Connect with us

Internasional

Pengawal Revolusi Iran Rudal Gerilyawan Kurdi, 9 Tewas Termasuk Seorang Ibu Hamil

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Sumber Kurdi Irak mengatakan serangan pesawat tak berawak menargetkan setidaknya 10 pangkalan Kurdi Iran di dekat Sulaimaniya di Kurdistan Irak pada Rabu pagi

Sumber Kurdi Irak mengatakan serangan pesawat tak berawak menargetkan setidaknya 10 pangkalan Kurdi Iran di dekat Sulaimaniya di Kurdistan Irak pada Rabu pagi

FAKTUAL-INDONESIA:  Pengawal Revolusi Iran menembakkan rudal dan pesawat tak berawak ke sasaran gerilyawan di wilayah Kurdi di Irak Utara yang mengakibatkan 9 orang tewas.

Seorang pejabat mengatakan, serangan itu dilaporkan setelah pihak berwenang Iran menuduh pembangkang bersenjata Kurdi Iran terlibat dalam kerusuhan yang sekarang mengguncang Iran.

Terutama di barat laut di mana sebagian besar penduduk negara itu berpenduduk lebih dari 10 juta orang Kurdi tinggal.

Sembilan orang tewas dan 32 terluka dalam serangan di dekat Erbil dan Sulaimaniya di Kurdistan Irak, menteri kesehatannya, Saman Barazanchi, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Beberapa dari yang terluka berada dalam kondisi kritis dan jumlah korban tewas bisa meningkat,” kata Barazanchi dalam sebuah pernyataan.

Advertisement

Sumber Kurdi Irak mengatakan serangan pesawat tak berawak menargetkan setidaknya 10 pangkalan Kurdi Iran di dekat Sulaimaniya di Kurdistan Irak pada Rabu pagi, tanpa merinci tentang kemungkinan korban.

Seorang anggota senior Komala, sebuah partai oposisi Kurdi Iran di pengasingan, mengatakan kepada Reuters bahwa beberapa kantor mereka juga diserang.

Tariq Haidari, walikota kota Kurdi Irak Koye, mengatakan kepada Reuters bahwa dua orang termasuk seorang wanita hamil tewas dan 12 terluka. Beberapa dari yang terluka dilarikan dalam kondisi kritis ke rumah sakit di Erbil, katanya.

Pengawal Revolusi, pasukan elit militer dan keamanan Iran, mengatakan setelah serangan bahwa mereka akan terus menargetkan apa yang disebut teroris di wilayah tersebut.

“Operasi ini akan berlanjut dengan tekad penuh kami sampai ancaman itu berhasil diberantas secara efektif, pangkalan kelompok teroris dibongkar, dan otoritas wilayah Kurdi memikul kewajiban dan tanggung jawab mereka,” kata Garda dalam sebuah pernyataan yang dibacakan di televisi pemerintah.

Advertisement

Kementerian luar negeri Irak mengutuk serangan itu.

Juru bicara kementerian luar negeri Irak mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa kementerian akan memanggil duta besar Iran untuk menginformasikan kepadanya tentang keberatan Irak terhadap serangan di wilayah Irak dan bahwa Irak menganggap tindakan ini sebagai pelanggaran kedaulatan.

Protes meletus di Iran bulan ini atas kematian seorang wanita muda Kurdi Iran, Mahsa Amini, dalam tahanan polisi.

Amini, 22, dari kota Kurdi barat laut Saqez, ditangkap pada 13 September di ibukota Teheran karena “pakaian yang tidak sesuai” oleh polisi moral, yang menegakkan aturan berpakaian ketat Republik Islam.

Dia meninggal tiga hari kemudian di rumah sakit setelah mengalami koma, memicu demonstrasi besar pertama oposisi di jalan-jalan Iran sejak pihak berwenang menghancurkan protes terhadap kenaikan harga bensin pada 2019. ***

Advertisement

Lanjutkan Membaca