Connect with us

Olahraga

Yonex-Sunrise Doubles Special Championships 2023: Ganda Menjadi Andalan Prestasi Bulutangkis Indonesia

Avatar

Diterbitkan

pada

M. Nawaf Khoiriyansyah/Luna Rianty Saffana (Indihome Gideon Badminton Academy) melaju ke babak final. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA: Tugas menelurkan pebulutangkis andalan Indonesia di masa depan bukanlah milik Pengurus Pusat Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) beserta pengurus daerah saja, melainkan seluruh pemangku kepentingan di olahraga tepok bulu. Turnamen bulutangkis khusus ganda bertajuk Yonex-Sunrise Doubles Special Championship 2023 presented by Candra Wijaya yang digelar sejak 2009 ini adalah salah satu wadah kejuaraan yang bertujuan menghadirkan bibit pemain bulutangkis berkualitas.

“Saya melihat, apa yang dilakukan Candra Wijaya sebagai bentuk kepedulian dan konsistensi pada olahraga yang membesarkan namanya, khususnya di nomor ganda. Nomor ganda kerap dijadikan andalan prestasi. Melalui nomor double ini bisa membawa nama bangsa di kejuaraan internasional,” ujar mantan Menristek Bambang Brodjonegoro saat ditemui Hall Daihatsu Yonex-Sunrise Candra Wijaya International Badminton Centre (DYSCWIBC), Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Jumat (3/11/2023).

Bambang yang turut bermain pada laga bulutangkis “3 on 3” di turnamen ini mengatakan, bulutangkis nomor ganda selalu menjadi andalan prestasi Indonesia baik beregu maupun perseorangan. Selain itu, Indonesia pun dikenal sebagai salah satu pencetak pemain-pemain ganda terbaik. Namun demikian, diperlukan bibit-bibit pemain ganda untuk menjaga kualitas sekaligus menjawab tantangan negara-negara lain yang pembinaan nomor gandanya berkembang pesat.

“Melalui turnamen Yonex-Sunrise Doubles Special Championship 2023 presented by Candra Wijaya ini para pemain bisa mengasah dan meningkatkan kemampuannya. Diharapkan turnamen ini terus bergulir terus untuk memunculkan pemain-pemain terbaik masa depan serta melestarikan kekuatan bulutangkis Indonesia di nomor ganda,” imbuh Bambang.

Sementara itu dari pertandingan semifinal yang berlangsung pada Jumat (3/11/2023), pada nomor ganda taruna putri, unggulan keempat, M. Nawaf Khoiriyansyah/Luna Rianty Saffana (Indihome Gideon Badminton Academy) melaju ke babak final. Tiket tersebut didapat setelah mereka menghentikan perlawanan duet asal Pelatprov PBSI Jatim, Rangga Hardianto Sanjaya/Laudya Aura Dewi dengan skor 21-14, 21-13.

Advertisement

Luna harus tampil tiga kali di hari ini. Dua laga di babak perempatfinal dan semifinal nomor ganda campuran, serta satu pertandingan babak perempatfinal nomor ganda putri.

“Saya bermain rangkap di sektor lain. Walau lelah, tetap berusaha menjaga ritme permainan. Saya mau jaga stamina dengan pola makan dan tidur yang cukup, serta konsisten menjaga kondisi fisik di luar lapangan,” kata Luna.

Di babak final yang akan digelar Sabtu (4/11/2023), Nawaf/Luna bakal menjamu pasangan non-unggulan Taufik Aderya/Clarine Yustin Mulia (PB Power Rajawali) yang sebelumnya menundukkan wakil Djarum, Ghian Rizqy Sofyan/Titis Maulida Rahma 21-19, 10-21, 21-16.

Dari nomor ganda remaja campuran, pasangan Djarum yang jadi unggulan teratas, Theodorus Steve Kurniawan/Leonara Keyla Frandrica tanpa menemui kesulitan meraih kemenangan atas pasangan Ardialo Dionilo/Lyen Hagebita (Daihatsu Yonex-Sunrise Candra Wijaya) 5-2 (mundur).

Di partai puncak, Theodorus/Leonara bakal menemui rekan satu klubya, Faizal Pangestu/Chelsea Istanto yang sebelumnya mengalahkan pasangan Raffarel Sadad/Annisa Shalihah (Daihatsu Yonex-Sunrise Candra Wijaya) dengan skor ketat 22-20, 20-22 dan 21-8. ****

Advertisement

Lanjutkan Membaca