Connect with us

Kesehatan

Penyakit Cacar Monyet Sekarang Namanya Diganti Menjadi Mpox, Mengapa?

Avatar

Diterbitkan

pada

Penyakit cacar monyet merupakan salah satu penyakit menular yang berbahaya selain Covid-19. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA : Nama penyakit terkenal yang berbahaya yaitu ‘Monkeypox’ atau cacar monyet resmi dirubah menjadi ‘Mpox’ (baca : Mpok). Kampanye perubahan nama tersebut akan dimulai pada tahun depan. Apa alasan penggantiannya?

Perubahan itu sendiri dipicu oleh kritik dari para ilmuwan terhadap nama Monkeypox yang menurut mereka sudah tak akurat dan berpotensi menstigmatisasi. Pada awal Juni lalu, sekelompok ilmuwan international menulis makalah panjang yang memperdebatkan soal penamaan.

Soal nama Monkeypox tersebut kemudian direspon oleh WHO yang mengatakan akan menemukan nama baru untuk penyakit cacar monyet setelah berkonsultasi dengan para ahli.

Kemudian, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) resmi mengumumkan pada awal pekan ini, nama penyakit Mpox akan diadopsi secara luas oleh dokter, badan kesehatan masyarakat, serta lainnya secara bertahap.

Dikutip dari Gizmodo, Selasa (29/11/2022) nama Monkeypox disematkan karena pertama kali ditemukan pada sekelompok monyet percobaan yang diimpor dari Afrika. Namun pada kenyataannya, hewan pengerat dianggap sebagai hewan inang utama dari virus tersebut, bukan primata.

Advertisement

Para ilmuwan yang tak menyetujui penamaan Monkeypox, berpendapat bahwa cacar monyet kemudian menjadi identik dengan penyakit ‘Afrika’, dengan mengacu pada kelompok yang berbeda atau clade dari virus berdasarkan wilayah benua tempat mereka pertama kali ditemukan.

Namun, tahun ini atau mungkin lebih awal, penyakit cacar monyet telah menyebar jauh ke luar Afrika, membuat penamaan menjadi kurang tepat. Hal inilah yang kemudian menjadi pertimbangan WHO ganti nama Monkeypox menjadi Mpox.

Perubahan nama menjadi mpox menurut WHO juga akan lebih mudah diadopsi secara luas dalam berbagai bahasa.

Perubahan nama ini juga akan dimasukkan dalam International Classification of DIsease (ICD), sebuah buku kode yang dikelola oleh WHO yang digunakan di seluruh dunia untuk tujuan diagnostik. Setelah resmi mengubah nama, WHO juga akan merekomendasikan periode transisi satu tahun di mana nama cacar monyet (monkeypox) dan mpox dapat digunakan secara bergantian.

Hal tersebut dilakukan untuk mengurangi kebingungan tentang penyakit di tengah wabah global yang sedang berlangsung. Baca juga: Cacar Monyet Berisiko Menginfeksi Anak-anak, Bagaimana Cara Mencegah Penularannya? Lebih lanjut, ada perbedaan antara nama penyakit menular dan kuman penyebabnya. Misalnya saja Covid-19 (penyakit) dan SARS-CoV-2 (virus corona).

Advertisement

Dalam hal ini WHO bertanggung jawab untuk penamaan penyakit. Sedangkan penamaan virus ditangani oleh International Committe on Taxonomy of Viruses (ICTV).

Kendati demikian, ICTV enggan mempertimbangkan perubahan nama drastis untuk cacar monyet. Wabah cacar monyet global tahun ini yang sempat mencapai puncaknya musim panas lalu makin berkurang. Akan tetapi masih ada kemungkinan bahwa virus akan terus beredar pada manusia, terutama sebagai penyakit menular seksual.***

Lanjutkan Membaca
Advertisement