Connect with us

Internasional

Pengusaha Berpengaruh Kamerun Ditahan dengan Tuduhan Terlibat Pembunuhan Wartawan Pengecam Korupsi

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Pengusaha berpengaruh di Kamerun, Jean-Pierre Amougou Belinga, ditangkap dan ditahan dengan tuduhan terlibat dalam penyiksaan dan pembunuhan wartawan Martinez Zogo yang terkenal menyoroti korupsi di negara itu.

Pengusaha berpengaruh di Kamerun, Jean-Pierre Amougou Belinga, ditangkap dan ditahan dengan tuduhan terlibat dalam penyiksaan dan pembunuhan wartawan Martinez Zogo yang terkenal menyoroti korupsi di negara itu.

FAKTUAL-INDONESIA: Pengusaha berpengaruh di Kamerun, Jean-Pierre Amougou Belinga,  ditangkap dan ditahan dengan tuduhan terlibat dalam penyiksaan dan pembunuhan Martinez Zogo, wartawan pengritik korupsi di negara Afrika Tengah itu.

Zogo diculik dan kemudian dibunuh setelah disiksa pada 22 Januari.

Menurut pengacaranya, Amougou Belinga, yang terkenal dekat dengan beberapa menteri dan pejabat senior negara, ditangkap pada tanggal 6 Februari 2023 kemudian disidang di pengadilan militer di ibu kota, Yaoundé, kemudian ditahan.

Ketika ditanya, pihak berwenang tidak mengatakan apa-apa lagi tentang dakwaan lain, tetapi beberapa orang yang dicurigai dalam kasus ini juga diajukan ke pengadilan militer pada Jumat malam, 3 Maret, menurut seorang jurnalis AFP di Kamerun.

Diculik pada 17 Januari oleh orang tak dikenal di pinggiran ibu kota di depan pos gendarmerie, Arsene Salomon Mbani Zogo, yang dikenal sebagai “Martinez”, 50, ditemukan tewas lima hari kemudian. “Tubuhnya jelas mengalami pelecehan yang signifikan” lapor pemerintah kemudian.

Advertisement

Martinez Zogo mengecam korupsi dan secara teratur menanyai Amougou Belinga, pemilik berbagai kelompok bisnis di bidang perbankan, keuangan, asuransi, real estat dan media, termasuk harian The Anecdote Vision 4 dan televisi Telesud serta radio FM satelit, semuanya dianggap sebagai mendukung kekuasaan.

Amougou Belinga dipindahkan dari pusat penahanan dan secara resmi didakwa di penjara Kondengui di ibu kota Yaounde pada hari Sabtu, kata Ines Arielle Zamo Belinga, juru bicara grup bisnisnya Groupe L’Anecdote.

“Sekarang pengacara mengambil alih,” katanya dalam sebuah pernyataan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Kementerian kehakiman tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Jenazah Zogo yang dimutilasi ditemukan di dekat Yaounde pada bulan Januari. Kasus tersebut mengguncang negara Afrika Tengah itu, dengan beberapa pejabat pemerintah dan keamanan dikutip oleh media sebagai tersangka.

Advertisement

Pada bulan Januari, kantor kepresidenan mengatakan beberapa tersangka telah ditangkap, namun tidak memberikan rincian.

Juru bicara Belinga mengatakan tahanan lain yang terkait dengan kasus tersebut telah dibebaskan.

Zogo, direktur stasiun radio swasta Amplitude FM, diculik pada 17 Januari oleh penyerang tak dikenal setelah mencoba memasuki kantor polisi untuk menghindari penyerangnya.

Tubuhnya ditemukan pada 22 Januari.

Dia baru-baru ini melaporkan secara langsung tentang kasus dugaan penggelapan yang melibatkan outlet media dengan koneksi pemerintah yang dimiliki oleh Belinga.

Advertisement

Komite pengawas media untuk Melindungi Wartawan telah mendesak otoritas Kamerun untuk bersikap transparan atas Zogo, dan juga bertanggung jawab atas kematian jurnalis lain dalam tahanan pemerintah pada tahun 2019. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement