Connect with us

Internasional

Tembak Remaja Kulit Hitam Ralph Yarl, Pria Kulit Putih 84 Tahun Andrew Lester Dibebaskan

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Pria kulit putih berusia 84 tahun Andrew Lester menembak remaja kulit hitam Ralph Yarl di kepala dan siku karena keliru memencet bel rumah

Pria kulit putih berusia 84 tahun Andrew Lester menembak remaja kulit hitam Ralph Yarl di kepala dan siku karena keliru memencet bel rumah

FAKTUAL-INDONESIA: Seorang pria berusia 84 tahun di Missouri yang dituduh menembak seorang remaja kulit hitam yang secara keliru membunyikan bel pintunya telah menyerahkan diri, kata pihak berwenang.

Andrew Lester dibebaskan setelah membukukan 10% dari total jumlah jaminan  200.000 dolar Amerika Serikat.

Lester, yang berkulit putih, diduga menembak Ralph Yarl, 16, yang berkulit hitam, sekali di kepala dan sekali di lengan Kamis malam lalu. Anak laki-laki itu selamat.

Dia telah didakwa dengan penyerangan tingkat pertama dan tindakan kriminal bersenjata.

Seorang jaksa mengatakan ada “komponen rasial” dalam penembakan itu.

Advertisement

Lester belum didakwa dengan kejahatan rasial, dan dokumen tuntutan tidak menggambarkan dugaan bias rasial.

Dia akan tetap berada di Pusat Penahanan Clay County sampai dakwaannya, atau sampai dia mengirimkan surat jaminan, kata kantor sheriff kepada BBC.

Remaja itu mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia telah keliru mendekati rumah Lester di Kansas City, Missouri Kamis malam lalu untuk menjemput adik kembarnya, mengemudi ke Northeast 115 Street, bukan Northeast 115th Terrace, yang berjarak satu blok.

Setelah Ralph membunyikan bel pintu, Lester menembaknya dua kali – sekali di dahi dan sekali di lengan. Tidak ada kata yang dipertukarkan sebelum pemilik rumah melepaskan tembakan dengan revolver .32, kata jaksa penuntut.

Lester tidak membantah menembak bocah itu, memberi tahu pihak berwenang bahwa dia yakin dia melindungi dirinya sendiri dari konfrontasi. Jaksa mengatakan bahwa Ralph “tidak melewati ambang pintu” rumah Lester.

Advertisement

Polisi awalnya menahan Lester untuk diinterogasi dan membebaskannya tanpa tuduhan, memicu protes di seluruh Kansas City pada hari Minggu.

Pada hari Senin, jaksa Zachary Thompson mengumumkan Lester telah didakwa melakukan penyerangan tingkat pertama dan tindakan kriminal bersenjata. Jika terbukti bersalah, dia bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Jika terbukti bersalah, Lester bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup

Kerabat remaja itu mengatakan dia mencari bantuan dari tiga rumah terdekat sebelum seseorang membantunya.

Pada hari Selasa, ibu Ralph, Cleo Nagbe mengatakan kepada CBS News bahwa putranya telah pulang dari rumah sakit, dikelilingi oleh tim profesional medis.

Advertisement

Dia diharapkan pulih, kata  Nagbe, mengejutkan dokternya sendiri, yang mengatakan mereka tidak tahu bagaimana dia bisa bertahan.

Akun GoFundMe yang disiapkan untuk membayar pemulihan medis Ralph telah mengumpulkan lebih dari 2,7 juta dolar pada hari Selasa. ***

Lanjutkan Membaca