Connect with us

Internasional

Pertempuran Sudan Makin Sengit, Diplomat dan Warga Negara Asing Dievakuasi

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Beberapa negara tidak mau ambil resiko dengan makin mengganasnya pertemuran perebutan kekuasaan antara tentara reguler dan pasukan paramiliter yang memicu kekerasan di seluruh Sudan.

Beberapa negara tidak mau ambil resiko dengan makin mengganasnya pertemuran perebutan kekuasaan antara tentara reguler dan pasukan paramiliter yang memicu kekerasan di seluruh Sudan.

FAKTUAL-INDONESIA: Pertempuran antarpasukan 2 (dua) jenderal top Sudan makin sengit di Ibukota Khartoum sehingga memaksa beberapa negara mengevakuasi diplomat dan wargan negaranya.

Beberapa negara tidak mau ambil resiko dengan makin mengganasnya pertemuran perebutan kekuasaan antara tentara reguler dan pasukan paramiliter yang memicu kekerasan di seluruh negeri.

Amerika Serikat dan Inggris mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka telah menerbangkan diplomat ke luar negeri.

Prancis, Jerman, dan Italia adalah beberapa negara lain yang juga menyelenggarakan evakuasi, mulai hari Minggu.

Otoritas AS mengatakan mereka telah menerbangkan kurang dari 100 orang dengan tiga helikopter Chinook pada Minggu pagi dalam operasi “cepat dan bersih”.

Advertisement

Kedutaan Besar AS di Khartoum sekarang ditutup, dan sebuah tweet di feed resminya mengatakan tidak cukup aman bagi pemerintah untuk mengevakuasi warga negara AS.

Pemerintah Inggris berhasil menerbangkan diplomat Inggris dan keluarga mereka ke luar negeri dalam apa yang digambarkan sebagai operasi yang “kompleks dan cepat”. Menteri Luar Negeri James Cleverly mengatakan opsi untuk mengevakuasi warga negara Inggris yang tersisa di Sudan “sangat terbatas”.

Beberapa negara lain melakukan operasi evakuasi pada hari Minggu:

Prancis telah mengevakuasi sekitar 100 orang melalui udara, menurut media Prancis. Beberapa adalah warga negara dari negara lain termasuk Inggris dan Jerman

Segelintir warga Belanda meninggalkan Khartoum dengan pesawat Prancis, dan Belanda berharap untuk menerbangkan lebih banyak warga pada Minggu malam

Advertisement

Jerman sedang dalam proses evakuasi warga negaranya, dengan pesawat militer pertamanya mendarat di Khartoum pada Minggu sore

Operasi evakuasi Italia juga telah dimulai, menurut media setempat

Negara lain berhasil mengevakuasi orang pada hari Sabtu. Lebih dari 150 orang, sebagian besar warga negara Teluk, serta Mesir, Pakistan, dan Kanada dievakuasi melalui laut ke pelabuhan Jeddah di Arab Saudi.

Ratusan Tewas

Sementara itu, ada laporan bahwa konektivitas internet hampir putus total di Sudan, yang dapat sangat menghambat koordinasi bantuan bagi mereka yang terjebak di Khartoum dan kota-kota lain.

Advertisement

Perebutan kekuasaan telah menyaksikan pemboman besar-besaran di ibu kota, dengan ratusan tewas dan ribuan lainnya terluka.

Ada banyak permintaan bantuan dari banyak mahasiswa asing – dari Afrika, Asia dan Timur Tengah – yang juga terjebak di Khartoum, sebuah kota berpenduduk sekitar enam juta orang.

Penembakan dan pengeboman yang hampir terus-menerus di Khartoum dan di tempat lain telah memutus aliran listrik dan akses yang aman ke makanan dan air bagi sebagian besar penduduk.

Beberapa gencatan senjata yang tampaknya telah disetujui oleh kedua belah pihak diabaikan, termasuk jeda tiga hari untuk menandai hari raya Idul Fitri, yang dimulai pada hari Jumat.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pertempuran itu telah menewaskan lebih dari 400 orang dan melukai ribuan lainnya. Namun jumlah korban tewas diyakini jauh lebih tinggi karena orang berjuang untuk mendapatkan perawatan kesehatan, karena sebagian besar rumah sakit kota terpaksa ditutup akibat pertempuran.

Advertisement

Bersamaan dengan Khartoum, wilayah barat Darfur, tempat RSF pertama kali muncul, juga sangat terpengaruh oleh pertempuran tersebut.

PBB telah memperingatkan bahwa hingga 20.000 orang – kebanyakan wanita dan anak-anak – telah meninggalkan Sudan untuk mencari keselamatan di Chad, di seberang perbatasan dari Darfur. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement