Connect with us

Internasional

Kremlin Puji Upaya Elon Musk Terkait Kesepakatan Perdamaian Ukraina

Avatar

Diterbitkan

pada

Kremlin Puji Upaya Elon Musk

Kremlin Puji Upaya Elon Musk Terkait Kesepakatan Perdamaian Ukraina (Foto: Capital)

FAKTUAL-INDONESIA: Kremlin memuji upaya miliarder Amerika Serikat (AS) Elon Musk untuk mengajukan rencana perdamaian untuk mengakhiri perang Rusia di Ukraina, dan menyebutnya sebagai sinyal “sangat positif”, pada hari Selasa (4/10/2022).

Pria tersebut menguraikan proposalnya untuk kesepakatan damai kepada 107 juta pengikut Twitter-nya pada hari Senin. Persyaratannya itu kemudian memicu reaksi keras dari Ukraina dan Barat, yang mengatakan kesepakatan prospektif sebagian besar itu justru menguntungkan Moskow.

“Kami menganggap sangat positif bahwa orang seperti Musk mencari jalan keluar yang damai dari situasi di sekitar Ukraina,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan, menurut Interfax.

Baca juga: Biden Siap Memberikan Ukraina Lebih Banyak Peluncur Roket Himars dan MRAP

Pendiri Tesla dan SpaceX mengusulkan pengulangan referendum minggu lalu di empat wilayah Ukraina yang diduduki Moskow, yang secara luas dianggap palsu, serta mengakui semenanjung Krimea yang dicaplok sebagai bagian dari Rusia.

“Mencapai perdamaian tanpa memenuhi persyaratan Rusia sama sekali tidak mungkin. Banyak ide di sana yang patut mendapat perhatian,” kata Peskov tentang rencana perdamaian Musk.

Advertisement

Namun, Kremlin tetap menolak gagasan Musk untuk mengadakan referendum untuk kedua kalinya di bawah pengawasan PBB. Peskov memujinya karena berusaha menengahi perdamaian, tidak seperti banyak diplomat profesional lainnya.

“Hari ini presiden akan menandatangani dekrit, dan ini akan menjadi wilayah Federasi Rusia. Tapi saya ulangi sekali lagi, faktanya sendiri sangat positif, ketika orang-orang seperti ini mencoba berpikir logis tentang apa yang bisa dilakukan untuk membangun perdamaian,” tambah Peskov.

Baca juga: Setelah Memukul Mundur Rusia di Timur, Ukraina Lakukan Terobosan Kuat di Selatan

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menanggapi tweet Musk dengan melakukan polling kepada pengikutnya: “@elonmusk mana yang lebih Anda sukai?” dengan opsi “Orang yang mendukung Ukraina” dan “Orang yang mendukung Rusia.”

Presiden itu kemudian berjanji bahwa Kyiv tidak akan pernah bernegosiasi dengan Rusia selama Presiden Vladimir Putin tetap berkuasa. Sebuah sumpah yang dikritik Kremlin sebagai penghalang jalan menuju perdamaian.

“Semua proposal ini, bahkan dari mereka yang memiliki kebijaksanaan untuk memikirkannya, gagal setelah keputusan Zelensky bahwa tidak mungkin untuk melanjutkan negosiasi dengan Presiden Putin,” kata Peskov, sebagaimana dikutip The Moskow Time, Rabu (5/10/2022).

Advertisement

Musk, yang di masa lalu telah membuat tawaran kepada Putin dan berdebat di media sosial dengan kepala ruang angkasa Rusia,  mencuit  pada bulan Maret bahwa ia menantang presiden Rusia untuk “pertempuran tunggal”, dengan Ukraina sebagai hadiahnya.***

Lanjutkan Membaca