Home Politik Calon Panglima TNI Jalani Verifikasi Faktual

Calon Panglima TNI Jalani Verifikasi Faktual

oleh Marpi
Calon Panglima TNI Andika Perkasa saat menjalani fit and proper test. (Ist).

Calon Panglima TNI Andika Perkasa saat menjalani fit and proper test. (Ist).

FAKTUAL-INDONESIA: Setelah disetujui menjadi Panglima TNI usai menjalani fit and proper test di Komisi I DPR RI, Sabtu (6/11/2021), hari ini, Minggu (7/11/2021) Komisi I DPR melakukan verifikasi faktual terhadap calon panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa. Verifikasi itu dilakukan dengan mendatangi kediaman Jenderal Andika di Jakarta Selatan, pukul 16.00 WIB.

“Komisi I DPR akan bersilaturahmi ke kediaman Jenderal TNI Andika Perkasa sebagai bagian dari verifikasi faktual terhadap calon panglima TNI,” kata anggota Komisi I DPR, Bobby A Rizaldi di Jakarta, Minggu.

Ia mengatakan kunjungan Komisi I DPR ke rumah Andika Perkasa bagian dari verifikasi faktual dalam proses uji kelayakan calon panglima TNI, yang juga dalam rangka silaturahmi dengan keluarga sang jenderal dan melihat keseharian calon panglima itu.

“Ya salah satu tujuannya adalah silaturahim dengan keluarga, melihat keseharian calon panglima TNI, dan melihat rumah yang ditinggali sesuai LHKPN,” ujarnya.

Rizaldi mengatakan, tidak semua anggota Komisi I DPR ikut dalam kunjungan tersebut. Hanya dua orang per-fraksi karena disebabkan masih kondisi pandemi Covid-19.

Sebelumnya, Komisi I DPR RI menyetujui pencalonan Andika Perkasa sebagai panglima TNI mengantikan Marsekal TNI Hadi Tjahjanto yang segera pensiun.

“Komisi I DPR Memberikan persetujuan terhadap pengangkatan calon panglima TNI kepada Jenderal TNI Andika Perkasa sebagai panglima TNI,” kata Ketua Komisi I DPR, Meutya Hafid, dalam rapat dengar pendapat umum di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Sabtu (6/11).
Ia menyatakan persetujuan itu berdasarkan hasil kesimpulan rapat internal komisi I DPR, setelah mendengarkan pemaparan visi dan visi calon panglima TNI dan pandagan fraksi-fraksi di Komisi I DPR.

Selain itu, Komisi I DPR juga menyetujui pemberhentian dengan hormat kepada Tjahjanto sebagai panglima TNI serta memberikan apresiasi terhadap dedikasi beliau selama ini.

Sebagaimana dilansir antaranews, Hafid menyatakan RDPU itu dilaksanakan sekitar tiga jam, dimana seluruh fraksi memberikan pandangan dan juga pendalaman calon panglima TNI yang diajukan oleh presiden. Ia mengatakan hasil persetujuan Komisi I DPR itu akan dibawa ke rapat paripurna DPR.  ***