Connect with us

Internasional

Ukraina Nyatakan Rusia Belum Rebut Bakhmut, Perang Jalanan Berlangsung Sengit

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Pasukan Ukraina terus menggempur pergerakan tentara bayaran Rusia yang susah payah untuk menguasai Bakhmut

Pasukan Ukraina terus menggempur pergerakan tentara bayaran Rusia yang susah payah untuk menguasai Bakhmut

FAKTUAL-INDONESIA: Pejabat Ukraina menyatakan, Rusia belum mengendalikan apalagi merebut Bakhmut yang selama berbulan-bulan menjadi perang berdarah kedua negara.

Walikota Bakhmut, Oleksandr Marchenko mengemukakan, kini perang beralih ke jalan-jalan kota di timur Ukraina itu.

Oleksandr Marchenko juga mengatakan kepada BBC bahwa 4.000 warga sipil lainnya tinggal di tempat penampungan tanpa akses ke gas, listrik atau air.

Marchenko mengatakan “tidak ada satu bangunan pun” yang tidak tersentuh dan kota itu “hampir hancur”.

Bakhmut telah menyaksikan pertempuran selama berbulan-bulan, saat Rusia mencoba mengambil alih.

Advertisement

“Ada pertempuran di dekat kota dan ada juga perkelahian jalanan,” kata Marchenko.

Mengambil kota akan menjadi keberhasilan medan perang yang langka dalam beberapa bulan terakhir untuk Rusia. Namun terlepas dari itu, nilai strategis kota tersebut dipertanyakan.

Beberapa ahli mengatakan setiap kemenangan Rusia bisa menjadi pyrrhic – artinya, tidak sebanding dengan biayanya.

Ribuan tentara Rusia tewas saat mencoba merebut Bakhmut, yang memiliki populasi sekitar 75.000 sebelum perang. Komandan Ukraina memperkirakan bahwa Rusia telah kehilangan tentara tujuh kali lebih banyak dari yang mereka miliki.

Pada hari Sabtu, intelijen militer Inggris mengatakan kemajuan Rusia di pinggiran utara telah membuat bagian yang dikuasai Ukraina rentan terhadap serangan Rusia di tiga sisi.

Advertisement

Marchenko menuduh Rusia “tidak memiliki tujuan” untuk menyelamatkan kota dan ingin melakukan “genosida rakyat Ukraina”.

“Saat ini tidak ada komunikasi di kota sehingga kota terputus, jembatan hancur dan taktik yang digunakan Rusia adalah taktik tanah kering,” kata Marchenko kepada program Today.

Jatuhnya Bakhmut sudah lama diprediksi, tapi sudah lebih dari enam bulan tidak terjadi. Jadi setiap laporan penarikan Ukraina potensial harus diperlakukan dengan hati-hati.

Sulit untuk mengetahui apa yang sedang terjadi tanpa sumber independen. Kedua belah pihak memiliki insentif yang lebih besar untuk membingungkan musuh mereka daripada memberikan informasi yang akurat.

Tetapi mungkin para komandan Ukraina mulai menghitung bahwa biaya untuk mempertahankan Bakhmut – dalam hal darah dan harta – sekarang terlalu besar, meskipun ada kerugian besar yang menimpa pasukan Rusia.

Advertisement

Dan jika demikian, maka mereka mungkin menginginkan apa yang oleh para analis Barat disebut sebagai “penarikan pertempuran yang terkendali” untuk melindungi pasukan Ukraina yang tersisa sehingga mereka dapat dikerahkan kembali.

Tetapi penarikan apa pun mungkin akan sulit dilakukan dan bisa memakan waktu.

Awal pekan ini, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa situasi di daerah itu menjadi “semakin sulit” – meskipun militer Ukraina mengatakan telah menangkis banyak serangan sejak Jumat.

“Saya percaya kita seharusnya tidak memberikan satu inci pun tanah kita kepada musuh,” kata Marchenko. “Kita harus melindungi tanah kita, kita harus melindungi rakyat kita dan kita harus melindungi bisnis yang ada di tanah ini.”

Kota itu “hampir hancur”, dengan jembatan hancur dan komunikasi terputus, tambah Marchenko.

Advertisement

“Mereka ingin menghancurkan Bakhmut, mereka ingin menghancurkan kota seperti yang mereka lakukan dengan Mariupol dan Popasna,” katanya, merujuk pada dua kota di timur Ukraina yang sekarang berada di bawah kendali Rusia.

Militer Rusia mengepung kota pelabuhan Mariupol di tenggara pada awal invasi dan mengambil kendali setelah tiga bulan pengeboman artileri yang menewaskan ribuan orang.

Rusia mengklaim kota Soledar di Donbas, sekitar 10 km (6,2 mil) dari Bakhmut, pada Januari menyusul pertempuran panjang dengan pasukan Ukraina.

Soledar, juga, dilaporkan direduksi menjadi tanah kosong dengan bangunan rata dan puing-puing pada saat tentara Ukraina mundur.

Pada hari Jumat, Presiden Zelensky menekankan bahwa artileri dan peluru diperlukan untuk “menghentikan Rusia”.

Advertisement

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan paket terbaru negara itu termasuk roket artileri Himars presisi tinggi dan howitzer “yang digunakan Ukraina dengan sangat efektif”. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement