Connect with us

Nasional

Antisipasi Lonjakan Covid-19, Bandara Soetta Perketat Pengawasan Penumpang Internasional

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Melonjaknya kasus Covid-19 di Singapura, Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten perketat pengawasan kedatangan penumpang internasional

Melonjaknya kasus Covid-19 di Singapura, Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten perketat pengawasan kedatangan penumpang internasional. (Ist/Ant)

FAKTUAL-INDONESIA: Mengantisipasi terjadinya lonjakan kasus COVID-19, Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) Tangerang, Banten memperketat pengawasan terhadap kedatangan penumpang luar negeri atau internasional.

Pengawasan kali ini dilakukan dengan cara menyiagakan thermal scanner di pintu masuk kedatangan bandara internasional.

Bagi penumpang yang ditemukan positif terpapar virus corona, selanjutnya akan dilakukan tes PCR oleh petugas kantor kesehatan setempat.

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuha (KKP) Bandara Soetta Tangerang Naning Pranoto melalui keterangan tertulis diterima di Tangerang, Minggu, mengatakan pengawasan tersebut dilakukan setelah adanya lonjakan COVID-18 di Singapura yang mencapai 6.000 kasus per hari.

“Prinsipnya sama, varian apapun pengawasan kami karena yang paling penting asal melakukan prokes (protokol kesehatan), maka akan terhindar,” katanya.

Advertisement

Ia menyebutkan dalam proses pengawasan kali ini dilakukan dengan cara menyiagakan thermal scanner di pintu masuk kedatangan bandara internasional.

Jika nantinya terdapat penumpang dari luar negeri yang ditemukan suhu tubuhnya melebihi 37,5 derajat Celsius, maka akan langsung disarankan melakukan tes usap.

“Jadi thermal scanner itu sebagai garda depan dalam deteksi dini penumpang yang terpapar COVID-19 atau tidak,” ujarnya.

Ia menerangkan bagi penumpang yang ditemukan positif terpapar virus corona, selanjutnya akan dilakukan tes PCR oleh petugas kantor kesehatan setempat dengan berkoordinasi bersama Kemenkes RI.

“Kalau kami kan bersama Kemenkes koordinasi ke Soetta dirujuk ke Jakarta, setelah PCR positif dilanjutkan ke pemeriksaan, untuk mengetahui variannya apa,” jelasnya seperti dilansir antaranews.com.

Advertisement

Dalam deteksi melalui pemasangan thermal scanner di terminal, pihaknya juga melakukan pemeriksaan terkait dengan ciri-ciri atau gejala terhadap penumpang.

“Jika ada penumpang yang mengeluh sakit batuk pilek dan suhu di atas 37 derajat Celsius, maka petugas bakal mengobservasi lebih lanjut,” ungkap dia. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement