Connect with us

Internasional

Bawang Merah Jadi Barang Mewah di Filipina, Dari Pasar sampai Pengganti Kado Pernikahan

Gungdewan

Diterbitkan

pada

Bawang merah di Filipina dari bahan pokok di pasar sampai jadi kado pernikahan setelah harganya melambung seiring dengan melonjaknya inflasi

Bawang merah di Filipina dari bahan pokok di pasar sampai jadi kado pernikahan setelah harganya melambung seiring dengan melonjaknya inflasi

FAKTUAL-INDONESIA: Bawang merah kini menjadi simbol peningkatan biaya hidup di Filipina.

Bawang merah menjadi barang mewah di negara tetangga Indonesia yang sesame anggota Asean itu.

Bahkan kini bawang mewah naik daun menjadi pengganti kado dalam upara pernikahan.

Naiknya bawang merah menjadi barang mewah di Filipina tidak terlepas dari peningkatan inflasi yang mencapai tertinggi di negara itu.

Dalam pantauan media, bbc.com melaporkan, m enurut statistik resmi, harga bawang melonjak di Filipina menjadi sekitar 700 peso ($12,80; £10,40), kalau dirupiahkan dengan kurs Rp 15.000 maka senilai Rp 180.000 per kg bulan lalu.

Advertisement

Itu lebih dari harga daging, dan upah minimum harian negara Asia Tenggara itu.

“Tidak ada topping bawang. Setiap restoran menghadapi kekurangan bawang. Anda melihat tandanya di mana-mana.”

Meski harga telah mereda dalam beberapa pekan terakhir, bawang merah masih menjadi barang mewah bagi banyak konsumen, kata Rizalda Maunes, pemilik restoran pizza di pusat kota Cebu.

“Kami biasa membeli tiga hingga empat kilogram bawang setiap hari. Sekarang kami membeli setengah kilo, hanya itu yang mampu kami beli,” kata Maunes kepada BBC.

“Pelanggan kami mengerti karena bukan hanya restoran… rumah tangga mengalami kesulitan karena banyak hidangan yang dimaniskan dengan bawang,” tambahnya.

Advertisement

Bahan pokok dalam masakan Filipina telah menjadi simbol meningkatnya biaya hidup.

Itu terjadi ketika inflasi, yang mengukur kenaikan harga segala sesuatu mulai dari makanan hingga bahan bakar, mencapai level tertinggi baru dalam 14 tahun di negara tropis bulan lalu.

Situasi Darurat

Presiden Ferdinand Marcos Jr, yang juga menteri pertanian, menyebut kenaikan harga pangan sebagai “situasi darurat”. Awal bulan ini Marcos menyetujui impor bawang merah dan kuning dalam upaya untuk meningkatkan pasokan.

Para ahli mengatakan bahwa pembukaan kembali ekonomi Filipina mendorong permintaan, sementara cuaca buruk telah mempengaruhi produksi makanan, termasuk bawang.

Advertisement

“Kembali pada bulan Agustus, Departemen Pertanian memperkirakan potensi kekurangan tanaman akar. Beberapa bulan kemudian, Filipina dilanda dua badai dahsyat yang menyebabkan kerusakan tanaman yang cukup besar,” kata Nicholas Mapa, seorang ekonom senior di ING Bank.

“Kami juga telah melihat peningkatan tajam dalam permintaan karena ekonomi pulih dengan tajam,” kata Mapa.

Kenaikan harga juga melanda kedai makanan jalanan di Cebu, yang populer di kalangan penduduk lokal dan turis.

Sayuran goreng, daging, dan makanan laut, biasanya disajikan dengan saus bawang dan saus cuka.

“Bawang adalah bagian besar dari hidangan kami. Ini menambah kerenyahan rasa [dan] rasa manis untuk membedakan rasa asin dari makanan kami,” kata Alex Chua, yang mengurangi bawang di kiosnya.

Advertisement

“Kami bersyukur pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menghentikan kenaikan harga. Kami berharap mereka terus melakukan langkah-langkah tersebut untuk menurunkan harga lebih lanjut,” tambahnya.

Bawang sangat dicari sehingga April Lyka Biorrey memilih untuk membawa karangan bunga pada pernikahannya di Kota Iloilo.

“Saya bertanya kepada pengantin pria apakah kami bisa menggunakan bawang sebagai pengganti bunga, karena setelah pernikahan bunga akan layu dan akhirnya dibuang,” kata Ms Biorrey kepada surat kabar lokal.

“Jadi kenapa tidak bawang bombay? Praktis karena masih bisa digunakan setelah pernikahan,” guraunya.

Yang lain mendapat masalah karena menyelundupkan bawang merah ke negara itu.

Advertisement

Awal bulan ini, 10 anggota kru dari Philippine Airlines diselidiki karena berusaha menyelundupkan hampir 40kg bawang dan buah-buahan ke dalam tas bagasi.

Petugas bea cukai kemudian mengatakan mereka tidak akan menghadapi dakwaan tetapi memperingatkan para pelancong agar tidak membawa produk tanpa izin.

Krisis telah menekan Marcos, yang telah berjanji untuk meningkatkan produksi pangan sebagai menteri pertanian. Beberapa anggota parlemen telah meminta dia untuk menunjuk penggantinya.

Berbicara pada dengar pendapat tentang kenaikan harga pangan di negara itu, Senator Filipina Grace Poe berkata, “Sebelumnya gula, sekarang, bawang. Kita akan mengadakan dengar pendapat untuk semua yang ada di dapur.”

Marie-Anne Lezoraine dari konsultan Kantar Worldpanel mengatakan perubahan iklim juga merupakan ancaman besar bagi ketahanan pangan negara.

Advertisement

“Daya beli sangat ketat bagi sebagian besar konsumen yang hanya mampu membeli kebutuhan pokok. Jika perubahan iklim menyebabkan kelangkaan dan oleh karena itu harga melambung, itu akan menyebabkan dampak yang sangat merusak pada sebagian besar konsumen di Filipina,” kata Lezoraine.

Tapi Mapa percaya bahwa harga bawang bisa stabil karena pemerintah lebih banyak mengimpor hasil panen.

“Namun waktunya mungkin tidak tepat karena bertepatan dengan musim panen Februari untuk bawang produksi lokal,” katanya. “Harga mungkin benar-benar turun drastis setelah panen dan impor memasuki pasar hampir bersamaan.” ***

Advertisement
Lanjutkan Membaca
Advertisement