Connect with us

Internasional

Para Siswi dan Mahasiswa Iran Mencela dan Mengusir Pembicara Paramiliter

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Para siswi mengusir pembicara paramilter Iran dari sekolah mereka

Para siswi mengusir pembicara paramilter Iran dari sekolah mereka

FAKTUAL-INDONESIA: Sebuah video baru yang diposting online tampaknya menunjukkan siswi-siswi mencela seorang anggota pasukan paramiliter Basij yang ditakuti Iran, setelah protes anti-pemerintah yang melanda negara itu menyebar ke ruang kelas.

Para remaja itu mengibaskan jilbab mereka ke udara dan meneriakkan “menyingkir, Basiji” pada pria yang diminta untuk menyapa mereka.

BBC tidak dapat memverifikasi laporan bahwa itu difilmkan di Shiraz pada hari Selasa.

Basij telah membantu pasukan keamanan menindak protes yang dipicu oleh kematian seorang wanita muda dalam tahanan.

Rekaman lain yang beredar di media sosial menunjukkan seorang pria meneriakkan “matilah diktator” ketika sekelompok gadis lain berjalan melalui lalu lintas di kota barat laut Sanandaj dan seorang wanita tua bertepuk tangan ketika siswi-siswi yang tidak berpakaian meneriakkan “kebebasan, kebebasan, kebebasan” di sebuah protes di jalan.

Advertisement

Menteri Pendidikan Iran, Yousef Nouri, pada hari Rabu menuduh “musuh” menargetkan sekolah dan universitas.

Sementara itu Jaksa Agung Mohammad Jafar Montazeri mengatakan pihak berwenang harus siap untuk melawan protes oleh pemuda Iran, yang dia klaim telah “terjebak” melalui paparan mereka ke internet.

Saat kedua pria itu berbicara, Kantor Berita Aktivis Hak Asasi Manusia Iran (Harana) membagikan apa yang dikatakannya sebagai video yang menunjukkan personel keamanan berseragam dan berpakaian preman mendorong sekelompok siswi yang melakukan protes di ibu kota Teheran.

Dalam klip lain, dilaporkan difilmkan di kota terdekat Karaj, siswi terlihat berteriak dan berlari dari seorang pria, yang diduga anggota pasukan keamanan berpakaian preman, yang mengendarai sepeda motor di sepanjang trotoar.

Kerusuhan dipicu oleh kematian Mahsa Amini, wanita berusia 22 tahun yang koma beberapa jam setelah ditahan oleh polisi moral pada 13 September di Teheran karena diduga melanggar undang-undang ketat yang mengharuskan wanita untuk menutupi rambut mereka dengan jilbab. , atau jilbab. Dia meninggal di rumah sakit tiga hari kemudian.

Advertisement

Keluarganya menuduh bahwa petugas memukul kepalanya dengan tongkat dan membenturkan kepalanya ke salah satu kendaraan mereka. Polisi telah membantah bahwa dia dianiaya dan mengatakan dia menderita serangan jantung.

Protes pertama terjadi di barat laut Iran, tempat Amini berasal, dan kemudian menyebar dengan cepat ke seluruh negeri.

Wanita muda telah berada di garis depan kerusuhan, tetapi baru pada hari Senin siswi mulai berpartisipasi secara publik dalam jumlah besar.

Itu terjadi sehari setelah pasukan keamanan secara singkat mengepung Universitas Teknologi Sharif yang bergengsi di Teheran sebagai tanggapan atas protes di kampus. Puluhan siswa dilaporkan dipukuli, ditutup matanya dan dibawa pergi.

Senin juga melihat Pemimpin Tertinggi, Ayatollah Ali Khamenei, memecah kebisuannya pada kerusuhan dan memberikan dukungan penuh kepada pasukan keamanan, yang telah dituduh oleh kelompok hak asasi manusia membunuh puluhan orang.

Advertisement

Pada hari Selasa, ada laporan bahwa jumlah korban tewas akibat bentrokan antara personel keamanan dan pengunjuk rasa anti-pemerintah di kota tenggara Zahedan telah meningkat menjadi 83.

Zahedan adalah ibu kota provinsi Sistan Baluchistan, yang berbatasan dengan Pakistan dan Afghanistan, dan memiliki populasi Muslim Sunni yang cukup besar. Iran adalah negara mayoritas Syiah.

Pihak berwenang mengatakan pasukan keamanan diserang oleh separatis Baluchi bersenjata – sesuatu yang dibantah oleh imam masjid terbesar di kota itu.

Kekerasan meletus pada hari Jumat, ketika pengunjuk rasa mengepung kantor polisi dan petugas melepaskan tembakan.

Ketegangan di kota itu diperparah dengan dugaan pemerkosaan seorang gadis berusia 15 tahun oleh seorang kepala polisi di tempat lain di Sistan Baluchistan.

Advertisement

Dalam perkembangan terpisah pada hari Rabu, BBC Persia melaporkan bahwa sertifikat kematian yang dikeluarkan oleh pemakaman untuk Nika Shakarami, seorang gadis 16 tahun yang hilang setelah bergabung dengan protes di Teheran pada 20 September, menyatakan bahwa dia telah meninggal setelah menderita “beberapa luka. disebabkan oleh pukulan dengan benda keras”.

Media pemerintah mengatakan sebelumnya bahwa pengadilan telah membuka penyelidikan atas kematian Nika dan mengutip seorang pejabat di ibukota yang mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan protes. Pejabat itu mengatakan hasil post-mortem menunjukkan dia menderita “beberapa patah tulang … di panggul, kepala, tungkai atas dan bawah, lengan dan kaki, yang menunjukkan bahwa orang itu terlempar dari ketinggian”.

Bibinya sebelumnya mengatakan bahwa dalam pesan terakhirnya, Nika memberi tahu seorang teman bahwa dia dikejar oleh polisi, dan bahwa keluarganya menemukan mayatnya di kamar mayat di pusat penahanan 10 hari kemudian.

Sumber yang dekat dengan keluarga mengatakan kepada BBC Persia bahwa sebelum mereka bisa menguburkan Nika, pasukan keamanan mencuri tubuhnya dan menguburnya secara diam-diam di sebuah desa sekitar 40 km (25 mil) dari kampung halaman ayahnya di Khorramabad. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca