Connect with us

Olahraga

Rotterdam Open 2023 – Gagalkan Mimpi Sinner di Final, Medvedev Petik Gelar ke-16 Sepanjang Karier

Avatar

Diterbitkan

pada

Daniil Medvedev dengan trophy juara di Rotterdam Open. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA: Daniil Medvedev bangkit dari ketinggalan satu set untuk mengalahkan Jannik Sinner di final Rotterdam Open 2023 dan mendapatkan gelar ATP Tour ke-16nya.

Kemenangan 5-7, 6-2 dan 6-2 untuk Medvedev memberi petenis Rusia berusia 27 tahun itu trofi pertamanya tahun ini, memperpanjang rekor head-to-head karirnya menjadi 5-0 melawan Sinner.

Pelarian dari Medvedev minggu ini telah memastikannya kembali ke peringkat 10 besar, dengan mantan petenis nomor satu itu naik tiga peringkat ke peringkat delapan pada Senin.

Kemenangan sangat kontras dengan dua penampilan terakhir Medvedev di turnamen tersebut, ketika ia menderita kekalahan putaran pertama pada tahun 2020 dari Vasek Pospisil dan pada tahun 2021 dari Dusan Lajovic.

Medvedev mengatakan setelah kemenangannya: “Terima kasih kepada semua anggota tim saya yang bersama saya apa pun yang terjadi: beberapa momen sulit, beberapa momen bagus, dan kami terus berkembang.

Advertisement

“Dua kali terakhir saya bermain di sini sangat buruk, dan saya senang membuatnya lebih baik tahun ini.”

Anehnya, pertemuan Medvedev dan Sinner di masa lalu semuanya terjadi di lapangan keras dalam ruangan, seperti yang juga terjadi.

Sinner memenangkan gelar minggu lalu di Open Sud de France di Montpellier, jadi pemain berusia 21 tahun itu tidak menginginkan kepercayaan diri saat ia akhirnya ingin mencatatkan kemenangan atas Medvedev.

Petenis Italia itu mengungguli Medvedev di akhir set pertama untuk merebut break vital, tetapi dia tidak bisa memanfaatkan momentum itu ke tahap awal set kedua.

Istirahat awal dilakukan oleh pemenang AS Terbuka 2021 Medvedev, yang pertahanannya yang luar biasa merupakan faktor kunci saat kebangkitannya semakin kuat.

Advertisement

Kesalahan ganda dari Sinner memberi Medvedev keunggulan 4-1 dan istirahat ganda, mendorong pertandingan menuju penentuan.

Ketika itu datang, darah pertama jatuh ke tangan Medvedev saat Sinner melakukan pukulan backhand untuk menyerah pada game ketiga.

Pria Moskow itu menyelamatkan break point di game berikutnya untuk tetap unggul, dan kemunduran itu membuat Sinner melemah, tantangannya memudar saat Medvedev mempertahankan level tinggi yang mengesankan. ****

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement