Home Politik Penanganan Covid-19 Harus Jujur dan Transparan

Penanganan Covid-19 Harus Jujur dan Transparan

oleh Marpi
Ketua DPR RI Puan Maharani. (Ist).

Ketua DPR RI Puan Maharani. (Ist).

FAKTUALid – Guna membangun kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah, seluruh jajaran pemerintah mulai dari pusat hingga daerah harus jujur dan transparan dalam menyampaikan data Covid-19. Koordinasi antara pusat dan daerah pun harus terus diperkokoh.

Hal ini dikemukakan Ketua DPR RI Puan Maharani dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Kamis (22/7/2021). Menurutnya, pemerintah daerah seharusnya dapat berkontribusi lebih besar dalam penanganan dan pencegahan penyebaran Covid-19. Pelacakan (tracing), adalah salah satu yang bisa dilakukan.

“Kepala daerah harus jujur dan transparan tentang data di daerahnya. Jangan demi dibilang berhasil menangani Covid-19 lalu data sesungguhnya di lapangan tidak dibuka ke publik bahkan tidak dikerjakan dengan benar,” ujar Puan.

Memperbanyak cakupan dan jangkauan tes Covid-19, lanjut Puan, seharusnya juga menjadi kesadaran dan kebutuhan bagi seluruh jajaran pemerintah. Tidak hanya untuk memetakan persebaran wabah, tes ini menjadi semakin krusial untuk melihat efektivitas penanganan pandemi Covid-19.

“Refocusing anggaran di bidang kesehatan seharusnya bisa makin optimal untuk penanganan persoalan seperti ini,” tegas legislator dapil Jawa Tengah V itu. Data yang jujur juga menjadi pondasi agar rakyat mau bersabar mengikuti kebijakan pemerintah.

Untuk itu Puan mengimbau agar pemerintah dapat menyajikan data yang kredibel. Sebab penanganan pandemi harus berdasarkan sains, ilmu pengetahuan, bukan intuisi. Indikator yang dipakai juga harus sesuai dengan konsensus sains dan medis.

Mantan Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) itu juga mendorong pemerintah untuk memenuhi rencana testingtracing, dan treatment sebagai satu rangkaian tak terpisah dalam penanganan Covid-19. Sembari mengejar target minimal 70 persen populasi tervaksinasi.

“Pastikan obat, kamar perawatan dan fasilitas isolasi mandiri tersedia. Pastikan jumlah kasus harian tidak naik atau turun hanya karena jumlah tes dan pelacakan yang tidak jujur dan transparan,” ujar Puan seperti dilansir media resmi parlemen. ***

You may also like

Tinggalkan Komentar