Connect with us

Olahraga

Tujuh Petinju Indonesia Kejar Poin Olimpiade Paris Ikut Kejuaraan di Maroko

Avatar

Diterbitkan

pada

Ketujuh petinju Indonesia yang ikut kejuaraan di Maroko. (Foto: NOC)

FAKTUAL-INDONESIA: Ketua Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia) Raja Sapta Oktohari melepas petinju Tim Indonesia menuju World Boxing Tour Golden Belt Series yang akan berlangsung di Marrakech, Moroko, 31 Januari-11 Februari. Event ini menjadi salah satu turnamen kualifikasi perburuan poin menuju Olimpiade 2024 Paris.

Okto, sapaan Raja Sapta, memberikan motivasi kepada tujuh petinju yang akan berangkat ke Moroko. Mereka diharapkan dapat menampilkan kemampuan terbaiknya demi mendapatkan tiket tampil di Olimpiade Paris.

“Sebagai Ketua NOC, saya juga memiliki passion tinju. Dengan semangat atlet-atlet kita, tinju tak boleh tanggung-tanggung masuk target DBON. Tinju harus masuk DBON. Tinju harus membuktikan diri di kualifikasi Olimpiade. Saya yakin, jika sudah bisa tampil di Olimpiade, apalagi dapat medali, saya yakin tinju pasti akan masuk DBON,” kata Okto.

PB Pertina mengirimkan tujuh petinju ke Moroko, dua putri yaitu Israellah B Saweho (48 kg) dan Huswatun Khasanah (63 kg). Lima lainnya adalah petinju putra, yakni Ingatan Illahi (51 kg), Asri Udin (57 kg), Farand Papendang (63,5 kg), Sarohatua L (71 kg), serta Mikhael Muskita (86 kg).

Mereka akan didampingi pelatih asal Kuba Barbaro Fernandes dan Pelatih lokal Daman Hutauruk dan Puspa bersama Manager Hengky Silatang. Tinju Tim Indonesia akan berangkat ke Moroko malam ini dan baru akan bertanding pada 2 Februari.

Advertisement

“Pertina sengaja membuat pelepasan ini karena sudah kewajiban kami untuk melaporkan ke NOC Indonesia segala hal yang menyangkut internasional. Apalagi ini kualifikasi Olimpiade. Semoga anak-anak bisa mendapatkan pengalaman bertanding sehingga mental bertandingnya semakin terasah,” kata Ketua PP Pertina Komarudin Simanjuntak.

Sebagai informasi, 33 negara dipastikan berkompetisi di turnamen ini. Selain Indonesia, ada pula Moroko, Spanyol, Algeria, Rusia, Kuba, Taiwan. Mereka akan bersaing menjadi yang terbaik untuk 13 kelas putra dan 13 putri yang dipertandingkan di event ini. ****

Lanjutkan Membaca
Advertisement