Connect with us

Olahraga

NBA 2022-23: Bisakah Lakers Bangkit atau Akankah LeBron Menyesal Menandatangani kontrak Barunya

Avatar

Diterbitkan

pada

LeBron James mampukah bangkitkan LA Lakers. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA: Kompetisi 2021-22 adalah musim yang harus dilupakan bagi Los Angeles Lakers. Ini menilik rekor 33-49 berarti kegagalan untuk mencapai turnamen play-in, yang tidak terpikirkan di awal kampanye.

Lakers selesai dengan finis di urutan 11 di Wilayah Barat, dan hanya berhasil sedikit tiga kemenangan dari 13 melawan lawan Divisi Pasifik.

Mereka sebenarnya memenangkan lima dari delapan pertandingan pertama mereka, tetapi pada akhir musim mereka telah mencapai mode krisis puncak.

Menuju ke 10 pertandingan terakhir mereka, Lakers tahu mereka perlu memenangkan beberapa untuk masuk ke babak playoff, sebelum melanjutkan untuk kalah delapan kali berturut-turut, dengan dua kemenangan hiburan menyelamatkan sedikit wajah.

Itu cukup gagal, namun LeBron James tampaknya tidak berpikir dua kali untuk menandatangani perpanjangan kontrak dua tahun baru senilai 97,1 juta dolar AS yang mencakup opsi pemain untuk 2024-25.

Advertisement

Sebelum musim baru dimulai, Stats Perform telah melihat prospek Lakers untuk mencoba dan menentukan apakah ada alasan untuk optimis, atau apakah James bisa dibiarkan menanggung bebannya sendiri sekali lagi.

Bisakah LeBron Membuat Lakers Bangkit

Pria itu memiliki empat kejuaraan NBA, empat MVP Final, empat MVP NBA, 17 pilihan All-Star dan tiga MVP All-Star atas namanya, tetapi ini bisa menjadi tantangan terbesarnya hingga saat ini.

Bola basket jelas merupakan olahraga tim, tetapi seperti yang diketahui James dengan sangat baik, bukan hal yang aneh jika satu pemain bermain dengan sangat baik sehingga ia dapat membawa tim menuju kesuksesan hampir sendirian.

Itu tidak terjadi musim lalu, terlepas dari upaya terbaiknya, yang menunjukkan betapa buruknya kinerja tim lainnya.

Advertisement

James mencetak 1.695 poin hanya dalam 56 pertandingan dengan rata-rata 30,3 poin per game, kembalinya musim reguler terbaiknya sejak 2005-06, dan hanya Joel Embiid dari Philadelphia 76ers yang rata-rata mencetak lebih banyak (30,6).

Dia juga mencapai tonggak penting pada bulan Maret, menjadi pemain pertama dalam sejarah NBA yang mencatat 10.000 assist dan 10.000 rebound dalam kariernya.

Tentu saja, salah satu masalahnya adalah dia hanya berhasil memainkan 56 pertandingan, dan saat James berusia 38 tahun pada bulan Desember, apakah dia akan lebih terlibat tahun ini?

Bahkan jika memang demikian, angka impresifnya musim lalu hanya mencapai sedikit dalam hal hasil tim, jadi apakah dia akan mendapatkan lebih banyak bantuan kali ini? Mungkin, jika pelatih baru bisa memberi dampak.

Sementara pemecatan Frank Vogel adalah tentang hal yang paling bisa diprediksi yang terjadi di akhir musim lalu.

Advertisement

Sama seperti mengira Lakers menarik diri dari bahaya, roda akan jatuh lagi, yang merupakan tema berulang sepanjang kampanye, dengan Vogel tidak dapat mempertahankan konsistensi apa pun.

Penggantinya, Darvin Ham, dinilai tinggi dan dengan kepercayaan diri yang tenang dia bisa melangkah setelah tampil mengesankan sebagai asisten di Milwaukee Bucks.

Salah satu pekerjaan pertamanya adalah membentuk unit dari pemain kuncinya, khususnya menemukan cara untuk membuat James, Anthony Davis, dan Russell Westbrook bermain bersama sesering mungkin.

Meskipun tidak sempurna, Lakers memang memenangkan 11 dari 21 pertandingan mereka musim lalu ketika ketiganya tampil, tetapi kehilangan rekor ketika hanya dua, satu atau tidak ada dari mereka yang bermain, termasuk kekalahan kelima pertandingan di mana hanya Westbrook yang bermain dari ketiganya.

Westbrook sebenarnya mencatat musim mencetak gol terburuknya sejak 2009-10, gagal rata-rata lebih dari 20 poin per game untuk pertama kalinya sejak itu (18,5).

Advertisement

Angka rebound dan assistnya juga jauh lebih rendah dibandingkan yang dia hasilkan di Washington Wizards pada 2020-21, dengan rata-rata rebound turun dari 11,5 menjadi 7,4, dan assist dari 11,7 menjadi 7,1.

Dia, setidaknya, tersedia, membuat 78 penampilan, sementara James bermain 56 kali, dan Davis hanya 40.

Kurangnya ketersediaan AD berpotensi menjadi masalah terbesar, karena ia juga hanya mengelola 36 pertandingan pada 2020-21, yang berarti ia telah bermain lebih sedikit dalam dua tahun terakhir daripada yang dilakukan Westbrook musim lalu.

Namun, dia – untuk saat ini – fit sekarang, dan setelah pertemuan pramusim pembukaan Lakers dengan Sacramento Kings pada hari Senin, Ham mengatakan tentang ketiganya: “Mereka membiarkan diri mereka saling membantu … kami memiliki tiga seri yang melibatkan mereka bertiga, permainan setengah lapangan, dan saya pikir mereka akan berkembang.”

Ada desas-desus terus-menerus bahwa Lakers akan memperdagangkan Westbrook, tetapi Ham tampaknya bekerja menuju kehidupan dengan pemain berusia 33 tahun itu. “Saya punya rencana untuknya. Rencana itu termasuk dia ketika mereka memberi saya pekerjaan,” kata Ham.

Advertisement

Menjaga mereka tetap fit adalah satu hal, meskipun sebagian besar di luar kendali Ham, tetapi jika dia dapat menemukan cara untuk mendapatkan hasil maksimal dari mereka ketika mereka tersedia untuknya, dan dapat membujuk Wizards keluar dari Westbrook, itu bisa menjadi dukungan. James sangat membutuhkan.

Wajah Baru yang Familiar

Konsensusnya adalah bahwa Lakers membutuhkan darah segar, daripada mengandalkan pemain yang lebih tua untuk menemukan kembali keajaiban mereka.

Jadi wajar saja, mereka mendatangkan Patrick Beverley yang berusia 34 tahun dan merekrut kembali veteran NBA sembilan tahun Dennis Schroder.****

Advertisement
Lanjutkan Membaca