Connect with us

Nasional

Tertimbun Longsor Tebing Sukabumi Minggu Ini, Bapak Berhasil Diselamatkan, Anak Meninggal

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Tim SAR gabungan saat melakukan evakuasi korban tertimbun longsor di Kampung Cibunar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (23/10/2022).

Tim SAR gabungan saat melakukan evakuasi korban tertimbun longsor di Kampung Cibunar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (23/10/2022). (Ist)

FAKTUAL-INDONESIA: Bapak bernama Yayan (47 tahun) dan anaknya M Fauzi (19) tertimbun tebing longsor yang menimpa rumahnya di Kampung Cibunar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Minggu.

Rumah yang kena longsor tebing itu rusak  serta bapak dan anak penghuninya tertimbun longsor.

“Dua korban yang tertimbun longsor tersebut yakni Yayan (47) dan M. Fauzi (19). Untuk Fauzi, sempat dinyatakan hilang saat kejadian. Namun setelah tim SAR gabungan tiba di lokasi dibantu warga sekitar berhasil menyelamatkan Yayan, Fauzi meninggal dunia,” kata Sub Koordinator Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi Medi Abdul Hakim, Minggu.

Menurut laporan media antaranews.com, informasi yang dihimpun dari tim SAR gabungan, bencana tanah longsor yang terjadi di RT 19, RW 05, Desa/Kecamatan Kadudampit pada Minggu sekitar pukul 00.30 WIB tersebut awalnya sempat turun hujan gerimis.

Diduga tebing tanah setinggi setinggi sekira tujuh meter yang berada di belakang rumah korban kondisinya semakin labil, hingga akhirnya longsor karena hampir setiap hari diguyur hujan deras.

Advertisement

Awalnya, warga sekitar tidak mengetahui adanya longsor. Namun, setelah mendengar teriakan berulang kali dari Yayan, warga kemudian terbangun dan melihat rumah korban kondisinya sudah tertimbun longsor.

Warga langsung memberikan bantuan dengan alat seadanya dan menghubungi Petugas Penanggulangan Bencana Kecamatan (P2BK) Kadudampit.

Yayan berhasil diselamatkan tim SAR gabungan pada pukul 02.00 WIB dengan kondisi luka berat dan langsung dilarikan ke RSUD Sekarwangi Cibadak, Kabupaten Sukabumi.

Sementara itu, jasad Fauzi baru ditemukan sekitar pukul 07.30 WIB dalam kondisi meninggal dunia karena tubuhnya tertimbun tanah dan puing-puing rumah. Jenazah Fauzi kemudian dievakuasi ke RSUD Sekarwangi.

Istri Yayan selamat dari bencana tersebut karena saat kejadian sedang menginap di rumah saudaranya.

Advertisement

Medi mengatakan hingga saat ini pihaknya bersama relawan lain masih berada di lokasi untuk melakukan pendataan kerugian akibat bencana tersebut. Petugas bersama warga setempat juga membantu membersihkan puing bangunan rumah yang rusak itu.

Yayan masih dalam perawatan intensif tim medis RSUD Sekarwangi, sementara jenazah Fauzi masih menunggu pihak keluarga untuk menjemput.

Medi mengimbau kepada warga agar tidak mendekati lokasi bencana karena dikhawatirkan terjadi longsor susulan. Warga juga diminta selalu waspada karena saat ini kondisi hujan masih berpotensi terjadi dan bisa memicu bencana hidrometeorologi lain. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement