Home NasionalNusantara Mahasiswa UNS Meninggal Saat Diklatsar, Rektor UNS Bekukan Menwa

Mahasiswa UNS Meninggal Saat Diklatsar, Rektor UNS Bekukan Menwa

oleh Uti Farinzi

 

Rektor UNS bekukan Ormawa Menwa pasca meninggalnya peserta Diklatsar Menwa. (Foto : Istimewa)

FAKTUAL-INDONESIA: Rektor Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof Jamal Wiwoho secara resmi membekukan Organisasi Kemahasiswaan (Ormawa)  Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS atau Resimen Mahasiswa (Menwa) UNS.

Pembekuan Menwa tersebut buntut dari meninggalnya salah satu mahasiswa UNS, Gilang Endi Saputra (21) saat mengikuti Diklatsar Menwa, Minggu (24/10/2021) lalu.

Rektor menerbitkan Surat Keputusan (SK) Rektor UNS Nomor 2815/UN27/KH/2021 tertanggal 27 Oktober 2021, tentang pembekuan Ormawa Menwa.

“Berdasarkan SK Rektor UNS tersebut, Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS dilarang melakukan aktivitas apapun. Pembekuan tersebut ditindaklanjuti dengan pemantauan dan evaluasi lebih lanjut mengenai keberadaan Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa sebagai salah satu Ormawa di lingkungan UNS,” jelas Ketua Tim Evaluasi Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 UNS, Sunny Ummul Firdaus, Sabtu (30/10/2021).

Menurut Sunny, keputusan untuk membekukan Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa tersebut diambil setelah Rektor UNS menerima rekomendasi yang diberikan oleh Tim Evaluasi Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 UNS.

Dalam rekomendasinya, tim evaluasi menemukan fakta-fakta bahwa telah terjadi pelanggaran aturan di dalam pelaksanaan Pendidikan dan Latihan Dasar Pra Gladi Patria XXXVI Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS.

“Berdasar hasil pemeriksaan atas fakta-fakta berupa dokumen-dokumen dan keterangan dari beberapa pihak, Tim evaluasi menyimpulkan bahwa telah terjadi aktivitas yang melanggar ketentuan yang telah ditetapkan dalam Surat Ijin Kegiatan (SIK) Pendidikan dan Latihan Dasar Pra Gladi Patria XXXVI Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS,” jelasnya lagi.

Tim Evaluasi Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 UNS dibentuk oleh Rektor UNS satu hari setelah peristiwa meninggalnya salah satu mahasiswa UNS, Gilang Endi Saputra, yang menjadi peserta Pendidikan dan Latihan Dasar (Diklatsar) Pra Gladi Patria XXXVI Korps Mahasiswa Siaga Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS.

Tim evaluasi yang dibentuk melalui Surat Tugas nomor 4461/UN27/KP/2021 tanggal 25 Oktober 2021 tersebut terdiri atas enam orang dosen dari berbagai Fakultas di lingkungan UNS, meliputi Fakultas Hukum (FH), Fakultas Kedokteran (FK), Fakultas Teknik (FT), Fakultas Ilmu Budaya (FIB) dan Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP).

Sebelumnya, Kapolresta Solo Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak telah mengungkap hasil otopsi Gilang. Berdasarkan hasil otopsi, Gilang meninggal dunia akibat luka yang disebabkan kekerasan tumpul. Saat ini tim penyisik Satreskrim Polresta Solo terus melakukan penyidikan untuk menentukan tersangka dalam peristiwa tersebut. ***

Tinggalkan Komentar