Connect with us

Politik

Nama Ahok Diusulkan Luhut sebagai Bacawapres untuk Anies, Ini Kata NasDem

Avatar

Diterbitkan

pada

Nama Ahok tetiba disebut-sebut bakal cawapres untuk Anies Baswedan. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA : Gegara Luhut Binsar Pandjaitan menyebut nama Ahok cocok disandingkan dengan Anies Baswedan, hampir semua orang mempertanyakan kebenaran tersebut. Namun Partai NasDem seolah tahu bahwa itu adalah candaan.

Apa mungkin Ahok bisa disandingkan dengan Anies? Sementara sebelumnya Anies adalah musuh Ahok di Pilgub 2019 lalu. Dan karena Anies pula, karir Ahok sebagai gubernur DKI Jakarta selesai.

Partai NasDem tidak menanggapi serius nama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang disodorkan Luhut Binsar Pandjaitan sebagai calon wakil presiden (cawapres) Anies Baswedan.

Sebabnya, apa yang disampaikan Luhut mengenai nama Ahok untuk menjadi pendamping Anies hanya sebatas candaan. Karena itu, NasDem tidak merespons lebih lanjut.

“Ah situ lucu-lucuan tuh. Enggak, enggak (enggak serius ditanggapi),” kata Ketua DPP Partai NasDem Willy di Kantor KPU RI, Jakarta Pusat pada Kamis (11/5/2023).

Advertisement

Willy menegaskan, Koalisi Perubahan untuk Persatuan sudah memiliki kandidat cawapresnya sendiri.

Bahkan, kandidat itu sudah mengerucut menjadi lima nama.

“Kita sudah ada dalam kantong,” kata Willy.

Sebelumnya, Luhut sempat menawarkan nama Ahok untuk menjadi cawapres Anies Baswedan kepada Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh. Tawaran itu disodorkan Luhut saat agenda makan siang bersama Paloh di Wisma Nusantara, pekan kemarin.

Namun Paloh meluruskan, bahwa sodoran nama itu hanya sekadar kelakar dari Luhut. Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi itu, dikatakan Paloh, hanya bercanda.

Advertisement

“Kalau mau jujur nggak ada. Bukan Pak Luhut bercanda, kawan-kawan wartawan terlalu serius menanggapinya. Kena candaan Pak Luhut. Pak Luhut bercanda kalian tanggapi serius,” kata Paloh di NasDem Tower, Gondangdia, Jakarta Pusat, Kamis (11/5/2023).

Justru, Paloh menanggapi positif candaan dari Luhut tersebut. Pasalnya hal itu menandakan tidak adanya ketegangan, walau ada perbedaan dalam pilihan.

“Dan bagus sekali ada canda, tidak terlalu serius, cepat emosi, cepat marah, atau cepat mengecilkan-ngecilkan seseorang kawan, jangan itu,” kata Paloh.

Paloh tidak eksplisit menegaskan akan mempertimbangkan usulan nama dari Luhut atau tidak, semisalkan Ahok memang secara serius disodorkan. Ia hanya menjawab secara umum, semua nama akan menjadi pertimbangan untuk mencari yang terbaik sebagai pendamping Anies.

“Semua dipertimbangkan, demi yang terbaik. Kalau tidak kita tidak konsisten. Yang mau kita cari, kepentingan nasional NasDem di atas kepentingan partai,” ujar Paloh.

Advertisement

“Kita mencapreskan Bung Anies karena kita yakin itu sejalan untuk kepentingan nasional yang terbaik bagi bangsa ini. Kan itu keyakinan kita. Tapi kalau ada lagi yang lebih baik dari itu kenapa enggak,” sambungnya.***

Lanjutkan Membaca