Connect with us

Internasional

Diam-diam Mengerikan, India dan Pakistan Nyaris Perang Nuklir Tahun 2019

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo mengatakan dalam bukunya bahwa intervensi tepat waktu Washington mencegah eskalasi.

Mantan Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo mengatakan dalam bukunya bahwa intervensi tepat waktu Washington mencegah eskalasi.

FAKTUAL-INDONESIA: India dan Pakistan mendekati perang nuklir pada 2019 dan intervensi Washington mencegah eskalasi, kata mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam memoar barunya.

Ini terjadi pada Februari 2019 setelah New Delhi memecahkan preseden dengan meluncurkan serangan udara di dalam wilayah Pakistan setelah menyalahkan kelompok bersenjata di sana atas pemboman bunuh diri yang menewaskan 41 tentara paramiliter India di titik nyala wilayah Kashmir. Menanggapi serangan itu, Islamabad menembak jatuh sebuah pesawat perang India, menangkap pilotnya .

“Saya tidak berpikir dunia benar-benar tahu seberapa dekat persaingan India-Pakistan menjadi ledakan nuklir pada Februari 2019,” kata Pompeo dalam Never Give an Inch, memoarnya diterbitkan pada hari Selasa pada masanya sebagai pemimpin Donald Trump. diplomat dan sebelumnya sebagai kepala CIA.

Pompeo, yang berada di Hanoi, Vietnam, untuk pertemuan puncak antara Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, mengatakan dia dibangunkan untuk berbicara dengan mitranya dari India saat itu, Sushma Swaraj.

“Dia percaya orang-orang Pakistan telah mulai mempersiapkan senjata nuklir mereka untuk menyerang. India, dia memberi tahu saya, sedang mempertimbangkan eskalasinya sendiri,” tulis Pompeo.

Advertisement

“Saya memintanya untuk tidak melakukan apa-apa dan memberi kami waktu sebentar untuk menyelesaikan masalah,” kata Pompeo.

Pompeo menyatakan bahwa dia segera mulai bekerja dengan Penasihat Keamanan Nasional saat itu John Bolton, yang juga berada di Hanoi dan berbicara dengan “pemimpin Pakistan yang sebenarnya”, panglima militer Jenderal Qamar Javed Bajwa.

“Seperti yang bisa diduga, dia yakin orang India sedang mempersiapkan senjata nuklir mereka untuk ditempatkan. Kami membutuhkan beberapa jam – dan kerja yang sangat baik dari tim kami di lapangan di New Delhi dan Islamabad – untuk meyakinkan masing-masing pihak bahwa yang lain tidak bersiap untuk perang nuklir,” tambahnya.

“Tidak ada negara lain yang bisa melakukan apa yang kami lakukan malam itu untuk menghindari hasil yang mengerikan,” tulis Pompeo.

Pakistan dan India adalah dua dari sedikit negara yang memiliki senjata nuklir.

Advertisement

Pada tahun 1974, India menjadi negara pertama di wilayah tersebut yang memperoleh senjata nuklir, mendorong Islamabad untuk mengikutinya. Pada 1980-an, ketika menjadi sekutu AS dalam perang Afghanistan pertama melawan Uni Soviet yang runtuh, Pakistan diam-diam mengembangkan kapasitas nuklirnya sendiri.

Menurut Stockholm International Peace Research Institute, India saat ini memiliki antara 80 dan 100 hulu ledak nuklir, sementara Pakistan memiliki antara 90 dan 110.

Sementara itu, sejumlah wadah pemikir internasional memperkirakan stok nuklir Islamabad akan melampaui 200 senjata nuklir dalam lima tahun ke depan. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement