Connect with us

Internasional

Israel Membunuh Militan Nomor 2 Palestina, Korban Meningkat dalam serangan Udara di Gaza

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Korban meninggal berjatuhan sementara asap membumbung di atas Jalur Gaza selatan selama serangan udara Israel

Korban meninggal berjatuhan sementara asap membumbung di atas Jalur Gaza selatan selama serangan udara Israel

FAKTUAL-INDONESIA: Korban terus meningkat dalam serangan udara di Gaza setelah Israel

membunuh seorang militan top kedua dari kelompok Jihad Islam Palestina.

Enam anak dan beberapa pejuang PIJ – termasuk pemimpin Khaled Mansour dan Tayseer Jabari – termasuk di antara 32 warga Palestina yang dilaporkan tewas.

Hampir 600 roket dan mortir Palestina telah ditembakkan ke Israel sejak Jumat, kata seorang pejabat Israel.

Israel mengatakan pihaknya meluncurkan operasi karena “ancaman langsung” dari PIJ.

Advertisement

Kekerasan terbaru adalah gejolak paling serius antara Israel dan Gaza sejak konflik 11 hari pada Mei 2021 yang menewaskan lebih dari 200 warga Palestina dan selusin warga Israel.

Militer Israel memperingatkan operasi terbaru ini – dengan nama sandi Breaking Dawn – bisa berlangsung selama seminggu.

Pada hari Minggu, roket Palestina yang ditembakkan dari Jalur Gaza mencapai Yerusalem untuk pertama kalinya sejak konflik 2021.

Serangan itu terjadi setelah Israel membunuh pemimpin senior PIJ Khaled Mansour dalam serangan udara di sebuah rumah di kamp pengungsi Rafah di Gaza selatan.

Komandan itu sebelumnya selamat dari lima upaya pembunuhan oleh militer Israel, yang menuduhnya merencanakan operasi militan keluar dari Gaza.

Advertisement

Selain serangan udara di Gaza, di mana Israel mengatakan targetnya termasuk jaringan terowongan PIJ, ada serangan penangkapan lanjutan di Tepi Barat yang diduduki. Lusinan anggota PIJ telah ditahan, menurut Israel

Kementerian kesehatan Gaza menyalahkan “agresi Israel” atas kematian warga Palestina, dan lebih dari 200 orang terluka.

Israel menuduh gerilyawan PIJ secara tidak sengaja menyebabkan setidaknya beberapa dari kematian itu – mengklaim pada hari Sabtu bahwa kelompok itu menembakkan roket nyasar yang menewaskan banyak anak di Jabalia, di Jalur Gaza. BBC belum dapat memverifikasi klaim ini secara independen.

Sejauh ini Hamas, kelompok militan terbesar di wilayah itu – yang memiliki ideologi serupa dengan Jihad Islam dan sering mengoordinasikan tindakannya dengan itu – tampaknya tidak menembakkan senjata roketnya yang besar.

Akibatnya, tidak ada laporan serangan udara Israel yang menargetkan Hamas, yang akan menandai eskalasi kekerasan.

Advertisement

Hamas telah mengeluarkan pernyataan keras yang mengatakan bahwa “kelompok perlawanan” bersatu. Tetapi karena ia mengatur Gaza, ia memiliki pertimbangan praktisnya sendiri yang dapat menghentikannya untuk lebih terlibat.

Perhitungan Hamas bisa berubah, jika misalnya korban tewas warga sipil di Gaza meningkat pesat.

Jika itu memutuskan untuk bergabung dalam pertempuran maka itu akan menjadi jauh lebih intens dengan cepat.

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang situasi kemanusiaan yang memburuk di wilayah Palestina. Israel menutup penyeberangannya dengan Gaza pekan lalu di tengah kekhawatiran bahwa Jihad Islam akan membalas penangkapan salah satu pemimpinnya di Tepi Barat utara.

Pada hari Sabtu, satu-satunya pembangkit listrik Gaza ditutup karena tidak menerima pengiriman bahan bakar, kata seorang juru bicara perusahaan listrik.

Advertisement

Departemen Luar Negeri AS mendesak semua pihak untuk menghindari eskalasi lebih lanjut – mengkonfirmasikan dukungannya untuk hak Israel untuk membela diri sambil mencatat kekhawatiran AS atas laporan korban sipil, kantor berita Reuters melaporkan.

Berharap untuk mencegah kekerasan lebih lanjut, Mesir juga telah melangkah sebagai mediator antara kedua belah pihak dan dilaporkan mengirim delegasi pejabat ke Israel pada hari Sabtu untuk bertindak sebagai perantara

Konflik terbaru ini menyusul penangkapan Israel atas Bassem Saadi, yang dilaporkan sebagai kepala PIJ di Tepi Barat, pada Senin malam.

Dia ditahan di daerah Jenin sebagai bagian dari serangkaian operasi penangkapan yang sedang berlangsung setelah gelombang serangan oleh orang-orang Arab dan Palestina Israel yang menewaskan 17 orang Israel dan dua orang Ukraina. Dua penyerang berasal dari distrik Jenin.

PIJ, yang merupakan salah satu kelompok militan terkuat yang beroperasi di Gaza, didukung oleh Iran dan bermarkas di ibukota Suriah, Damaskus.

Advertisement

Ia bertanggung jawab atas banyak serangan, termasuk tembakan roket dan penembakan terhadap

Pada November 2019, Israel dan PIJ terlibat dalam konflik lima hari setelah pembunuhan oleh Israel terhadap seorang komandan PIJ yang menurut Israel telah merencanakan serangan yang akan segera terjadi. Kekerasan tersebut menyebabkan 34 warga Palestina tewas dan 111 terluka, sementara 63 warga Israel membutuhkan perawatan medis.

Israel mengatakan 25 orang Palestina yang tewas adalah gerilyawan, termasuk mereka yang terkena serangan yang bersiap meluncurkan roket. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca