Connect with us

Internasional

Dikaitkan Serangan Gedung Konser Moskow, Presiden Ukraina Balik Munuding Pihak Berwenang Rusia Dalangnya

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky marah besar karena negaranya dituding dan disalahkan sebagai dalang di balik serangan Gedung Konser di Moskow, Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky marah besar karena negaranya dituding dan disalahkan sebagai dalang di balik serangan Gedung Konser di Moskow, Rusia.

FAKTUAL INDONESIA: Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky marah besar karena negaranya dituding dan disalahkan sebagai dalang di balik serangan Gedung Konser di Moskow, Rusia.

Dalam piadtonya, Zelensky bukan saja menyebut pemerintah Rusia sampah namun juga balik menuding, pihak berwenang Rusia berada di balik serangan mematikan itu.

Dalam pidatonya, Presiden Ukraina juga menyinggung teori gelap yang dikemukakan sebelumnya oleh badan intelijen militernya – bahwa pihak berwenang Rusia sendiri terkait dengan serangan Moskow.

Motif yang diduga adalah untuk memperkuat kekuasaan Presiden Rusia Vladimir Putin, menggalang dukungan untuk perangnya, dan mobilisasi lebih lanjut.

Komentar tersebut mengingatkan kembali pada kecurigaan lama di Rusia atas pemboman blok apartemen pada tahun 1999 yang menjadi pemicu Vladimir Putin – yang saat itu menjabat perdana menteri – melancarkan perang terhadap Republik Chechnya.

Advertisement

Namun Rusia dan Ukraina terlibat dalam perang informasi dan juga pertempuran di medan perang. Video ISIS dan klaim bahwa mereka melakukan serangan tersebut akan mematahkan tuduhan Kiev seperti halnya tuduhan dari Moskow.

Zelensky menuturkan, ketika berita tentang serangan gedung konser di Moskow tersiar pada hari Jumat, masyarakat Ukraina tahu apa yang akan terjadi: Kiev yang akan disalahkan.

Hal berikutnya yang mereka harapkan adalah lebih banyak drone dan lebih banyak rudal datang dari Rusia.

Awalnya hanya isyarat saja, sampai Presiden Vladimir Putin secara terbuka mengklaim bahwa orang-orang yang menyerang Moskow telah mencoba melarikan diri ke Ukraina, dibantu oleh kontak di sana.

Kemudian sesaat sebelum fajar pada hari Minggu terdengar suara ledakan di Kiev.

Advertisement

Ketika Putin menyampaikan komentarnya pada hari Sabtu dalam pidatonya di depan negara Rusia, kelompok ekstremis Negara Islam (ISIS) telah mengumumkan bahwa merekalah yang melakukan pembunuhan tersebut.

AS telah mengkonfirmasi bahwa mereka menyampaikan informasi intelijen tentang ancaman tersebut awal bulan ini.

Sekarang ISIS telah merilis video yang sangat mengerikan tentang pembantaian mereka, yang direkam termasuk teriakan “Tuhan Maha Besar” dari para penyerang.

Dalam pernyataan malamnya pada hari Sabtu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky tampak marah karena negaranya disalahkan.

Dia menggambarkan presiden Rusia dan orang-orang lain di Moskow sebagai “sampah” karena menghubungkan serangan di sana dengan Kyiv.

Advertisement

Dia berpendapat bahwa pemimpin Rusia yang “menyedihkan” lebih khawatir untuk menunda serangan di Kyiv daripada meyakinkan warganya sendiri.

Zelensky kemudian membalikkan keadaan terhadap Moskow, dengan mengatakan pihaknya telah mengirim “ratusan ribu teroris” ke Ukraina sejak invasi besar-besaran dimulai pada Februari 2022.

Dia mengatakan pasukan tersebut kini melakukan tindakan brutal terhadap Ukraina, bukannya melindungi Rusia dari ancaman ekstremisme yang nyata.

“Mereka membakar kota kami… mereka menyiksa dan memperkosa.”

Polisi Ukraina telah membuka ribuan kasus kriminal terhadap tentara Rusia sejak Februari 2022, termasuk satu pembunuhan yang kami selidiki di mana dua warga sipil tak bersenjata ditembak dari belakang.

Advertisement

Sebelumnya pada hari Sabtu, direktorat intelijen militer di Kiev menyebut klaim khusus Rusia bahwa orang-orang bersenjata tertangkap saat mencoba melarikan diri melintasi perbatasan Ukraina “tidak masuk akal”.

Ini adalah garis depan aktif yang dipenuhi tentara dan dinas keamanan Rusia.

Gagasan bahwa siapa pun akan pergi ke sana setelah melancarkan serangan besar-besaran ke Moskow, menurut Andriy Yusov, adalah “bunuh diri” atau “bodoh”.

Menurut pejabat Rusia, para tersangka ditangkap di wilayah Bryansk dalam perjalanan ke barat menuju Ukraina. Jika memang di sanalah mobil mereka dihentikan – dan kita tidak mengetahuinya – mereka mungkin sedang menuju Belarus.

Ini adalah rute yang jauh lebih mudah untuk keluar dari Rusia daripada melintasi ladang ranjau untuk sampai ke Ukraina.

Advertisement

Video yang kini beredar di media sosial menunjukkan penahanan para tersangka penyerang dan sebagian interogasi mereka. Salah satunya menunjukkan seorang agen Rusia mencoba memaksa seorang pria untuk memakan sepotong telinganya sendiri yang telah dipotong. Dia meludahkannya.

Dalam video lainnya, kepalanya diperban dan wajahnya berlumuran darah. Pengakuan apa pun yang muncul setelah penyiksaan semacam itu tidak dapat dianggap dapat diandalkan.

Klip video tersebut mungkin dirilis untuk menunjukkan respons yang keras, namun hal itu terjadi setelah serangan yang tidak dapat dihentikan atau diperkirakan akan terjadi oleh dinas keamanan yang sama.

Jadi dalam pidatonya, Zelensky menyarankan agar Rusia mengajukan pertanyaan kepada badan intelijen mereka sendiri, daripada menyalahkan Ukraina.

Hal ini termasuk menanyakan apakah informasi dari AS diabaikan.

Advertisement

Namun pemerintahan Putin di Rusia telah dibersihkan dari oposisi politik dan media independen, sehingga tidak ada seorang pun yang benar-benar dapat meminta pertanggungjawaban pihak berwenang.

Ukraina tentu saja bersiap menghadapi hal yang lebih buruk setelah semua retorika dari Moskow.

Namun serangan Balai Kota Crocus menunjukkan bahwa Rusia menghadapi bahaya nyata dan signifikan di dalam perbatasannya – bukan ancaman palsu yang dibuat dari Ukraina untuk membenarkan invasi Vladimir Putin pada tahun 2022.

Ini merupakan kekhawatiran bagi presiden Rusia – seorang pria yang tidak suka terlihat lemah.

Itulah sebabnya Rusia sangat ingin mengalihkan kesalahan ke Kiev bahkan ketika bukti menunjukkan arah yang sangat berbeda. ***

Advertisement

Lanjutkan Membaca
Advertisement