Connect with us

Internasional

Masyarakat Kecam Polisi Moral Iran setelah Wanita Muda yang Ditangkap Meninggal

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Saksi mata mengatakan Mahsa Amini dipukuli saat berada di dalam mobil polisi ketika dia dijemput di Teheran pada hari Selasa

Saksi mata mengatakan Mahsa Amini dipukuli saat berada di dalam mobil polisi ketika dia dijemput di Teheran pada hari Selasa

FAKTUAL-INDONESIA: Seorang wanita Iran berusia 22 tahun telah meninggal beberapa hari setelah ditangkap oleh polisi moral karena diduga tidak mematuhi aturan ketat tentang penutup kepala.

Saksi mata mengatakan Mahsa Amini dipukuli saat berada di dalam mobil polisi ketika dia dijemput di Teheran pada hari Selasa.

Polisi telah membantah tuduhan itu, dengan mengatakan Amini “tiba-tiba menderita masalah jantung”.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian laporan kebrutalan terhadap perempuan oleh pihak berwenang di Iran dalam beberapa pekan terakhir.

Keluarga Amini mengatakan bahwa dia adalah seorang wanita muda yang sehat tanpa kondisi medis yang akan menjelaskan masalah jantung mendadak.

Advertisement

Namun, mereka diberitahu bahwa dia telah dibawa ke rumah sakit beberapa jam setelah penangkapannya dan keluarga mengatakan dia koma sebelum dia meninggal pada hari Jumat.

Polisi Teheran mengatakan Amini ditangkap karena “pembenaran dan pendidikan” tentang jilbab, jilbab yang wajib dikenakan oleh semua wanita.

Kematiannya terjadi setelah meningkatnya laporan tentang tindakan represif terhadap perempuan, termasuk mereka yang dinilai tidak mematuhi aturan berpakaian Islami yang dilarang memasuki kantor-kantor pemerintah dan bank.

Banyak orang Iran, termasuk individu pro-pemerintah, mengekspresikan kemarahan mereka di platform media sosial mengenai keberadaan polisi moral, juga dikenal sebagai Patroli Pembimbing, dan menggunakan tagar yang diterjemahkan sebagai Patroli Pembunuhan.

Video telah muncul di media sosial yang menunjukkan petugas menahan wanita, menyeret mereka ke tanah, dan dengan paksa membawa mereka pergi.

Advertisement

Banyak orang Iran menyalahkan Pemimpin Tertinggi, Ali Khamenei, secara langsung. Pidato lamanya dibagikan kembali di media sosial di mana ia membenarkan peran polisi moral dan menegaskan bahwa di bawah pemerintahan Islam, perempuan harus dipaksa untuk mematuhi aturan berpakaian Islami.

Episode terbaru hanya akan memperdalam kesenjangan antara sebagian besar masyarakat muda dan bersemangat Iran dan para penguasa radikalnya, sebuah keretakan yang tampaknya semakin sulit untuk diperbaiki. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement