Connect with us

Internasional

Hamas Gempur Israel dengan 30 Roket dari Lebanon, Israel Klaim Bunuh Lagi Komandan Hamas

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Pasukan Israel makin jauh memasuki Jalur Gaza dalam pertempuran melawan Hamas

Pasukan Israel makin jauh memasuki Jalur Gaza dalam pertempuran melawan Hamas

FAKTUAL-INDONESIA: Pertempuran Israel dan Hamas makin bertambah sengit, Senin (6/11/2023). Bahkan Hamas mengaku bertanggung jawab atas penembakan 30 roket menggempur Israel Utara dari Lebanon. Sementara Pasukan Militer Israel (IDF) menyatakan berhasil membunuh komandan Hamas Deir El Balah dan Tulkarm serta juga empat pria Palestina di Tepi Barat.

IDF  mengidentifikasi 30 roket diluncurkan ke Israel Utara dari Lebanon. Hamas di Lebanon mengaku bertanggung jawab atas penembakan roket yang ditujukan ke Nahariya dan Teluk Haifa.

IDF membalasnya dengan tembakan artileri. Sirene dibunyikan di seluruh wilayah Galilea Barat termasuk di Shlomi, Nahariya, Kiryat Yam, Sa’ar, Gesher Haziv, Akko, dan Kiryat Bialik. Sejauh ini belum ada laporan mengenai korban jiwa atau kerusakan harta benda.

Militer Israel pada hari Minggu mengatakan pihaknya membunuh komandan lain di pasukan komando Hamas yang memimpin serangan mematikan terhadap komunitas Israel selatan akhir pekan lalu, ketika Israel bergerak untuk mengevakuasi kota perbatasan menjelang invasi darat yang diperkirakan akan dilakukan Pasukan Pertahanan Israel di Jalur Gaza.

Dengan kemungkinan serangan yang akan segera terjadi, IDF terus mendesak warga Palestina di Gaza utara untuk menyelamatkan diri ke selatan wilayah pesisir tersebut sambil menekankan bahwa prioritas utamanya adalah menyelamatkan sandera yang disandera sejak serangan gencar yang dilancarkan oleh Hamas pada 7 Oktober, yang membunuh lebih dari 1.300 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik 150-200 orang.

Advertisement

Menteri Pertahanan Yoav Gallant bersumpah dalam kunjungannya ke pangkalan militer dekat perbatasan dengan Gaza bahwa perang melawan kelompok Palestina akan “mematikan” dan secara permanen mengubah situasi di Israel selatan.

IDF mengatakan Billal al-Qedra, komandan batalion Khan Younis di selatan unit Nukhba, tewas dalam serangan udara menyusul upaya intelijen yang dilakukan oleh badan keamanan Shin Bet dan Direktorat Intelijen Militer.

“Dia bertanggung jawab atas serangan mematikan di Kibbutz Nirim dan Nir Oz,” kata IDF.

Beberapa pejuang Hamas dan Jihad Islam lainnya tewas dalam serangan udara semalam di Jalur Gaza, menurut militer.

IDF mengatakan pihaknya menyerang lebih dari 100 sasaran dalam semalam, termasuk pusat komando Hamas, kompleks militer, puluhan peluncur roket, pos peluncuran rudal anti-tank dan pos pengamatan; dan pusat komando Jihad Islam.

Advertisement

Sementara itu, pertempuran sengit terus berlanjut di Gaza dengan IDF kini dilaporkan mengepung Kota Gaza. IDF mengatakan bahwa tadi malam mereka membunuh Wael Asfeh, komandan Hamas di Deir El Balah

Di Tepi Barat, sumber-sumber Palestina mengatakan bahwa komandan Hamas di Tulkarm Azadin Awad telah terbunuh.

Di Yerusalem, Sersan Polisi Perbatasan. Elisheva Rose Ida Lubin, 20, meninggal karena luka-lukanya, setelah ditikam pagi ini di dekat Kota Tua.

Militer Israel dan Kementerian Kesehatan Palestina yang beroperasi di wilayah pendudukan melaporkan empat pria Palestina telah dibunuh oleh pasukan Israel di Tepi Barat.

Keempat orang tersebut dilaporkan sedang berada di dalam mobil yang sedang melaju melalui kota Tulkarem ketika tentara melepaskan tembakan. Militer Israel mengatakan orang-orang tersebut adalah anggota sel Hamas yang berada di balik sejumlah serangan penembakan.

Advertisement

Tepi Barat yang diduduki terpisah dari Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. Sebanyak 152 warga Palestina telah terbunuh di Tepi Barat sejak 7 Oktober, kata kementerian kesehatan di sana.

Sebuah komisi untuk tahanan Palestina mengatakan 70 warga Palestina ditangkap dalam semalam, termasuk aktivis terkemuka Ahed Tamimi.

Komisi Urusan Tahanan mengatakan lebih dari 2.000 warga Palestina telah ditangkap di Tepi Barat sejak 7 Oktober, di tengah meningkatnya kekerasan di wilayah tersebut.

Tepi Barat adalah wilayah daratan yang terletak di tepi barat Sungai Yordan dan dibatasi oleh Israel di utara, barat, dan selatan. Di sebelah timurnya terletak Yordania.

Wilayah ini telah diduduki oleh Israel sejak perang Timur Tengah tahun 1967, namun perundingan yang sulit selama beberapa dekade antara Israel dan Palestina – keduanya menegaskan hak di wilayah tersebut – telah membuat status akhir wilayah tersebut tidak terselesaikan.

Advertisement

Antara 2,1 juta dan 3 juta (sumber bervariasi) orang Arab Palestina tinggal di Tepi Barat di bawah pemerintahan sendiri yang terbatas dan pemerintahan militer Israel.

Tepi Barat – kecuali Yerusalem Timur – juga merupakan rumah bagi sekitar 430.000 orang Yahudi Israel yang tinggal di lebih dari 130 permukiman yang dibangun di bawah pendudukan Israel. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement