Connect with us

Politik

Terpapar Covid-19, Panglima TNI Tidak Hadiri Rapat Pimpinan TNI dan Polri 2022

Avatar

Diterbitkan

pada

Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa. (Ist).

Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa. (Ist).

FAKTUAL-INDONESIA: Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa tidak dapat menghadiri pembukaan rapat pimpinan TNI dan Polri Tahun 2022, lantaran Sang Jenderal terpapar Covid-19.

Ihwal Jenderal Andika terpapar Covid-19 diketahui setelah Presiden Joko Widodo menyebut bahwa Panglima TNI tidak hadir dan diwakili oleh Kepala Staf Angkatan Laut.

“Yang saya hormati panglima TNI, yang pagi hari ini diwakili oleh Kepala Staf Angkatan Laut karena beliau baru terkena COVID-19,” kata Presiden Jokowi di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur pada Selasa (1/3/2022).

Presiden Jokowi mengatakan hal tersebut dalam acara pembukaan Rapat Pimpinan TNI dan POLRI Tahun 2022 secara “hybrid” di Jakarta Timur.

Turut hadir dalam acara tersebut Ketua MPR Bambang Soesatyo, Ketua DPR Puan Maharani, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD, Menteri Pertahanan Prabowo Subiatno, Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

Advertisement

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono, Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Dudung Abdurachman dan pejabat terkait lainnya.

Dalam acara tersebut, Presiden Jokowi meminta agar jajaran TNI dan Polri menegakkan kedisiplinan nasional, termasuk terhadap anggota keluarga TNI/Polri.

“Ini bukan hanya bapak ibu yang bekerja, tapi yang di rumah juga sama. Hati-hati ibu-ibu kita juga sama, kedisiplinnya harus sama. tidak bisa ibu-ibu manggil, ngumpulin ibu-ibu yang lain, manggil penceramah semaunya atas nama demokrasi,” ungkap Presiden Jokowi.
Presiden Jokowi menegaskan bahwa anggota TNI dan Polri termasuk keluarganya harus bertindak sesuai dengan koordinasi kesatuan masing-masing.

“Makro mikro harus kita urus juga. Tahu-tahu undang penceramah radikal, nah hati-hati. Juga hal kecil-kecil tapi harus mulai didisiplinkan, di wa (whatsapp) grup. Saya lihat di wa grup, kalau di kalangan sendiri boleh, hati-hati. Kalau dibolehkan dan kalau diterus-teruskan hati-hati,” tambah Presiden Jokowi. ***

 

Advertisement

Lanjutkan Membaca
Advertisement