Connect with us

Internasional

Serangan 18 Rudal Rusia ke Ukraina Melukai 34 Orang Tapi Gagal Jangkau Kiev

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Serangan rudal Rusia membuat kepulan asap di dekat Bakhmut, sebuah kota timur tempat pertempuran sengit antara pasukan Ukraina dan Rusia terjadi, di wilayah Donetsk, Ukraina

Serangan rudal Rusia membuat kepulan asap di dekat Bakhmut, sebuah kota timur tempat pertempuran sengit antara pasukan Ukraina dan Rusia terjadi, di wilayah Donetsk, Ukraina

FAKTUAL-INDONESIA: Rusia meluncurkan rudal salvo besar keduanya ke Ukraina dalam beberapa hari terakhir Senin pagi, merusak bangunan dan melukai sedikitnya 34 orang di kota timur Pavlohrad tetapi gagal mengenai Kiev.

Menurut keterangan pejabat, sirene serangan udara mulai menggelegar di ibu kota sekitar pukul 3:45 pagi, diikuti oleh ledakan saat sistem pertahanan Ukraina mencegat rudal.

Delapan belas rudal jelajah ditembakkan dari wilayah Murmansk dan Kaspia, dan 15 di antaranya dicegat, kata Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina Valerii Zaluzhnyi.

Kepala administrasi kota Kyiv, Serhii Popko, mengatakan semua rudal yang ditembakkan ke kota itu ditembak jatuh, serta beberapa drone. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Serangan itu menyusul peluncuran lebih dari 20 rudal jelajah dan dua drone peledak di Ukraina hari Jumat, yang pertama menargetkan Kyiv dalam hampir dua bulan.

Advertisement

Dalam serangan itu, rudal Rusia menghantam sebuah gedung apartemen di Uman, sebuah kota sekitar 215 kilometer (135 mil) selatan Kyiv, menewaskan 21 orang, termasuk tiga anak.

Dalam serangan hari Senin, rudal menghantam Pavlohrad, di wilayah Dnipropetrovsk timur, melukai 34 orang, termasuk lima anak, menurut Serhii Lysak, pejabat tinggi wilayah itu.

Tujuh rudal ditembakkan ke kota dan “beberapa dicegat” tetapi yang lain menghantam fasilitas industri, yang memicu kebakaran. Kerusakan dilaporkan terjadi pada 24 gedung apartemen, 89 rumah, enam sekolah dan lima toko, menurut otoritas regional.

Rudal juga menghantam tiga daerah lain di wilayah Dnipropetrovsk, merusak bangunan tempat tinggal dan sebuah sekolah, kata Lysak.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov mengatakan pada hari Senin bahwa Rusia melakukan “serangan rudal kelompok dengan senjata udara dan laut berpemandu presisi jarak jauh di fasilitas industri pertahanan Ukraina … semua fasilitas yang ditunjuk diserang.”

Advertisement

Seorang pejabat yang ditempatkan Rusia di wilayah Zaporizhzhia yang diduduki, Vladimir Rogov, mengatakan serangan itu mengenai gudang amunisi dan bahan bakar di Pavlohrad, yang menurutnya akan menghambat serangan balasan yang direncanakan Ukraina.

Serangan itu juga merusak infrastruktur jaringan listrik Ukraina, yang akan memakan waktu beberapa hari untuk diperbaiki, menurut menteri energi Ukraina, Herman Haluschenko. Dia mengatakan bahwa hampir 20.000 orang di kota Kherson dan wilayah yang lebih luas dibiarkan tanpa listrik, bersama dengan orang lain di wilayah Dnipropetrovsk.

Moskow telah sering meluncurkan serangan rudal jarak jauh selama perang 14 bulan, yang sering menyerang wilayah sipil tanpa pandang bulu.

Mengantisipasi serangan balik Ukraina, pasukan Rusia saat ini terutama berfokus pada penghancuran rute logistik dan pusat angkatan bersenjata Ukraina, kata juru bicara militer regional selatan Natalia Humeniuk kepada TV Ukraina.

Mendukung kemampuan Ukraina untuk serangan balasan adalah pengiriman rudal Patriot buatan Amerika baru-baru ini yang meningkatkan pertahanan anti-rudal. Tidak jelas apakah salah satu dari mereka dipekerjakan untuk menghentikan serangan Senin pagi. Selain itu, Ukraina telah membangun brigade mekaniknya dengan baju besi yang dipasok oleh sekutu Baratnya, yang juga telah melatih pasukan Ukraina dan mengirimkan amunisi.

Advertisement

Semenanjung Krimea Ukraina, yang dianeksasi secara ilegal oleh Rusia pada tahun 2014, telah diserang secara berkala karena Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah berjanji untuk merebutnya kembali dan wilayah pendudukan lainnya.

Pada hari Senin, pejabat Rusia melaporkan merobohkan setidaknya dua drone Ukraina di Krimea, tetapi mereka tidak menjelaskan apakah ada yang mencapai target mereka. Semenanjung adalah rumah bagi Armada Laut Hitam Rusia. Pada hari Sabtu, dua drone Ukraina menghantam depot minyak Rusia di Krimea.

Ukraina tidak mengakui tanggung jawab atas serangan semacam itu.

Dalam apa yang telah menjadi perang gesekan yang sengit, pertempuran paling sengit terjadi di wilayah Donetsk timur, di mana Rusia berjuang untuk mengepung kota Bakhmut dalam menghadapi pertahanan Ukraina yang kokoh.

Pasukan dari kelompok tentara bayaran Wagner Rusia dan pasukan lainnya bertempur melawan pasukan Ukraina dari rumah ke rumah untuk mencoba menguasai apa yang kemudian dikenal sebagai “jalan kehidupan” – jalan terakhir yang tersisa ke barat masih di tangan Ukraina. ***

Advertisement

Lanjutkan Membaca
Advertisement