Connect with us

Internasional

Gelombang Serangan Rudal Rusia Sambut Kesepakatan Amerika dan Eropa Kirim Tank ke Ukraina

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Serangan rudal dan drone Rusia membuat kota-kota di Ukraina porak poranda menyusul kesepakatan Amerika dan Eropa untuk mengirim tank

Serangan rudal dan drone Rusia membuat kota-kota di Ukraina porak poranda menyusul kesepakatan Amerika dan Eropa untuk mengirim tank

FAKTUAL-INDONESIA: Rusia melancarkan gelombang serangan rudal dan pesawat tak berawak baru terhadap Ukraina Kamis, menewaskan sedikitnya 11 orang, termasuk satu di ibu kota Kiev.

Gelombang serangan rudal dan drone Rusia itu sebagai reaksi menyusul kesepakatan Amerika Serikat dan Sekutu Eropa untuk mengirimkan tank ke Ukraina.

Serangkan bergelombang rudal dan drone Rusia, menurut pejabat Ukraina, menargetkan infrastruktur energi negara yang sudah babak belur.

Pejabat Ukraina terpaksa untuk mematikan listrik di beberapa daerah untuk mengatasi penurunan kapasitas.

Sirene serangan udara meraung di seluruh negeri Kamis pagi menandai serangan terbaru. Badan layanan darurat nasional Ukraina mengatakan kemudian bahwa 11 orang tewas dan jumlah yang sama terluka dalam serangan itu.

Advertisement

Rusia bereaksi terhadap keputusan penting oleh Presiden AS Joe Biden untuk memasok Ukraina dengan tank tempur utama M1 Abrams yang modern dan kuat.

Sementara 31 tank Amerika tidak akan benar-benar mencapai medan perang Ukraina timur selama berbulan-bulan, mengingat kebutuhan untuk melatih dan memperlengkapi pasukan Ukraina untuk menggunakan perangkat keras canggih, komitmen dari n Biden datang dengan janji serupa dari Jerman untuk mengirim Leopard 2 tank ke Ukraina — dan untuk mengizinkan negara-negara Eropa lainnya mengirim Macan Tutul buatan Jerman dari stok mereka.

Ini adalah tank yang akan didapat Ukraina dari AS dan Eropa

Ratusan tank Leopard duduk di pangkalan militer di seluruh Eropa, dan mereka dapat dikirim ke Ukraina dalam skala waktu yang lebih singkat daripada Abrams.

Baik AS dan Jerman mengatakan tujuannya adalah untuk memberikan puluhan tank kepada pasukan Ukraina, kemungkinan sekitar 100, untuk memungkinkan mereka menembus garis depan Rusia dan merebut kembali wilayah yang diduduki.

Advertisement

Pertanyaannya adalah apakah tank-tank itu dapat dikerahkan pada waktunya untuk membantu negara itu mencegah serangan baru Rusia yang diharapkan dalam beberapa minggu atau bulan mendatang—atau untuk memimpin serangan balasan Ukraina terhadap Moskow.

Rusia mengirim sinyal beragam setelah pengumuman Rabu oleh Washington dan Berlin, mengecilkan nilai strategis perangkat keras militer Barat ke Ukraina, tetapi juga memperbarui peringatan tentang risiko perang yang berkembang menjadi konflik regional yang lebih luas karena negara-negara NATO meningkatkan kekuatan mereka. mempertaruhkan pertarungan.

“Ada pernyataan konstan dari ibu kota Eropa, dari Washington, bahwa pengiriman berbagai sistem senjata, termasuk tank, ke Ukraina sama sekali tidak berarti keterlibatan negara-negara ini atau aliansi [NATO] dalam permusuhan yang terjadi di Ukraina, ” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, Kamis. “Kami sangat tidak setuju dengan ini… semua yang saya sebutkan dan dilakukan oleh ibu kota [Washington] dianggap sebagai keterlibatan langsung dalam konflik, dan kami melihat bahwa itu berkembang.”

Seorang politisi senior Rusia dan sekutu Presiden Vladimir Putin memberikan peringatan yang mengerikan tepat seminggu yang lalu tentang bagaimana Moskow dapat menanggapi kekalahan militer yang dirasakan di Ukraina.

“Kekalahan kekuatan nuklir dalam perang konvensional dapat memicu perang nuklir,” kata mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev, yang kini menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan, dalam sebuah posting di aplikasi pesan Telegram.

Advertisement

Tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan negara-negara NATO Eropa untuk memindahkan tank Leopard 2 ke Ukraina dalam jumlah yang signifikan dan melatih pasukan negara itu untuk menggunakannya, tetapi pemimpin Jerman mengatakan bahwa pelatihan akan dimulai di tanah Jerman hanya dalam beberapa hari.

Pertempuran memperebutkan wilayah di wilayah Donbas timur Ukraina , yang lebih dari setengahnya diduduki oleh pasukan Rusia, sangat melelahkan. Pertempuran tank telah berlangsung selama berbulan-bulan, dengan Ukraina mengandalkan stok perangkat keras era Soviet.

Analis keamanan nasional CBS News, HR McMaster, mantan penasihat keamanan nasional AS dan komandan medan perang lama, mengatakan tank-tank Amerika khususnya – begitu mereka tiba – akan memberi Ukraina dorongan yang sangat dibutuhkan dalam daya tembak melawan Rusia.

“Jika kru tahu apa yang dilakukannya, terlatih dengan baik, melakukan persiapan, pemeriksaan api, merawat tangki itu dengan baik, Anda tidak boleh melewatkannya,” katanya, “dan semua yang Anda pukul akan hancur total.”

Leopard juga akan menandai peningkatan yang signifikan, bergerak lebih cepat dan mengemas lebih banyak daya tembak dan pelindung personel daripada tank yang dimiliki Ukraina saat ini.

Advertisement

Tetapi sampai mesin benar-benar bergabung dalam pertarungan, pertempuran bolak-balik yang melelahkan — dan serangan udara Rusia yang menghancurkan — kemungkinan akan berlanjut sampai satu pihak meluncurkan serangan baru.

Ukraina mengatakan pihaknya menembak jatuh sebagian besar rudal yang diluncurkan oleh Rusia pada hari Kamis, dan semua drone yang dikirim melintasi perbatasan.

Menteri Energi Ukraina, German Galushchenko, mengatakan Rusia sedang mencoba untuk “menciptakan kegagalan sistemik dalam sistem energi Ukraina,” membenarkan bahwa “penutupan darurat telah diberlakukan,” dengan dampak terbesar dirasakan di sekitar ibu kota, di sekitar pusat kota Vinnytsia, dan dekat kota pelabuhan selatan Odesa.

Situasi di sekitar pelabuhan Laut Hitam “dapat berlangsung selama beberapa hari hingga fasilitas listrik yang rusak dipulihkan,” menurut perusahaan listrik di wilayah tersebut.

Atas permintaan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, badan kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa UNESCO  menambahkan pusat bersejarah Odesa ke dalam daftar Warisan Dunia  sebagai kota yang terancam punah pada hari Rabu, koresponden CBS News Pamela Falk melaporkan.

Advertisement

Direktur Jenderal UNESCO Audrey Azoulay mengatakan Odesa adalah “kota bebas, kota dunia, dan pelabuhan legendaris” yang sekarang berada di bawah “perlindungan yang diperkuat,” karena PBB sekarang akan memastikan bahwa perbaikan dilakukan untuk setiap kerusakan yang terjadi di pusat Odesa di tengah perang Rusia. di Ukraina. Rusia mencoba memblokir penunjukan UNESCO, dan kemudian mengecamnya.

Rudal Rusia yang menghantam infrastruktur listrik kritis di Odesa dan wilayah lain, dan menewaskan 11 orang, adalah pengingat yang gamblang, sementara itu, perang yang diluncurkan Vladimir Putin hampir setahun yang lalu masih jauh dari selesai. ***

Lanjutkan Membaca