Connect with us

Olahraga

Formula One (F1) 2022: Leclerc Ingin Pertahankan Performa Apiknya di Balapan Grand Prix Prancis

Avatar

Diterbitkan

pada

Charles Leclerc bertekad untuk melanjutkan performa apiknya. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA: Ferrari dan Charles Leclerc bertekad untuk melanjutkan performa apik mereka guna terus memangkas keunggulan Red Bull dan Max Verstappen di puncak kejuaraan Formula Satu (F1) di Grand Prix Prancis, akhir pekan ini.

Scuderia telah memenangkan dua balapan terakhir, Carlos Sainz mengklaim kemenangan perdananya di F1 di Silverstone sebelum Leclerc mengakhiri tujuh balapan dengan kemenangan di Austria.

Red Bull masih memimpin 56 poin di klasemen konstruktor, sementara Verstappen unggul 38 poin dari Leclerc di klasemen semntara pembalap.

Keunggulan Verstappen akan kurang tegas jika Sainz tidak mengalami kerusakan mesin pada tahap penutupan di Red Bull Ring terakhir kali, menggagalkan Ferrari yang memang layak mendapatkan satu-dua.

Kekhawatiran akan keandalan membayangi Ferrari menjelang balapan di Sirkuit Paul Ricard, yang akan menjadi tuan rumah grand prix ke-12 dalam satu musim di mana mereka memiliki enam DNF.

Advertisement

Namun Ferrari telah menikmati banyak kesuksesan di Prancis. Mereka memiliki pole dan kemenangan terbanyak di Grand Prix Prancis (keduanya 17), meskipun hanya dua dari kemenangan itu yang diraih di Le Castellet.

Red Bull telah mengklaim enam kemenangan beruntun sebelum pembalasan Ferrari baru-baru ini dan akan mengarahkan pandangan mereka untuk memperkuat cengkeraman mereka di kedua kejuaraan dengan mengulang podium ganda tahun lalu, ketika Verstappen menang dan Sergio Perez finis ketiga.

Dengan sirkuit Paul Ricard yang sebagian ditentukan oleh lintasan lurus yang panjang, Red Bull seharusnya kembali menjadi kuat di Prancis, tetapi juga sirkuit yang cocok untuk tim Mercedes dengan empat podium berturut-turut.

Mercedes jarang mendekati Red Bull atau Ferrari di musim yang mengecewakan. Namun, dengan permukaannya yang mulus dan tikungan berkecepatan tinggi, Paul Ricard dapat membuat Silver Arrows mengulangi performa mereka di Silverstone, ketika Lewis Hamilton tampaknya akan menantang kemenangan sampai sebuah safety car meninggalkannya untuk puas di posisi ketiga.

Jika dia mengacaukan peluang untuk menang di Prancis selatan, Hamilton akan menambahkan lebih banyak sejarah ke CV-nya yang berkilauan.

Advertisement

Dominasi Mercedes tiba-tiba berakhir pada tahun 2022 dan mereka berada dalam posisi langka untuk masih belum menang setelah 11 grand prix.

Paul Ricard kemungkinan merupakan salah satu peluang terbaik mereka untuk mengakhiri penantian mereka. Jika Hamilton yang menang, ia akan naik ke 99 poin karir di Grand Prix Prancis, melampaui rekor 98 yang dibuat oleh Michael Schumacher.

Lebih penting lagi, Hamilton juga akan memecahkan rekor Schumacher untuk musim paling berturut-turut dengan setidaknya satu kemenangan balapan. Kemenangan bagi Hamilton akan membuatnya menjadi 16 musim berturut-turut bagi pembalap Inggris itu, Schumacher menghasilkan kesuksesan grand prix dalam 15 musim berturut-turut antara 1992 dan 2006. ****

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement