Connect with us

Olahraga

PRA-PON Bridge: Rawan Dropping Score? 4 Propinsi Jawa dan 3 Sulawesi Gabung di Pool Maut

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Oleh : Bert Toar Polii

FAKTUAL-INDONESIA: Pertarungan cabor bridge untuk mencari 6 Propinsi yang berhak bertanding di PON Aceh 2024 baru saja dimulai. PRA-PON Cabor bridge digelar di Graha Kenten Hijau Palembang dimuali tanggal 25 Juli dan akan berakhir 29 Juli 2023.

Ada 3 nomor beregu yang dipertandingkan, yaitu : beregu putra, beregu putri dan beregu campuran.Di beregu putra diikuti 24 Propinsi, beregu putri 11 Propinsi dan beregu campuran diikuti 15 propinsi.

Sistim pertandingan beregu putra dibagi 2 pool @12 Propinsi yang akan bermain setengah kompetisi @ 16 papan. Peringkat 1-3 dari masing-masing pool otomatis lolos ke PON Aceh 2024.

Beregu putri hanya 11 peserta sehingga langsung main setengah kompetsi @16 papan dan peringkat 1-4 otomatis lolos ke PON Aceh 2024.

Advertisement

Sementara untuk beregu campuran akan bermain setengah kompetisi tapi papannya dikurangi jadi 12 papan dan peringkat 1-6 otomatis lolos ke PON Aceh 2024.

Dengan demikian di PON Aceh 2024, beregu putra diikuti 8 Propinsi demikian juga beregu campuran. Beregu putri diikuti 6 Propinsi. Dua Propinsi yang ditambahkan adalah tuan rumah Sumut dan Aceh.

Pilihan sistim pertandingan dengan langsung melihat peringkat tidak seperti sebelumnya ada babak play off menurut Joto Then yang sebelumnya TD PON Aceh 2024 pada masa kepengurusan sebelumnya juga TD Asia Cup IV 2022 yang kemudian diganti Arnold Laseduw kurang pas.

Menurut Joto ada beberapa alasan, yaitu :

  1. Dropping Score : Lebih rawan dropping score di ronde-ronde akhir dimana akibat dropping score maka regu yang mendapat dropping score tersebut langsung lolos dan regu yang jujur tidak berkesempatan untuk lolos. Jika ada babak play-off maka walaupun regu yang mendapat dropping score  masih harus melewati babak play-off. Sebagai contoh, jika diambil 6 Regu, maka peringkat 1-6 otomatis lolos, sedangkan peringkat 5 atau 6 yang mendapat dropping skor, maka peringkat 7 & 8 otomatis tersingkir padahal sebenarnya tanpa dropping score mungkin no 7 atau  8 tersebut yang akan lolos. Tetapi dengan adanya play-off, peringkat 7 & 8 masih berkesempatan untuk lolos demikian juga peringkat 5 & 6 bisa saja gagal lolos. Kemudian misalkan pada ronde akhir, regu peringkat 3 vs peringkat 7, jika dengan dropping skor, mereka paling maksimum akan turun ke pringkat 6, maka dengan entengnya mereka bisa melakukan dropping score tanpa takut kalah di play-off nanti. Mungkin banyak yang berpendapat, kalau ada yang berani melakukan dropping score  maka akan dihukum.  Dalam prakteknya tidak mudah,karena orang melakukan kesalahan/black-out itu tidak bisa dihukum                walaupun tidak masuk akal sekalipun. Kemudian lebih baik mencegah daripada menghukum. Demikian juga,  jauh lebih mudah untuk membuktikan dan menghukum pasangan yang melakukan kecurangan dibandingkan menghukum regu/pasangan yang melakukan dropping score . Alasan yang sama untuk pertandingan pasangan dengan  sistem barometer, ronde-ronde akhir (biasanya setelah 60% ke-atas) peringkat dan hasil tidak diumumkan untuk menghilangkan  potensi dropping score.
  1. Ketidakrataan kekuatan pembagian Pool: Jika peserta terdiri dari 2 pool, maka ada kemungkinan sebagian besar yang kuat berada dalam Pool 1. Dengan adanya play-off ini, memberi kesempatan regu-regu dari pool yang lebih kuat untuk lolos bertambah. Tanpa play-off peringkat 1-3 otomatis lolos sedangkan dengan play-off hanya peringkat 1-2 yang lolos, peringkat 3-4 masing-masing pool akan melakukan play-off, dan ini menambah kesempatan regu yang kuat yang akan lolos.

Mungkin alasan waktu yang menyebabkan play-off tidak diadakan. Kalau itu alasannya, saya berpendapat lebih baik jumlah papan per rondenya yang dikurangi dan jumlah papan di play-off bisa sedikit dikurangi. Selain itu play-off juga digunakan oleh Asia Pasific Bridge Federation ketika akan memilih wakil zone VI untuk Kejuaraan Dunia Bermuda Bowl, Venice Cup, d’Orsi Cup dan Wuhan Cup.

Tukang bridge sependapat dengan Joto, hanya memang ketika hanya disediakan 5 hari untuk 2 nomor pertandingan Panpel agak kesulitan mengatur waktu. Apalagi dari awal sudah diumumkan tanpa play off.

Advertisement

Walaupun demikian sebenarnya waktu masih bisa diakalin dengan memainkan seperti yang sekarang. Tapi nanti ada play off untuk beregu putra peringkat 3 A vs B untuk dua nyawa dan perinngkat 4 A vs B untuk satu nyawa. Play off diadakan di hari keempat. Untuk Mixed peringkat 5 vs 6 untuk 2 nyawa dan peringkat 7 dan 8 untuk 1 nyawa. Sedangkan untuk putri 3 vs 4 dua nyawa dan 5 vs 6 satu nyawa.

Bagi regu yang tidak lolos, pemainnya berlaga di final pasangan. Karena dari nomor pasangan akan diambil 5 pasangan putra dan 4 pasangan putri.

Apa yang dikemukakan Joto langsung terlihat di pembagian pool putra. Di Pool B ada 4 regu dari Jawa, yaitu Jawa Timur, Jawa Barat, Banten dan DIY yang akan bertarung dengan 3 regu dari Sulawesi, yaitu Sulawesia Utara, Gorontalo dan Sulawesi Tengah. Sementara di Pool A ada 6 regu dari Sumatera bergabung. Memang terus terang sangat sulit untuk menentukan seeding karena master point kita tidak jalan dengan baik. Di luar negeri sangat mudah karena cukup berdasar jumlah master point masing-masing pemain dalam satu regu.

Tukang bridge berharap semua regu akan menomor satukan Fair Play sehingga apa yang ditakutkan tidak terjadi.

Hasil sementara hari pertama :

Advertisement

Beregu Putra :

rk         POOL A                                 VP       imp      quo

1          1          DKI Jakarta                63.25   212      77        2.7532

2          3          Sumatera Selatan        63.07   244      138      1.7681

3          2          Jawa Tengah               61.87   224      108      2.0741

Advertisement

4          4          Kalimantan Selatan     45.65   155      125      1.2400

5          10        Sulawesi Selatan         44.80   177      138      1.2826

6          9          Jambi                           43.02   157      146      1.0753

7          11        Maluku                        40.00   149      149      1.0000

8          7          Riau                             34.16   137      164      0.8354

Advertisement

9          12        Sumatera Barat           32.94   101      144      0.7014

10        6          Lampung                     31.74   133      167      0.7964

11        8          Bengkulu                     12.15   79        223      0.3543

12        5          Bangka Belitung         6.35     92        281      0.3274

rk         POOL B                                  VP       imp      quo

Advertisement

1          1          Jawa Timur                  60.80   214      80        2.6750

2          2          Sulawesi Utara            58.07   172      99        1.7374

3          3          Jawa Barat                  53.84   218      152      1.4342

4          10        Banten                         53.27   201      86        2.3372

5          6          Bali                              48.06   200      144      1.3889

Advertisement

6          12        Sulawesi Tengah         47.14   216      119      1.8151

7          9          Kalimantan Barat        35.33   166      161      1.0311

8          8          Gorontalo                    31.57   130      246      0.5285

9          11        Nusa Tenggara Barat  31.03   110      203      0.5419

10        5          Kalimantan Timur       26.19   147      211      0.6967

Advertisement

11        7          DIY                             19.12   102      219      0.4658

12        4          Kepulauan Riau          13.58   81        237      0.3418

 

Beregu Putri

k                      TEAM                         VP       imp      quo

Advertisement

1          5          DKI Jakarta                71.37   252      48        5.2500

2          11        Jawa Tengah               63.85   174      65        2.6769

3          7          Jawa Timur                  62.89   275      134      2.0522

4          10        Jawa Barat                  57.55   214      115      1.8609

5          2          Sumatera Selatan        44.03   112      101      1.1089

Advertisement

6          6          Kalimantan Timur       41.36   178      174      1.0230

7          9          Jambi                           27.35   85        149      0.5705

8          4          Sulawesi Utara            26.75   128      188      0.6809

9          1          DI Yogyakarta                        22.31   55        162      0.3395

10        3          Kalimantan Selatan     16.20   60        220      0.2727

Advertisement

11        8          Bali                              14.34   80        257      0.3113

 

Beregu Campuran

rk                     TEAM                         VP       imp      quo

1          9          DKI Jakarta                88.13   234      59        3.9661

Advertisement

2          8          Jawa Tengah               74.68   206      99        2.0808

3          12        Sumatera Selatan        64.17   152      94        1.6170

4          2          Jawa Barat                  58.30   179      145      1.2345

5          3          Sulawesi Utara            58.10   163      129      1.2636

6          15        Kalimantan Barat        57.25   80        58        1.3793

Advertisement

7          6          Gorontalo                    56.83   159      129      1.2326

8          1          Jawa Timur                  51.49   117      117      1.0000

9          10        Kalimantan Timur       46.52   100      112      0.8929

10        14        Sulawesi Tenggara      40.40   83        139      0.5971

11        11        Riau                             38.86   83        141      0.5887

Advertisement

12        4          DI Yogyakarta                        34.21   128      191      0.6702

13        5          Sulawesi Selatan         33.30   113      175      0.6457

14        7          Sulawesi Barat            31.09   127      207      0.6135

15        13        Banten                         16.67   40        169      0.2367. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement