Connect with us

Internasional

Dihujani Tembakan Rusia, Ukraina Evakuasi Warga Kupiansk

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Ukraina mengevakuasi warganya dari Kupiansk setelah Rusia terus menerus menembaki kota yang dulu pernah direbutnya di awal invasi

Ukraina mengevakuasi warganya dari Kupiansk setelah Rusia terus menerus menembaki kota yang dulu pernah direbutnya di awal invasi

FAKTUAL-INDONESIA: Ukraina memerintahkan beberapa penduduk untuk meninggalkan Kupiansk, karena Rusia berusaha merebut kembali kota yang ditinggalkannya tahun lalu.

Otoritas regional Kharkiv mengatakan keluarga dengan anak-anak dan orang-orang “dengan mobilitas terbatas” harus pergi karena dihujani tembakan “terus-menerus” oleh pasukan Rusia.

Rusia merebut kota timur laut itu pada awal invasi besar-besaran, dengan Ukraina merebutnya kembali September lalu.

Sementara itu, tentara bayaran Rusia mengatakan bahwa mereka “secara praktis mengepung” kota utama Bakhmut di Ukraina timur.

Komentar tersebut dibuat oleh Yevgeniy Prigozhin, yang mengepalai kelompok paramiliter Wagner.

Advertisement

Dalam buletin berita terbarunya, militer Ukraina mengatakan pasukan Rusia terus menyerang Bakhmut – tetapi serangan itu “ditahan”.

Awal pekan ini, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengakui situasi di Bakhmut – sekitar 130 km (80 mil) tenggara Kupiansk – menjadi “semakin sulit”.

Di Kupiansk, administrasi militer daerah Kharkiv mengatakan pada Kamis bahwa perintah evakuasi itu karena “situasi keamanan yang tidak stabil” yang disebabkan oleh penembakan Rusia.

Dikatakan mereka yang dievakuasi akan diberikan bantuan, termasuk akomodasi, makanan, bantuan kemanusiaan dan dukungan medis.

Warga negara lain juga diizinkan meninggalkan wilayah itu, tambahnya. Kota ini memiliki populasi sebelum perang sekitar 25.000.

Advertisement

Militer mengatakan 812 anak saat ini terdaftar di Kupiansk dan distrik sekitarnya, serta 724 orang cacat.

Institute for the Study of War mengatakan minggu ini bahwa pasukan Rusia melanjutkan “serangan darat terbatas” di timur laut Kupiansk, serta operasi ofensif di sekitar Kreminna, sekitar 80 km tenggara.

Kupiansk – rumah bagi persimpangan kereta api yang penting – telah menyaksikan pertempuran sengit sejak perang dimulai, dengan Rusia mengambil kendali dalam hitungan hari, dan menduduki kota itu selama beberapa bulan.

Namun, pada bulan September pasukan Ukraina mengambil kembali kendali di tengah serangan balik yang cepat di timur laut negara itu yang membuat hampir seluruh wilayah Kharkiv berada di bawah kendali Kiev.

Kemajuan itu – dan pembebasan kota selatan Kherson – adalah perubahan garis depan paling signifikan sejak Rusia menarik diri dari daerah sekitar Kiev pada bulan April.

Advertisement

Bulan lalu, Ukraina memperingatkan bahwa Rusia sedang mempersiapkan serangan besar baru, dengan para pejabat mengatakan Moskow telah mengumpulkan ribuan tentara di sisi timur Ukraina.

Dan Menteri Pertahanan Oleksii Reznikov memperingatkan sebulan lalu bahwa Rusia dapat “mencoba sesuatu” untuk menandai peringatan invasi skala penuh pada 24 Februari.

Tetapi eskalasi yang tampak itu belum diterjemahkan menjadi kesuksesan besar di medan perang, meskipun ada kemajuan nyata di sekitar Kupiansk dan Bakhmut.

Dalam sebuah video yang diposting di Telegram, Prigozhin, kepala kelompok paramiliter Wagner, pada hari Jumat mengatakan bahwa “penjepit semakin dekat” di sekitar Bakhmut.

Dan dalam pesan langsung kepada Presiden Zelensky, dia mengatakan unit Wagner telah “hampir mengepung” kota, dengan hanya tersisa satu jalan. Dia meminta presiden Ukraina untuk meninggalkan kota.

Advertisement

Dalam perkembangan terpisah pada hari Jumat, Vladimir Putin memimpin pertemuan dengan pejabat tinggi keamanan negara.

Itu terjadi sehari setelah presiden Rusia menuduh kelompok sabotase Ukraina memasuki wilayah perbatasan Rusia dan menembaki warga sipil.

Gubernur wilayah Bryansk mengatakan “penyabotase dari Ukraina” telah menembaki sebuah mobil sipil di Lyubechane, sebuah desa perbatasan, menewaskan dua pria dan melukai seorang anak laki-laki berusia 10 tahun.

Kiev membantah keras klaim Rusia, menggambarkannya sebagai provokasi Moskow. ***

 

Advertisement

Lanjutkan Membaca
Advertisement