Connect with us

Internasional

Tabrakan Kereta Api Hebat Tewaskan 36 Orang, Menteri Perhubungan Yunani Langsung Mundur

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Sebagai tanggung jawab politik, Menteri Perhubungan Kostas Karamanlis (kanan) mengundurkan diri setelah tragedi tabrakan dua kereta api di Yunani Utara yang menewaskan 36 orang.

Sebagai tanggung jawab politik, Menteri Perhubungan Kostas Karamanlis (kanan) mengundurkan diri setelah tragedi tabrakan dua kereta api di Yunani Utara yang menewaskan 36 orang.

FAKTUAL-INDONESIA: Menteri Perhubungan Kostas Karamanlis langsung mengundurkan diri setelah terjadinya kecekaan hebat dua kereta api bertabrakan hingga menimbulkan kedakan dan menewaskan 36 orang di Yunani Utara.

Kostas Karamanlis mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ketika sesuatu yang begitu tragis terjadi, tidak mungkin untuk melanjutkan dan berpura-pura seolah itu tidak terjadi … Ini namanya tanggung jawab politik.”

Untuk itulah Karamanlis langsung  mengumumkan pengunduran diri  sebagai Menteri Infrastruktur dan Perhubungan.

“Itulah yang saya rasa sebagai kewajiban untuk dilakukan, sebagai tanda penghormatan terhadap ingatan orang-orang yang meninggal secara tidak adil, dan mengambil tanggung jawab atas kesalahan negara Yunani dan sistem politik Yunani selama perjalanan sejarah.”

Dia menambahkan: “Dari lubuk hati saya yang terdalam, saya mengungkapkan kesedihan dan dukungan saya kepada keluarga para korban.”

Advertisement

Sebelumnya, Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis mengunjungi lokasi kecelakaan di Tempi, dekat Larissa.

Mitsotakis melihat kehancuran itu sendiri saat dia berjalan melewati gerbong kereta yang tergelincir, di mana para penyintas beberapa jam sebelumnya memecahkan jendela untuk menyelamatkan diri.

Berbicara kepada wartawan, dia berkata: “Pikiran kami hari ini adalah yang pertama dan terutama dengan kerabat para korban. Tugas kami adalah merawat yang terluka dan dari sana mengidentifikasi mayat-mayat itu.”

Dia menjamin akan menemukan penyebab tragedi ini dan melakukan segala daya untuk memastikan hal itu tidak pernah terjadi lagi.

Presiden Yunani Katerina Sakellaropoulou menghentikan kunjungan resmi ke Moldova untuk mengunjungi tempat kejadian, meletakkan bunga di samping reruntuhan.

Advertisement

Paus Fransiskus menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban, dalam pesan yang dikirimkan kepada presiden konferensi uskup Yunani atas namanya oleh sekretaris negara Vatikan, Paus “mengirim jaminan doanya kepada semua orang yang terkena dampak tragedi ini,” kata pesan itu.

Seperti Ledakan

Tim penyelamat pada Rabu mencari melalui reruntuhan yang terbakar dari dua kereta api yang bertabrakan satu sama lain di Yunani utara, menewaskan sedikitnya 36 orang dan meremukkan beberapa gerbong menjadi simpul baja yang bengkok.

Penyebab kecelakaan di dekat Lembah Tempe, lembah sungai sekitar 380 kilometer (235 mil) utara Athena, belum jelas, tetapi kepala stasiun di kota terdekat Larissa ditangkap Rabu. Polisi tidak merilis namanya. Dua orang lainnya telah ditahan untuk diinterogasi.

Tidak jelas pada kecepatan berapa kereta penumpang dan kereta barang itu berjalan ketika mereka bertemu satu sama lain sebelum tengah malam Selasa, tetapi korban selamat mengatakan dampaknya membuat beberapa penumpang terlempar melalui jendela gerbong kereta. Penyiar negara bagian ERT mengutip tim penyelamat yang mengatakan mereka menemukan beberapa mayat korban 30-40 meter (100-130 kaki) dari lokasi tumbukan.

Advertisement

Seorang remaja yang selamat yang tidak menyebutkan namanya kepada wartawan mengatakan bahwa sesaat sebelum kecelakaan dia merasakan pengereman mendadak dan melihat percikan api – dan kemudian tiba-tiba berhenti.

“Gerbong kami tidak tergelincir, tetapi yang di depan tergelincir dan hancur,” katanya, tampak terguncang. Dia menggunakan tas untuk memecahkan jendela dan menyelamatkan diri.

Stefanos Gogakos, yang berada di gerbong belakang, mengatakan kecelakaan itu terasa seperti ledakan, dan dia bisa melihat api di bagian depan kereta.

“Kaca di jendela pecah dan menimpa kami,” katanya kepada ERT. “Kepalaku membentur atap gerbong dengan sentakan. Beberapa orang mulai memanjat keluar melalui jendela karena ada asap di dalam kereta. Pintunya ditutup tetapi dalam beberapa menit staf kereta membukanya dan kami keluar.”

Beberapa gerbong tergelincir dan setidaknya satu terbakar.

Advertisement

“Suhu mencapai 1.300 derajat Celcius (2.372 Fahrenheit), yang membuatnya semakin sulit untuk mengidentifikasi orang-orang yang berada di dalamnya,” kata juru bicara dinas pemadam kebakaran Vassilis Varthakoyiannis.

Pada hari Rabu, penyelamat beralih ke derek dan alat berat lainnya untuk mulai memindahkan potongan-potongan besar kereta, menemukan lebih banyak mayat dan sisa-sisa yang terpotong-potong.

“Ada banyak potongan baja besar,” kata Vassilis Polyzos, warga setempat yang mengaku salah satu orang pertama yang berada di tempat kejadian. “Kereta hancur total, baik kereta penumpang maupun barang.”

Penyelamat Lazaros Sarianidis mengatakan kepada ERT bahwa para kru “dengan sangat hati-hati” mencoba mengurai baja, lembaran logam, dan bahan lain yang terpilin akibat kecelakaan itu. “Itu akan memakan waktu lama,” kata Sarianidis.

Layanan pemadam kebakaran Yunani mengatakan sekitar 76 orang dirawat di rumah sakit, termasuk enam orang dalam perawatan intensif.

Advertisement

Lebih dari 200 orang yang tidak terluka atau menderita luka ringan dibawa dengan bus ke Thessaloniki, 130 kilometer (80 mil) ke arah utara. Polisi mencatat nama mereka saat mereka tiba, dalam upaya melacak siapa saja yang mungkin hilang.

Delapan karyawan kereta termasuk di antara mereka yang tewas dalam kecelakaan itu, termasuk dua pengemudi kereta barang dan dua pengemudi kereta penumpang, menurut Presiden Serikat Pekerja Kereta Api Yunani Yannis Nitsas.

Banyak dari 350 orang di dalam kereta penumpang itu adalah pelajar yang kembali dari Karnaval Yunani yang riuh , kata para pejabat. Tahun ini adalah pertama kalinya festival menjelang Prapaskah dirayakan secara penuh sejak awal pandemi pada tahun 2020.

Pemerintah mengumumkan tiga hari berkabung nasional mulai Rabu, sementara bendera dikibarkan setengah tiang di luar semua gedung Komisi Eropa di Brussel. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement