Connect with us

Nasional

ACT Luncurkan ‘Kan Ramadhan’, Ajak Umat Lebih Banyak Berbagi di Bulan Suci Ramadhan

Avatar

Diterbitkan

pada

Luncurkan program ‘Kan Ramadhan’ diharapkan menjadi penyemangat Sahabat Dermawan menebar kebaikan sebelum hingga usai Ramadan. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA: Bulan Ramadan 1443 Hijriah akan datang kurang dari sebulan lagi. Untuk menyambutnya, Aksi Cepat Tanggap (ACT) mempersiapkan ajakan terbaik melalui tema ‘Kan Ramadhan’ yang diluncurkan pada Jumat (4/3/2022). Seremoni peluncuran tema dilakukan di Masjid Al-Chairu, Pamulang, Tangerang Selatan dan dihadiri sejumlah public figur.

Presiden ACT Ibnu Khajar menjelaskan ‘Kan Ramadhan’ memiliki makna semua jenis ibadah, termasuk memberikan sedekah pada bulan Ramadan tidak harus memikirkan alasan-alasan tertentu. Semua kebaikan dan ibadah yang dilakukan pada periode tersebut, hanya memiliki satu alasan, yakni karena kehadiran bulan Ramadan. Kebiasaan itu pun diharapkan berkelanjutan walaupun Ramadan telah usai.

“Sebelum Ramadan, kita harus menyambutnya dengan persiapan-persiapan terbaik. Saat Ramadan berlangsung, kita lakukan ibadah-ibadah terbaik. Termasuk sedekah terbaik. Lalu setelah Ramadan, kita harus memberi yang terbaik atas berkah dari bulan Ramadan yang kita dapatkan,” ujar Ibnu.

Meski kehadiran bulan Ramadan tahun ini masih berbarengan dengan pandemi Covid-19, Ibnu berharap hal ini tidak mengurangi kekhusyukan umat dalam beribadah. Ibnu berharap, dengan kondisi saat ini justru bisa menyemangati umat Islam beribadah.

Ibnu mencontohkan, melalui sedekah di saat pandemi, masyarakat bisa lebih menguatkan mereka yang membutuhkan, misalnya pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Advertisement

Bulan Ramadan merupakan momentum yang sangat baik dalam menjalankan semua jenis ibadah. Banyak keutamaan yang Allah berikan di bulan yang dianggap sebagai paling mulia dibanding bulan-bulan lainnya tersebut. Semua pahala yang didapatkan dari tiap ibadah pada bulan Ramadan akan dihitung berkali-kali lipat oleh Allah SWT. Umat Islam diharapkan bisa memanfaatkan momen ini untuk berlomba-lomba meningkatkan amal ibadahnya, baik secara kualitas maupun kuantitas.

Selama periode Ramadan, ACT telah menyiapkan sejumlah program lengkap yang sesuai kebutuhan umat, dengan aktivitas implementasi yang masif, serta didukung tim relawan yang besar dengan jangkauan yang luas, mulai dari bantuan pangan, bantuan untuk guru dan dai di tepian negeri, pembangunan masjid di pelosok daerah, distribusi mushaf Al-Qur’an, dan zakat fitrah.

Tak hanya di Indonesia, beragam aksi kebaikan selama masa Ramadan juga akan menyapa penduduk di negara terdampak konflik kemanusiaan dan krisis sumber daya. Di antaranya yaitu warga di negara Palestina, Suriah, Yaman, Rohingya, serta warga prasejahtera di negara-negara di benua Afrika.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama, Ustaz Bobby Herwibowo yang juga merupakan Dewan Syariah ACT mengatakan, meski pahala di bulan Ramadan amat menggiurkan, namun bukan keputusan yang tepat menunggu bulan Ramadan untuk melakukan ibadah terbaik. Sebab, tidak semua orang akan memiliki cukup umur untuk menjumpai Ramadan 1443 Hijriah.

“Bisa saja besok kita meninggal dunia. Sehingga apa yang kita rencanakan tidak tersampaikan karena memang Allah SWT telah mentakdirkan umur kita tidak sampai ke Ramadan tahun ini. Jadi mulailah beribadah, termasuk bersedekah dari sekarang. Pada bulan Syaban ini, merupakan momen diangkatnya amal perbuatan kita oleh malaikat pencatat amal untuk dilaporkan kepada Allah,” jelas Ustaz Boby.

Advertisement

Ustaz Boby mengibaratkan bulan Ramadan adalah musim panen, sedangkan bulan Syaban adalah masa tanam. Ia mengimbau untuk masyarakat agar mulai membiasakan dan meningkatkan ibadahnya sejak bulan Syaban. Sehingga nantinya ketika Ramadan tiba, masyarakat dapat terbiasa dengan tingginya intensitas ibadah saar Ramadan, dan mampu memperoleh pahala ibadah sebaik-baiknya.Salurkan sesekah terbaik di https://indonesiadermawan.id/SedekahRamadhan. ****

Lanjutkan Membaca