Connect with us

Internasional

Pimpin Sidang Dewan Keamanan, Rusia Dicaci Sekjen PBB dan Negara Barat, Amerika Kecam Munafik

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, menjabat sebagai presiden Dewan Keamanan, dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB, tampak sibuk bersama timnya menghadapi kecaman peserta, Senin, 24 April 2023, di markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, menjabat sebagai presiden Dewan Keamanan, dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB, tampak sibuk bersama timnya menghadapi kecaman peserta, Senin, 24 April 2023, di markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa.

FAKTUAL-INDONESIA: Posisi Rusia sebagai Ketua Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) yang sejak awal mengundang perdebatan makin memuncak, Senin atau Selasa (25/4/2023) WIB.

Sekjen PBB dan Negara Barat mencaci dan mengecam Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov saat memimpin sidang Dewan Keamanan PBB.

Rusia dituduh melanggar Piagam PBB dengan menyerang Ukraina dan menduduki sebagian wilayahnya.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menanggapi dengan membela aksi militer negaranya dan menuduh AS dan sekutunya meremehkan diplomasi global, Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang diciptakan untuk mencegah perang dunia ketiga.

Sekretaris Jenderal Antonio Guterres menyebut kerja sama di antara 193 negara anggota PBB sebagai “detak jantung” dan “visi pemandu”, dan dia memperingatkan Dewan Keamanan bahwa kolaborasi global berada di bawah tekanan terbesar sejak pembentukan PBB pada tahun 1945 di atas abu Perang Dunia II.

Advertisement

Ketegangan antara negara-negara besar berada pada “puncak sejarah” dan begitu pula risiko konflik “melalui kekeliruan atau kesalahan perhitungan,” katanya, merujuk terutama pada perang di Ukraina.

Sekretaris Jenderal PBB dan duta besar AS, Inggris, Prancis, dan sekutu mereka semuanya menunjuk pada prinsip dasar Piagam PBB yang mewajibkan semua negara untuk mendukung kedaulatan, integritas teritorial, dan kemerdekaan politik setiap negara—yang dilanggar Rusia dengan menginvasi wilayahnya yang lebih kecil. tetangga pada 24 Februari 2022, dan mencaplok beberapa wilayah secara ilegal.

Rusia mengadakan pertemuan tingkat menteri untuk membuat “multilateralisme” – ketika negara-negara bekerja sama – lebih efektif melalui pembelaan Piagam PBB, menyebutnya sebagai puncak dari kepresidenan Dewan Keamanan selama sebulan. Itu telah menjadi kepresidenan yang paling diperdebatkan dalam ingatan para diplomat dan pejabat lama PBB, dan pertemuan hari Senin menambah antagonisme.

Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield menyebut Rusia sebagai “penyelenggara munafik” dari pertemuan yang perangnya “ilegal, tidak beralasan, dan tidak perlu” di Ukraina “menyerang inti Piagam PBB dan semua yang kami sayangi.”

Duta Besar Inggris untuk PBB Barbara Woodward mengatakan dunia telah melihat “apa arti gagasan multilateralisme Rusia bagi dunia” – menginjak-injak Piagam PBB dan perang yang telah membawa penderitaan yang tak terbayangkan ke Ukraina dan menjadi “bencana yang tak tanggung-tanggung bagi Rusia juga. ”

Advertisement

Uni Eropa yang beranggotakan 27 negara menyebut upaya Rusia untuk menggambarkan dirinya sebagai pembela Piagam PBB dan multilateralisme “sinis”, dengan mengatakan itu “menghina” tidak hanya Piagam PBB tetapi juga resolusi Majelis Umum PBB yang menuntut penarikan pasukan Rusia.

Tetapi Lavrov membela apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”, mengulangi tuduhan bahwa Ukraina mempromosikan “praktik Nazi” dan melarang bahasa dan budaya Rusia, dan NATO berencana untuk memperluas ke Ukraina. Dia menekankan, bagaimanapun, bahwa “ini tidak semua tentang Ukraina” tetapi apa yang dia sebut sebagai rencana Barat untuk memanfaatkan pemerintah Ukraina dengan harapan melemahkan Rusia.

“Kami tidak dapat mempertimbangkan masalah Ukraina secara terpisah dari konteks geopolitik,” kata Lavrov. “Ini tentang bagaimana hubungan internasional akan terus dibentuk melalui pembentukan konsensus yang sehat berdasarkan keseimbangan kepentingan, atau melalui kemajuan hegemoni Washington yang agresif dan tidak stabil.”

Lavrov mengkritik keras aktivitas anggota NATO di Pasifik Barat, khususnya aliansi antara Australia, Inggris, dan A.S., dan juga memperkuat hubungan A.S. dengan Jepang, Korea Selatan, dan sejumlah negara Asia Tenggara.

Menteri Rusia menekankan bahwa multilateralisme adalah bagian penting dari Piagam PBB dan menuduh Amerika Serikat dan sekutunya “menghancurkan globalisasi” meskipun menggembar-gemborkan manfaatnya.

Advertisement

Lavrov mengatakan Barat mempromosikan “tatanan berbasis aturan” di mana tidak ada yang melihat aturan dan yang melarang akses ke teknologi modern dan layanan keuangan untuk menghukum negara-negara yang tidak setuju dengannya. Barat telah memberlakukan serangkaian sanksi ekonomi terhadap Rusia sebagai tanggapan atas invasi Ukraina.

“Mari kita sebut sekop sekop. Tidak ada yang mengizinkan minoritas Barat untuk berbicara atas nama seluruh umat manusia,” katanya.

Thomas-Greenfield, duta besar AS, mengatakan kepada dewan bahwa tindakan Rusia selama perang 14 bulan menunjukkan bahwa invasi Ukraina bukanlah insiden yang terisolasi.

“Ini tidak hanya menyangkut Ukraina atau Eropa,” katanya. “Ini menyangkut kita semua. Karena hari ini Ukraina, Tapi besok bisa jadi negara lain, negara kecil lain yang diserbu oleh tetangganya yang lebih besar.” ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement