Connect with us

Hukum

Staf Khusus Bupati Tabanan 2016-2021 Diperiksa KPK Terkait Dugaan Korupsi DID

Avatar

Diterbitkan

pada

Foto: Istimewa

FAKTUAL-INDONESIA:  Staf khusus Bupati Tabanan periode 2016-2021, yang juga dosen Fakultas Ekonomi Universitas Udayana, Bali, I Dewa Nyoman Wiratmaja diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jumat (5/11/2021).

Dia diperiksa sebagai saksi dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pengurusan Dana Insentif Daerah (DID) Kabupaten Tabanan Tahun Anggaran 2018.

“Hari ini, pemeriksaan saksi tindak pengurusan DID Kabupaten Tabanan, Bali Tahun Anggaran 2018 atas nama I Dewa Nyoman Wiratmaja, dosen (ASN) di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Udayana/Staf Khusus Bidang Pembangunan dan Ekonomi Pemkab Tabanan/Staf Khusus Bupati Tabanan periode 2016-2021,” kata Plt juru bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Ali mengatakan, pemeriksaan saksi I Dewa Nyoman Wiratmaja dilakukan di Gedung KPK, Jakarta.

KPK, seperti dikutip dari antaranews.com, saat ini sedang mengusut kasus dugaan korupsi pengurusan DID Kabupaten Tabanan. Namun, KPK belum dapat menyampaikan secara utuh konstruksi perkara dari hasil penyidikan, pasal yang disangkakan, dan pihak-pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

Advertisement

Adapun pengumuman tersangka akan disampaikan apabila penyidikan telah dinyatakan cukup dan dilakukan upaya paksa baik penangkapan maupun penahanan para tersangka.

Dalam penyidikan kasus tersebut, KPK pada Jumat (29/10/2021) juga telah memeriksa 10 saksi di Gedung BPKP Perwakilan Provinsi Bali. Penyidik mendalami proses pengajuan anggaran dan peruntukan dari DID Kabupaten Tabanan.

Selanjutnya, tim penyidik KPK para Rabu (27/10/2021) juga telah menggeledah Kantor Dinas PUPR Kabupaten Tabanan, Kantor Bapelitbang Kabupaten Tabanan, Kantor Badan Keuangan Daerah Kabupaten Tabanan, Kantor DPRD Kabupaten Tabanan dan kediaman pihak yang terkait dengan kasus tersebut.

Terkait kasus tersebut, KPK sebelumnya telah memproses mantan Kepala Seksi Pengembangan Pendanaan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Direktorat Evaluasi Pengelolaan dan Informasi Keuangan Daerah, Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan Yaya Purnomo.

Pada Februari 2019, Yaya Purnomo telah divonis 6,5 tahun penjara ditambah denda Rp200 juta subsider 1 bulan dan 15 hari kurungan karena terbukti menerima suap dan gratifikasi dalam pengurusan Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Insentif Daerah (DID) di sembilan kabupaten. Salah satunya adalah DID APBN Tahun Anggaran 2018 untuk Kabupaten Tabanan.***

Advertisement

Lanjutkan Membaca