Connect with us

Internasional

Bumi Hanguskan Ukraina, Menlu Sergei Lavrov Menyatakan Rusia tidak Malu

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Sergei Lavrov (kanan) menuduh BBC tidak mengungkap kebenaran tindakan Ukraina di wilayah yang dikuasai separatis Rusia sejak 2014

Sergei Lavrov (kanan) menuduh BBC tidak mengungkap kebenaran tindakan Ukraina di wilayah yang dikuasai separatis Rusia sejak 2014

FAKTUAL-INDONESIA: Sejak tentara Rusia menyerang Ukraina hampir empat bulan lalu, ribuan warga sipil telah tewas dan seluruh kota menjadi puing-puing, sementara jutaan warga Ukraina telah meninggalkan rumah mereka.

Tetapi pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dengan tatapan mata tajam mengatakan,  segala sesuatunya tidak seperti yang terlihat, soal aksi bumi hanguskan Ukraina itu.

“Kami tidak menginvasi Ukraina,” katanya.

“Kami mendeklarasikan operasi militer khusus karena kami sama sekali tidak punya cara lain untuk menjelaskan kepada Barat bahwa menyeret Ukraina ke NATO adalah tindakan kriminal.”

Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, Lavrov hanya memberikan sedikit wawancara kepada media Barat.

Advertisement

Dia mengulangi kalimat resmi Kremlin bahwa ada Nazi di Ukraina. Para pejabat Rusia sering mengklaim bahwa militer mereka “menghilangkan Nazi” negara itu

Lavrov menyebabkan kegemparan baru-baru ini ketika ia mencoba untuk membenarkan cercaan Nazi mengenai presiden Ukraina, yang adalah Yahudi, dengan membuat klaim konyol bahwa Adolf Hitler memiliki “darah Yahudi”.

BBC mengutip laporan resmi PBB tentang desa Yahidne di Ukraina, di wilayah Chernihiv, yang menyatakan bahwa “360 penduduk, termasuk 74 anak-anak dan lima penyandang disabilitas, dipaksa oleh angkatan bersenjata Rusia untuk tinggal selama 28 hari di ruang bawah tanah. sekolah… Tidak ada fasilitas toilet, air… 10 orang tua meninggal”.

“Apakah itu melawan Nazi?” .

Menlu Rusia Lavrov memeriksa fakta

Advertisement

Berbagi ruang dengan orang mati – horor di luar Chernihiv

“Sangat disayangkan,” kata Lavrov, “tetapi diplomat internasional, termasuk Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Sekretaris Jenderal PBB dan perwakilan PBB lainnya, mendapat tekanan dari Barat. digunakan untuk memperkuat berita palsu yang disebarkan oleh Barat.”

“Rusia tidak begitu bersih. Rusia adalah apa adanya. Dan kami tidak malu menunjukkan siapa kami.”

Lavrov, 72, telah mewakili Rusia di panggung internasional selama 18 tahun terakhir, tetapi sanksi Barat kini telah dijatuhkan pada dia dan putrinya.

AS menuduhnya mengejar narasi palsu tentang Ukraina sebagai agresor, dan bertanggung jawab langsung atas invasi Rusia sebagai anggota Dewan Keamanannya.

Advertisement

Menyinggung tentang hubungan Rusia dan Inggris, sebagai salah satu negara yang tidak mendukung invasi Rusia, Lavror mengatakan, tidak ada ruang untuk bermanuver lagi.

“Karena [Perdana Menteri Boris] Johnson dan [Liz] Truss mengatakan secara terbuka bahwa kita harus mengalahkan Rusia, kita harus memaksa Rusia bertekuk lutut. Ayo, lakukan!”

Bulan lalu menteri luar negeri Inggris mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mempermalukan dirinya sendiri di panggung dunia dan bahwa “kita harus memastikan dia menghadapi kekalahan di Ukraina”.

Dia kemudian menuduh BBC tidak mengungkap kebenaran tentang apa yang telah terjadi pada warga sipil di wilayah yang dikuasai separatis di Ukraina timur, “ketika warga sipil dibom oleh pasukan Kyiv selama delapan tahun”. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement