Connect with us

Internasional

Bayi Perempuan yang Baru Lahir Ditarik dari Reruntuhan Gempa Suriah, Ibu dan Ayahnya Meninggal

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Rekaman dramatis menunjukkan seorang pria menggendong bayi itu, tertutup debu, setelah dia ditarik dari puing-puing di Jindayris

Seorang pria menggendong bayi itu, tertutup debu, setelah dia ditarik dari puing-puing di Jindayris, Suriah

FAKTUAL-INDONESIA: Seorang bayi perempuan yang baru lahir berhasil diselamatkan oleh penyelamat dari bawah puing-puing sebuah bangunan di barat laut Suriah yang hancur akibat gempa Senin.

Ibunya melahirkan segera setelah bencana dan melahirkan sebelum dia meninggal, kata seorang kerabat. Ayahnya, empat saudara kandung dan seorang bibinya juga tewas.

Rekaman dramatis menunjukkan seorang pria menggendong bayi itu, tertutup debu, setelah dia ditarik dari puing-puing di Jindayris.

Seorang dokter di sebuah rumah sakit di dekat Afrin mengatakan dia sekarang dalam kondisi stabil.

Bangunan tempat tinggal keluarganya adalah salah satu dari sekitar 50 bangunan yang dilaporkan hancur akibat gempa berkekuatan 7,8 di Jindayris, sebuah kota yang dikuasai oposisi di provinsi Idlib yang dekat dengan perbatasan Turki.

Advertisement

Paman bayi itu, Khalil al-Suwadi, mengatakan kerabatnya bergegas ke tempat kejadian ketika mereka mengetahui keruntuhan itu.

“Kami mendengar suara saat sedang menggali,” katanya kepada kantor berita AFP, Selasa. “Kami membersihkan debu dan menemukan bayi dengan tali pusar [utuh], jadi kami memotongnya dan sepupu saya membawanya ke rumah sakit.”

Dokter anak Hani Maarouf mengatakan bayi itu tiba di rumah sakitnya dalam kondisi buruk, dengan “beberapa memar dan luka di sekujur tubuhnya”.

“Dia juga datang dengan hipotermia karena cuaca yang sangat dingin. Kami harus menghangatkannya dan memberikan kalsium,” tambahnya.

Dia difoto berbaring di inkubator dan terhubung ke infus, saat pemakaman bersama diadakan untuk ibunya Afraa, ayah Abdullah dan empat saudara kandungnya.

Advertisement

Mereka termasuk di antara 1.800 orang yang diketahui tewas akibat gempa di Suriah, menurut pemerintah yang bermarkas di Damaskus dan White Helmets, yang sukarelawan penanggap pertamanya beroperasi di daerah yang dikuasai oposisi.

4.500 orang lainnya telah tewas di Turki, tempat pusat gempa berada.

White Helmets sejauh ini telah melaporkan 1.020 kematian, tetapi mereka telah memperingatkan bahwa angka tersebut diperkirakan akan “meningkat secara dramatis”.

“Waktu hampir habis. Ratusan orang masih terperangkap di bawah reruntuhan. Setiap detik bisa berarti menyelamatkan nyawa,” cuit mereka pada Selasa.

“Kami mengimbau semua organisasi kemanusiaan dan badan internasional untuk memberikan dukungan material dan bantuan kepada organisasi yang menanggapi bencana ini.”

Advertisement

PBB telah berjanji untuk menggunakan “segala cara” yang mungkin untuk mendapatkan bantuan kepada orang-orang di barat laut, tetapi pengiriman telah dihentikan sementara karena jalan yang rusak dan masalah logistik lainnya.

Ia juga mendesak pemerintah untuk tidak mempolitisasi pengiriman bantuan ketika begitu banyak yang sangat membutuhkan.

Sebuah perjanjian Dewan Keamanan PBB mengesahkan penggunaan hanya satu penyeberangan perbatasan untuk pengiriman dari Turki ke barat laut. Semua pengiriman lainnya dimaksudkan melalui Damaskus, meskipun di masa lalu pemerintah hanya memfasilitasi sejumlah kecil bantuan “lintas-jalur”.

Bahkan sebelum gempa terjadi, 4,1 juta orang di barat laut – kebanyakan wanita dan anak-anak – mengandalkan bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup. ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement