Connect with us

Internasional

Iran Berduka, Pirouz Anak Cheetah Ikon Pengunjuk Rasa Anti-Pemerintah Mati Karena Komplikasi

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Dengan nama yang berarti kemenangan dan sifatnya, Pirouz menjadi simbol solidaritas bagi banyak pengunjuk rasa anti-pemerintah Iran.

Dengan nama yang berarti kemenangan dan sifatnya, Pirouz menjadi simbol solidaritas bagi banyak pengunjuk rasa anti-pemerintah Iran.

FAKTUAL-INDONESIA: Anak cheetah Asia – salah satu yang terakhir di dunia – ikon pengunjuk rasa antipemerintah Iran, mati karena komplikasi terutama gagal ginjal.

Warga Iran berduka atas kematian Pirouz yang menjadi simbol harapan bagi pengunjuk rasa anti-pemerintah.

Pirouz, atau Victory dalam bahasa Inggris, telah menjadi sensasi media sosial setelah bertahan melawan rintangan.

Ia meninggal karena gagal ginjal di sebuah klinik di Teheran bulan lalu, memicu curahan duka secara online.

Anak harimau itu dipuji oleh pengunjuk rasa, yang melihat kegigihannya mencerminkan tekad mereka sendiri.

Advertisement

Negara itu dilanda protes anti-pemerintah sejak September menyusul kematian seorang wanita yang ditahan oleh polisi moralitas Iran.

Sejak awal, jutaan orang Iran mulai mengikuti perjalanan Pirouz secara online dan di media.

Terlepas dari kenyataan bahwa hanya 12 Cheetah Asia liar yang diperkirakan hidup di Iran, negara tersebut tetap menjadi salah satu benteng terakhir bagi spesies kucing liar yang terancam punah ini, menurut pejabat Iran.

Cheetah adalah simbol kebanggaan nasional di Iran. Mereka muncul dalam puisi dan lukisan Persia, dan bahkan di seragam tim sepak bola nasional untuk melambangkan kecepatan dan kekuatan.

Tapi anak cheetah kecil Pirouz, telah menjadi ikon tersendiri.

Advertisement

Pada tahun 2022, induknya, bernama Iran, dipindahkan ke Touran, pusat perlindungan satwa liar di barat laut negara itu, di mana dia dijodohkan dengan jantan bernama Firouz.

Iran melahirkan tiga bayi pada bulan Mei, semuanya dilahirkan melalui operasi caesar. Tetapi ditolak oleh induknya, kelangsungan hidup anak-anaknya tergantung pada keseimbangan.

“Iran [ibu] secara naluriah tidak mengenali anaknya dan mendorong mereka pergi,” kata Dr Payam Mohebi, Presiden Asosiasi Dokter Hewan Iran.

Rakyat menyaksikan dua anaknya mati dalam beberapa hari karena kekurangan gizi dan kegagalan organ.

Banyak yang menyuarakan kemarahan mereka kepada pihak berwenang, menyalahkan mereka atas kematian anaknya dan sikap apatis umum terhadap masalah lingkungan.

Advertisement

Namun masih ada kesempatan untuk menyelamatkan Pirouz.

Saat itulah Alireza Shahrdari, seorang aktivis lingkungan Iran, ditugaskan untuk merawatnya.

Setiap malam, Shahrdari akan tidur di samping anak kecil itu.

Ketika video Pirouz tidur di sebelah “ayah manusia” -nya muncul di media sosial, itu menjadi sensasi viral, menangkap hati dan pikiran jutaan orang Iran.

Pirouz berusia lima bulan ketika protes meletus di seluruh Iran.

Advertisement

Masih menderita berbagai kondisi kesehatan, foto-foto Pirouz dielu-elukan di media sosial sebagai “putra kemenangan Iran” karena selamat dari begitu banyak komplikasi.

Dengan nama dan sifatnya, Pirouz menjadi simbol solidaritas bagi banyak pengunjuk rasa anti-rezim.

Perjuangan Pirouz untuk bertahan hidup bahkan digambarkan dalam lagu pemenang penghargaan Grammy karya musisi Iran Shervin Hajipour, Baraye, yang berarti “demi” dalam bahasa Persia.

Lirik lagu tersebut terdiri dari kumpulan tweet oleh orang Iran yang meratapi situasi di negara mereka: “demi menari di jalanan”; “karena takut berciuman; “demi Pirouz dan risiko kepunahannya menjulang”; “demi wanita, kehidupan, kebebasan”.

Pirouz dilaporkan meninggal karena gagal ginjal, di pelukan Tuan Shahrdari pada 26 Februari.

Advertisement

Media sosial meledak dengan epitaf ke anak kecil itu.

“Hidupnya singkat tapi nama dan ingatannya akan selalu ada di hati kita,” kata Dr Mohebi.

“Dalam bayang-bayang Republik Islam, baik hewan maupun manusia tidak aman,” tweet Ali Karimi, pelatih sepak bola Iran dan mantan pemain nasional.

Dimintai komentar oleh BBC, Departemen Lingkungan Hidup Iran tidak menjawab. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement