Connect with us

Olahraga

Dapat Ancaman Boikot, IPC Akhirnya Larang Atlet Rusia dan Belarus Tampil di Paralimpiade Beijing

Avatar

Diterbitkan

pada

Pembawa obor Aileen Neilson (kanan) dan Angie Malone, atlet curling berkursi roda, memegang obor mereka dalam Upacara Penyalaan Heritage Flame Paralimpiade untuk Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di Stoke Mandeville, Inggris, (28/2/2022).  Stoke Mandeville, sebuah desa di sebelah barat laut London yang dikenal sebagai tempat kelahiran Paralimpiade. (Antaranews.com)

FAKTUAL-INDONESIA: Komite Paralimpiade Internasional (IPC) pada Kamis (3/3/2022) menyatakan bahwa atlet Rusia dan Belarus dilarang tampil di Paralimpiade Musim Dingin Beijing setelah munculnya ancaman boikot oleh negara lain atas invasi Rusia ke Ukraina.

Pernyataan itu datang sehari setelah IPC memberi lampu hijau kepada atlet dari kedua negara untuk berpartisipasi dalam Paralimpiade pada 4-13 Maret dengan status atlet netral, dengan menyatakan bahwa mereka bukanlah agresor dan tidak ada kaitannya dengan situasi konflik Rusia dan Ukraina.

Namun keputusan tersebut ternyata menuai kecaman dan ancaman dari Komite Paralimpiade Nasional (NPC) berbagai negara untuk memboikot Paralimpiade Musim Dingin.

“Mereka menyatakan bahwa jika kami tidak mempertimbangkan kembali keputusan kami, kemungkinan besar akan ada konsekuensi serius untuk pelaksanaan Paralimpiade Musim Dingin,” kata Presiden IPC Andrew Parsons, Kamis.

“Beberapa NPC telah dihubungi oleh pemerintah, tim, dan atlet mereka yang mengancam tidak akan berpartisipasi.” Demikian dilansir Antaranews.com.

Advertisement

Parsons menambahkan bahwa keputusan mengorbankan atlet Rusia dan Belarus adalah dampak atas tindakan pemerintah kedua negara.

“Kesejahteraan atlet akan selalu menjadi prioritas kami,” ujarnya.

“Jika atlet Rusia dan Belarus tetap tinggal di Beijing, negara-negara kemungkinan akan mundur, dan Paralimpiade yang tidak akan mungkin terjadi.”

Komite Paralimpiade Ukraina menyambut baik keputusan itu dan berterima kasih kepada komunitas olahraga yang telah memberikan dukungan kepada mereka.

“Keputusan yang adil untuk melawan negara yang memulai perang ini,” kata Presiden NPC Ukraina Valeriy Sushkevych.

Advertisement

Kontingen Rusia yang berkekuatan 71 orang dan 12 orang dari Belarus saat ini telah berada di Beijing.

“Sekarang Rusia harus meninggalkan Paralimpiade sesegera mungkin … kami juga ingin berterima kasih kepada semua orang atas dukungan mereka. Saya telah menerima begitu banyak pesan dalam beberapa hari terakhir … saatnya untuk menghentikan perang yang mengerikan ini,” kata Sushkevych. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement