Connect with us

Internasional

India akan Lampaui China Sebagai Negara dengan Penduduk Terpadat Dunia Pertengahan 2023

Gungdewan

Diterbitkan

pada

India akan segera melewati China sebagai negara dengan penduduk terpadat di dunia pertengahan tahun 2023 seiring meningkatnya tingkat kesuburan di negara itu

India akan segera melewati China sebagai negara dengan penduduk terpadat di dunia pertengahan tahun 2023 seiring meningkatnya tingkat kesuburan di negara itu

FAKTUAL-INDONESIA: Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) menyatakan Rabu (19/4/2023), India akan melamapui China sebagai negara dengan penduduk terpadat di dunia pertengahan tahun 2023 mendatang.

Perubahan demografis ini memicu harapan dapat menjadi jalan bagi India untuk menjadi negara kelas berat ekonomi dan dunia.

Namun timbul juga pertanyaan apakah populasi muda India yang berkembang pesat akan mendorong pertumbuhan ekonomi untuk tahun-tahun mendatang atau menjadi justru menjadi beban negara itu.

Sementara 254 juta orang India antara usia 15 dan 24 adalah jumlah terbesar di dunia, China sedang berjuang dengan populasi yang menua dan pertumbuhan populasi yang stagnan. Itu telah memicu ekspektasi bahwa perubahan demografis dapat membuka jalan bagi India untuk menjadi kelas berat ekonomi dan global.

Warga muda India dapat mendorong pertumbuhan ekonomi negara itu untuk tahun-tahun mendatang, tetapi hal itu dapat dengan mudah menjadi masalah jika mereka tidak dipekerjakan secara memadai. Ekonom telah memperingatkan bahwa meskipun ekonomi India termasuk yang tumbuh paling cepat seiring dengan meningkatnya populasinya, pengangguran juga membengkak.

Advertisement

Raksasa teknologi Apple, di antara perusahaan lain, berharap untuk mengubah India menjadi pusat manufaktur potensial karena memindahkan beberapa produksi dari China, di mana upah meningkat karena populasi usia kerja menyusut.

Tingkat Kesuburan Meningkat

Laporan PBB mengatakan India akan memiliki sekitar 2,9 juta orang lebih banyak dari China pada pertengahan tahun ini. India akan memiliki sekitar 1,4286 miliar orang versus 1,4257 miliar daratan China pada saat itu, menurut proyeksi PBB. Para ahli demografi mengatakan bahwa batasan data populasi tidak memungkinkan untuk menghitung tanggal pasti; India belum melakukan sensus sejak 2011.

China memiliki populasi terbesar di dunia setidaknya sejak tahun 1950, tahun di mana PBB mulai mengeluarkan data populasi. Baik China dan India memiliki lebih dari 1,4 miliar orang, dan jika digabungkan, mereka membentuk lebih dari sepertiga dari 8 miliar penduduk dunia.

Belum lama ini, India diperkirakan tidak akan menjadi yang terpadat hingga akhir dekade ini. Namun waktunya telah dipercepat oleh penurunan tingkat kesuburan China, dengan keluarga yang memiliki lebih sedikit anak.

Advertisement

Sebaliknya, India memiliki populasi yang jauh lebih muda, tingkat kesuburan yang lebih tinggi, dan telah mengalami penurunan kematian bayi selama tiga dekade terakhir. Namun, tingkat kesuburan negara terus menurun, dari lebih dari lima kelahiran per wanita pada tahun 1960 menjadi lebih dari dua pada tahun 2020, menurut data Bank Dunia.

Populasi negara itu meningkat lebih dari empat kali lipat sejak memperoleh kemerdekaan 76 tahun lalu. Saat India tampaknya akan menjadi negara terbesar di dunia, India bergulat dengan meningkatnya ancaman perubahan iklim, ketidaksetaraan yang mendalam antara penduduk perkotaan dan pedesaan, kesenjangan ekonomi antara laki-laki dan perempuan, dan kesenjangan agama yang melebar.

Dalam survei terhadap 1.007 orang India yang dilakukan oleh PBB sehubungan dengan laporan tersebut, 63% responden mengatakan bahwa masalah ekonomi menjadi perhatian utama mereka saat memikirkan perubahan populasi, diikuti oleh kekhawatiran tentang lingkungan, kesehatan, dan hak asasi manusia.

“Temuan survei India menunjukkan bahwa kecemasan penduduk telah merembes ke sebagian besar masyarakat umum. Namun, jumlah populasi seharusnya tidak memicu kecemasan atau menimbulkan kekhawatiran,” kata Andrea Wojnar, perwakilan Dana Kependudukan PBB untuk India, dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan bahwa mereka harus dilihat sebagai simbol kemajuan dan pembangunan “jika hak dan pilihan individu ditegakkan.”

Banyak yang mengandalkan meningkatnya jumlah orang usia kerja di India untuk memberikan “dividen demografis”, atau potensi pertumbuhan ekonomi ketika populasi muda suatu negara melampaui bagiannya dari orang tua yang berada di luar masa kerja mereka. Itulah yang membantu China mengukuhkan posisinya sebagai kekuatan global.

Advertisement

“Sejauh ini, kami belum dapat memanfaatkan bonus demografi kami secara memadai. Sementara populasi usia kerja tumbuh secara substansial, lapangan kerja tidak bertambah,” kata Mahesh Vyas, direktur Pusat Pemantauan Ekonomi India. Dia menambahkan bahwa negara telah berjuang untuk menciptakan lapangan kerja tambahan dalam enam tahun terakhir, dengan jumlah pekerjaan stagnan di 405 juta.

India telah mengalami transformasi yang fenomenal — dari negara miskin pada tahun 1947 menjadi kekuatan global yang sedang berkembang dengan ekonomi $3 triliun yang merupakan yang terbesar ketiga di Asia. Ini adalah pengekspor utama barang-barang seperti perangkat lunak dan vaksin, dan jutaan orang telah keluar dari kemiskinan menjadi kelas menengah yang aspiratif dan berkembang seiring melonjaknya sektor-sektor berketerampilan tinggi.

Tapi begitu juga pengangguran. Menurut statistik CMIE dari tahun 2022, hanya 40% orang India usia kerja yang bekerja.

Poonam Muttreja, kepala Yayasan Kependudukan India, setuju, dengan mengatakan bahwa negara harus merencanakan dengan lebih baik untuk kaum mudanya.

“Populasi yang besar ini akan membutuhkan investasi besar dalam keterampilan agar mereka dapat memanfaatkan peluang yang akan muncul dalam ekonomi untuk berpartisipasi dalam pekerjaan. Tapi kita juga harus menciptakan lebih banyak lapangan kerja untuk mereka,” ujarnya seraya menambahkan bahwa investasi juga dibutuhkan di bidang pendidikan.

Advertisement

China menanggapi berita laporan PBB pada hari Rabu dengan juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan “dividen demografis suatu negara tidak hanya bergantung pada kuantitas tetapi juga kualitas.”

“Populasi itu penting, begitu juga talenta… Bonus demografi Tiongkok belum hilang, dividen talenta sedang terjadi dan momentum pengembangan tetap kuat,” kata Wang dalam sebuah pengarahan. ***

Lanjutkan Membaca