Connect with us

Internasional

PM Rishi Sunak: Intensifkan Dukungan, Inggris Kirim Tank Modern Challenger 2 ke Ukraina

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Inggris segera memasok Ukraina tank modern Challenger 2,  tank tempur utama Angkatan Darat Inggris, untuk memukul mundur Rusia

Inggris segera memasok Ukraina tank modern Challenger 2, tank tempur utama Angkatan Darat Inggris, untuk memukul mundur Rusia

FAKTUAL-INDONESIA: Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak menyatakan, Inggris akan mengirimkan Tank Challenger 2 untuk mendukung Ukraina dalam memukul mundur invasi Rusia yang sudah berlangsung mendekati setahun.

Sunak dalam pembicaraan degan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui telepon pada hari Sabtu, mengonfirmasi akan mengirim peralatan dan sistem artileri tambahan.

Downing Street mengatakan langkah tersebut menunjukkan “ambisi Inggris untuk mengintensifkan dukungan.”

BBC memahami komitmen awal untuk sekitar selusin tank.

Presiden Zelensky berterima kasih kepada Inggris, mengatakan bahwa keputusan untuk mengirim tank “tidak hanya akan memperkuat kami di medan perang, tetapi juga mengirimkan sinyal yang tepat ke mitra lain”.

Advertisement

Dia mengatakan dukungan Inggris “selalu kuat” dan “sekarang tidak bisa ditembus”.

No 10 mengatakan bahwa selama pembicaraan, Sunak dan Zelensky juga membahas kemenangan Ukraina baru-baru ini, serta “kebutuhan untuk memanfaatkan momen ini dengan percepatan militer global dan dukungan diplomatik”.

Pengumuman itu muncul saat serangkaian serangan rudal dilaporkan di berbagai lokasi di seluruh Ukraina – termasuk wilayah Kharkiv dan Lviv di timur dan barat negara itu.

Lima orang diketahui tewas dan sedikitnya 15 lainnya diselamatkan dari puing-puing setelah satu blok flat berlantai sembilan di Dnipro rusak oleh satu serangan.

Sunak mengatakan Challengers, tank tempur utama Angkatan Darat Inggris, akan membantu pasukan Kiev “memukul mundur pasukan Rusia”.

Advertisement

Dibangun pada akhir 1990-an, tank Challenger berusia lebih dari 20 tahun, tetapi akan menjadi tank paling modern yang dimiliki Ukraina. Tank-tank itu akan memberi Ukraina perlindungan yang lebih baik, dan daya tembak yang lebih akurat.

Sementara donasi saja tidak dianggap sebagai pengubah permainan, langkah Inggris diharapkan akan menginspirasi negara lain untuk menyumbangkan peralatan yang lebih modern untuk membantu Ukraina.

Selain Inggris, saat  ini, Polandia memiliki rencana untuk mengirim 14 tank Leopard buatan Jerman.

Tetapi tank-tank tersebut, yang pasokannya lebih banyak dan digunakan oleh sejumlah tentara Eropa, memerlukan persetujuan dari Jerman untuk diekspor ke Ukraina.

Ukraina juga berharap AS akan memasok beberapa tank Abrams miliknya, yang menggunakan amunisi yang sama dengan Leopard.

Advertisement

Awal bulan ini, Jerman dan AS setuju untuk bergabung dengan Prancis dalam pengiriman kendaraan tempur lapis baja ke Ukraina – sebuah langkah yang dipandang sebagai peningkatan signifikan terhadap kemampuan militernya di medan perang.

Sekretaris pertahanan bayangan John Healey mengatakan pemerintah mendapat “dukungan penuh dari Partai Buruh” untuk keputusan mengirim Challenger.

Dia berkata: “Tank modern sangat penting bagi upaya Ukraina untuk memenangkan pertempurannya melawan agresi Rusia.”

Menanggapi berita tentang tank Challenger, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan: “Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, pasokan senjata adalah target yang sah untuk serangan Rusia.”

Serangan Rudal

Advertisement

Sebelumnya, militer Rusia mengumumkan telah merebut kota tambang garam Soledar setelah pertempuran panjang, menyebutnya sebagai langkah “penting” untuk serangannya.

Kemenangan itu akan memungkinkan pasukan Rusia untuk maju ke kota terdekat Bakhmut, dan menghentikan pasukan Ukraina di sana, kata seorang juru bicara.

Namun para pejabat Ukraina mengatakan perjuangan untuk Soledar masih berlangsung dan menuduh Rusia sebagai “kebisingan informasi”.

Pada hari Sabtu, serangan rudal dilaporkan terjadi di berbagai lokasi di seluruh Ukraina, termasuk lokasi infrastruktur penting di wilayah Kharkiv dan Lviv, menurut pejabat setempat.

Serangan itu merupakan bagian dari kampanye yang lebih luas dalam beberapa bulan terakhir dari militer Rusia, yang telah membombardir infrastruktur Ukraina sejak Oktober, menyebabkan pemadaman listrik dan gangguan pada pemanas sentral dan air mengalir dalam kondisi musim dingin yang membekukan.

Advertisement

Rudal Rusia juga menghantam bangunan tempat tinggal di kota Dnipro dan orang-orang terjebak di bawah reruntuhan, kata seorang pejabat Ukraina.

Dia mengatakan bahwa orang-orang yang berada di rumah untuk liburan Hari St Basil di Ukraina terjebak di bawah reruntuhan, menambahkan bahwa layanan darurat berada di tempat kejadian. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement