang paling lama hidup dalam sejarah Amerika, memutuskan untuk melupakan perawatan medis lebih lanjut dan akan memasuki perawatan di rumahnya di Georgia.

Demikian diumumkan Carter Center, Sabtu.

“Setelah serangkaian rawat inap singkat di rumah sakit, mantan Presiden AS Jimmy Carter memutuskan untuk menghabiskan sisa waktunya di rumah bersama keluarganya dan menerima perawatan rumah sakit alih-alih intervensi medis tambahan,” kata Carter Center dalam pernyataan yang diposting di Twitter . “Dia mendapat dukungan penuh dari keluarga dan tim medisnya. Keluarga Carter meminta privasi selama ini dan berterima kasih atas perhatian yang ditunjukkan oleh banyak pengagumnya.”

Pusat kanker itu tidak merinci kondisi apa yang mendorong kunjungan rumah sakit baru-baru ini atau keputusannya untuk masuk perawatan rumah sakit. Carter telah selamat dari serangkaian krisis kesehatan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk serangan melanoma kanker kulit, yang menyebar ke hati dan otaknya, serta jatuh berulang kali.

Jason Carter, salah satu cucu Carter dan ketua dewan pengawas Carter Center, mengatakan dia telah melihat mantan presiden dan ibu negara pada hari Jumat.

Advertisement

“Mereka damai dan – seperti biasa – rumah mereka penuh dengan cinta,” tulisnya di Twitter .

Hospice didefinisikan sebagai perawatan untuk pasien yang sakit parah ketika prioritasnya bukan untuk memberikan perawatan lebih lanjut tetapi untuk mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan menjelang akhir hidup. Mantan presiden itu tinggal bersama istrinya, Rosalynn Carter, 95, di sebuah rumah peternakan sederhana yang dibangun pasangan itu di Plains, Georgia, pada tahun 1961.

Carter menentang penyakit dan kematian selama bertahun-tahun, mengalahkan dua presiden yang mengikutinya serta wakil presidennya sendiri. Dia menjadi presiden paling lama hidup pada Maret 2019 ketika dia melewati mantan Presiden George HW Bush, yang meninggal pada November sebelumnya.

Setelah melanoma Carter menyebar ke otaknya pada tahun 2015, dia mendapat pujian karena mengumumkannya secara terbuka. Meski menjalani perawatan, ia tetap mengajar sekolah minggu di Gereja Baptis Maranatha di Plains, seperti yang dijanjikan. Dalam beberapa bulan, dia mengumumkan bahwa dia bebas kanker.

Pada tahun 2019, Carter jatuh setidaknya tiga kali, di satu titik patah pinggul dan di titik lain membutuhkan 14 jahitan. Setiap kali dia bangkit kembali, bahkan muncul untuk proyek pembangunan rumah Habitat for Humanity tak lama setelah satu musim gugur.

Advertisement

Tapi dia perlahan mundur dari kehidupan publik akhir-akhir ini, membuat penampilan atau pernyataan semakin sedikit. Dia tidak dapat menghadiri pelantikan Presiden Biden pada Januari 2021, ketika mantan presiden secara tradisional bersidang, tetapi Biden berziarah ke Plains pada bulan April tahun itu untuk memberikan penghormatan, presiden yang memerintah pertama yang mengunjungi Carter di rumahnya di Georgia.

Dalam salah satu tindakan publik terakhirnya, Carter mengajukan laporan singkat tahun lalu yang mendukung permohonan kelompok konservasi yang berusaha membatalkan keputusan pengadilan yang mengizinkan pembangunan jalan berkerikil melalui Suaka Margasatwa Nasional Izembek. Dia berargumen bahwa konstruksi tersebut akan melemahkan Undang-Undang Konservasi Tanah Kepentingan Nasional Alaska, yang telah dia tandatangani menjadi undang-undang. Dia dikatakan sedang mengerjakan masalah itu baru-baru ini bulan lalu.

“Nama saya Jimmy Carter,” tulisnya dalam brief itu. “Dalam hidup saya, saya telah menjadi petani, perwira angkatan laut, guru sekolah minggu, orang luar, aktivis demokrasi, pembangun, gubernur Georgia dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian. Dan dari tahun 1977 hingga 1981, saya mendapat hak istimewa melayani sebagai presiden ke-39 Amerika Serikat.”

Carter adalah sensasi politik pada zamannya, seorang Demokrat generasi baru yang setelah satu masa jabatan sebagai gubernur Georgia mengejutkan dunia politik dengan mengalahkan sejumlah saingan yang lebih terkenal untuk merebut nominasi presiden partainya pada tahun 1976, kemudian menggulingkan presiden petahana Republik, Gerald R Ford, pada musim gugur.

Selama empat tahun menjabat, dia berusaha memulihkan kepercayaan pada pemerintah setelah Perang Vietnam dan skandal Watergate, mengantarkan reformasi yang dimaksudkan untuk mengubah politik. Dia menegosiasikan perjanjian penting Camp David yang membuat perdamaian antara Israel dan Mesir, sebuah kesepakatan yang tetap menjadi dasar hubungan Timur Tengah.

Advertisement

Tetapi ekonomi yang buruk dan krisis penyanderaan selama 444 hari di Iran di mana 52 diplomat Amerika ditawan melemahkan dukungan publiknya, dan dia kehilangan upayanya untuk terpilih kembali pada tahun 1980.

Namun, dia menghabiskan masa pasca-kepresidenannya untuk serangkaian tujuan filantropis di seluruh dunia, seperti membangun rumah untuk orang miskin, memerangi cacing Guinea, mempromosikan hak asasi manusia di tempat-tempat represi, memantau pemilihan umum, dan berusaha mengakhiri konflik. Karyanya sebagai mantan presiden dalam banyak hal datang untuk menutupi waktunya di Gedung Putih, akhirnya memberinya Hadiah Nobel Perdamaian dan merehabilitasi citranya di mata banyak orang Amerika. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement