Connect with us

Internasional

Zelenskyy Tiba, Para Pemimpin G7 Sepakat Tambah Sanksi untuk Rusia

Avatar

Diterbitkan

pada

Presiden Jokowi saat akan berfoto bersama dengan para pemimpin G7. (ist)

FAKTUAL-INDONESIA : Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 saat ini sedang berlangsung di Hiroshima, Jepang. Bahkan Presiden Jokowi yang bukan member G7 pun diundang untuk datang.

Dalam KTT G7 yang sudah berlangsung dua hari itu, para pemimpin G7 sudah memutuskan untuk menambah sanksi bagi Rusia. Pengumuman sanksi itu bertepatan dengan kedatangan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy tiba di Jepang, Sabtu (20/5/2023) untuk bergabung dalam konferensi tingkat tinggi (KTT) para pemimpin kelompok negara kaya tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan dari Hiroshima, dimana KTT G-7 dimulai pada Jumat (19/5/2023), para pemimpin menegaskan kembali komitmen mereka untuk berdiri bersama melawan Rusia dan mendukung Ukraina selama diperlukan.

“Kami memberlakukan lebih banyak sanksi dan tindakan untuk meningkatkan biaya bagi Rusia dan mereka yang mendukung upaya perangnya. Dan kami mengambil langkah untuk mendukung mitra di seluruh dunia saat mereka mengatasi penderitaan yang disebabkan oleh perang Rusia, termasuk melalui bantuan kemanusiaan,” kata para pemimpin dalam pernyataan bersama yang dipublikasikan di situs web G-7.

Mengekspresikan simpati dan belasungkawa pada rakyat Ukraina atas kehilangan dan penderitaan mereka, para pemimpin mengatakan dukungan mereka pada Ukraina tidak akan goyah.

Advertisement

“Kami tidak akan lelah dalam komitmen kami untuk mengurangi dampak tindakan ilegal Rusia di seluruh dunia,” katanya.

Para pemimpin lebih lanjut mengatakan bahwa mereka mengambil langkah-langkah baru melawan Moskow untuk memastikan Rusia tidak lagi dapat mempersenjatai ketersediaan energi untuk melawan dunia.

Mengekspresikan kepuasan mereka dalam meluncurkan batasan harga pada produk minyak dan petroleum Rusia, mereka berkata: “Ini berhasil.”

“Pendapatan Rusia turun. Harga minyak dan gas dunia turun secara signifikan, menguntungkan negara-negara di seluruh dunia.”

Mereka juga mengeluarkan peringatan kepada negara-negara yang mendukung Rusia dalam perang tersebut.

Advertisement

“Kami akan memperkuat koordinasi kami untuk mencegah dan menanggapi pihak ketiga yang memasok senjata ke Rusia dan terus mengambil tindakan terhadap aktor negara ketiga yang secara material mendukung perang Rusia,” kata pernyataan kelompok itu.***

Lanjutkan Membaca
Advertisement