Connect with us

Internasional

Jumlah Korban Tewas Turki Nyaris 10.000 Jiwa, Banyak yang Kelaparan dan Kedinginan

Avatar

Diterbitkan

pada

FAKTUAL-INDONESIA : Keluarga-keluarga di selatan Turki dan Suriah menghabiskan malam kedua dalam cuaca dingin yang membekukan pada Rabu (8/2/2023) ketika tim penyelamat yang kewalahan berusaha menarik orang-orang dari reruntuhan dua hari setelah gempa besar yang menewaskan lebih dari 9.600 orang.

Di Turki, puluhan jenazah, beberapa ditutupi selimut dan seprai dan lainnya di dalam kantong jenazah, dijejerkan di luar rumah sakit di provinsi Hatay.

Banyak orang di zona bencana telah tidur di mobil mereka atau di jalan-jalan di bawah selimut, takut kembali ke gedung-gedung yang diguncang oleh gempa berkekuatan 7,8 SR – yang paling mematikan di Turki sejak 1999 – yang melanda pada Senin (6/2/2023) dini hari.

Tim penyelamat di sana dan di negara tetangga Suriah memperingatkan bahwa jumlah korban tewas akan terus meningkat karena beberapa orang yang selamat mengatakan bantuan belum tiba.

“Di mana tendanya, di mana truk makanannya?” kata Melek, 64, di kota Antakya, Turki selatan, menambahkan bahwa dia belum melihat tim penyelamat.

Advertisement

“Kami belum melihat distribusi makanan di sini, tidak seperti bencana sebelumnya di negara kami. Kami selamat dari gempa, tapi kami akan mati di sini karena kelaparan atau kedinginan di sini,” tambahnya.

Dengan skala bencana yang semakin nyata, jumlah korban tewas meningkat di atas 7.100 di Turki. Di Suriah, yang telah hancur akibat perang selama 11 tahun, jumlah korban yang dikonfirmasi naik menjadi lebih dari 2.500 dalam semalam, menurut pemerintah Suriah dan layanan penyelamatan yang beroperasi di barat laut yang dikuasai pemberontak.

Mengutip Reuters, Presiden Turki Tayyip Erdogan telah mengumumkan keadaan darurat di 10 provinsi. Tetapi penduduk di beberapa kota Turki yang rusak menyuarakan kemarahan dan keputusasaan atas apa yang mereka katakan sebagai tanggapan yang lambat dan tidak memadai dari pihak berwenang.

Gempa pertama, diikuti beberapa jam kemudian oleh gempa kedua yang hampir sama kuatnya, terjadi tepat setelah pukul 04:00 pada hari Senin (6/2/2023), memberikan sedikit kesempatan bagi penduduk yang sedang tidur untuk bereaksi.

Gempa merobohkan ribuan bangunan termasuk rumah sakit, sekolah dan blok apartemen, melukai puluhan ribu, dan menyebabkan banyak orang kehilangan tempat tinggal di Turki dan Suriah utara.

Advertisement

Pihak berwenang Turki mengatakan sekitar 13,5 juta orang terkena dampak di daerah yang membentang sekitar 450 km (280 mil) dari Adana di barat ke Diyarbakir di timur – lebih luas dari jarak antara Boston dan Philadelphia, atau Amsterdam dan Paris.

Di Suriah, gempa itu menewaskan banyak orang di  selatan Hama, sekitar 100 km dari pusat gempa.

Badan penanggulangan bencana Turki mengatakan jumlah korban luka di atas 38.000.

Di kota Jandaris di Suriah utara, petugas penyelamat dan penduduk mengatakan puluhan bangunan telah runtuh.

Berdiri di sekitar puing-puing bangunan 32 apartemen, kerabat orang-orang yang pernah tinggal di sana mengatakan mereka tidak melihat seorang pun dipindahkan hidup-hidup. Kurangnya alat berat untuk memindahkan lempengan beton besar menghambat upaya penyelamatan.

Advertisement

Petugas penyelamat telah berjuang untuk mencapai beberapa daerah yang paling parah, tertahan oleh jalan yang hancur, cuaca buruk dan kurangnya sumber daya dan alat berat. Beberapa daerah tanpa bahan bakar dan listrik.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan upaya penyelamatan berpacu dengan waktu, dengan peluang untuk menemukan korban yang selamat semakin berkurang setiap menit dan jam.

Di Suriah, layanan penyelamatan yang beroperasi di barat laut yang dikuasai pemberontak mengatakan jumlah korban tewas telah meningkat menjadi lebih dari 1.280 orang dan lebih dari 2.600 orang terluka.

“Jumlahnya diperkirakan meningkat secara signifikan karena keberadaan ratusan keluarga di bawah reruntuhan, lebih dari 50 jam setelah gempa,” kata layanan penyelamatan di akun Twitternya.***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement