Connect with us

Internasional

Diselamatkan dari Goa, Duangpetch Promthep Pemain Sepakbola Thailand Meninggal di Inggris

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Duangpetch Promthep tahun 2018

Duangpetch Promthep tahun 2018

FAKTUAL-INDONESIA: Duangpetch Promthep, salah satu dari 12 anak laki-laki yang diselamatkan dari gua Thailand pada tahun 2018, telah meninggal di Inggris.

Remaja berusia 17 tahun itu ditemukan tidak sadarkan diri di asramanya di Leicestershire pada hari Minggu dan dibawa ke rumah sakit, di mana dia meninggal pada hari Selasa, BBC diberitahu.

Dia telah terdaftar di akademi sepak bola di Inggris sejak akhir tahun lalu.

Dia adalah kapten tim sepak bola anak laki-laki Thailand, yang terjebak jauh di dalam gua selama lebih dari dua minggu saat menjelajah di provinsi Chiang Rai.

Wajahnya yang menyeringai, tertangkap oleh cahaya obor seorang penyelam setelah anak laki-laki itu ditemukan di dalam gua, adalah salah satu gambaran paling berkesan dari penyelamatan tersebut.

Advertisement

Tidak diketahui bagaimana remaja itu meninggal, tetapi Polisi Leicestershire mengatakan kematiannya tidak dianggap mencurigakan. Laporan di Thailand mengatakan dia mengalami cedera kepala.

Promthep dibawa dengan ambulans ke Rumah Sakit Umum Kettering pada Minggu sore, kata juru bicara Layanan Ambulans East Midlands. Ambulans udara juga dikirim ke tempat kejadian.

“Anda menyuruh saya menunggu dan melihat Anda bermain untuk tim nasional, saya selalu yakin Anda akan melakukannya,” tulis Prachak Sutham, salah satu anak laki-laki yang diselamatkan bersama Promthep pada 2018.

“Ketika kita bertemu terakhir kali sebelum kamu berangkat ke Inggris, aku bahkan bercanda memberitahumu bahwa ketika kamu kembali, aku harus meminta tanda tanganmu.

“Tidur nyenyak, sahabatku. Kita akan selalu memiliki 13 orang bersama.”

Advertisement

Anak laki-laki lainnya, Titan Chanin Viboonrungruang, menulis: “Saudaraku, Anda memberi tahu saya bahwa kita akan mencapai impian sepak bola kita … jika dunia berikutnya nyata, saya ingin kita bermain sepak bola bersama lagi, saudaraku Dom.”

Kepala Sekolah Brooke House College, Ian Smith, mengatakan mereka “sangat sedih dan terguncang” atas kematian tersebut.

“Kami bersatu dalam kesedihan dengan semua keluarga Dom, teman, mantan rekan satu tim dan mereka yang terlibat dalam semua bagian hidupnya, serta semua orang yang terkena dampak dengan cara apa pun atas kehilangan ini di Thailand dan seluruh keluarga global kampus ini,” katanya.

Dalam sebuah tweet , Duta Besar Inggris untuk Thailand Mark Gooding menyampaikan “belasungkawa kepada semua teman dan keluarganya.”

Promthep belajar di Vachiralai Bee School di Chiang Mai sebelum dia pergi ke Inggris. Seorang penggemar berat sepak bola, dia pernah menjadi anggota tim yunior di Chiang Mai.

Advertisement

Akun Instagram-nya dipenuhi dengan postingan tentang olahraga tersebut, seringkali disertai dengan tagar #footballismylife.

Salah satu postingan terakhirnya di bulan Januari menunjukkan sketsa “perlengkapan sepak bola tim impiannya” – jersey, celana pendek, kaus kaki, dan sepatu dengan garis-garis biru dan merah muda. ***

Lanjutkan Membaca
Advertisement